Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Di Jalan Keselamatan Memang Absen

image-profil

Penulis adalah wartawan lepas dan sukarelawan di Bike to Work Indonesia

image-gnews
Warga mengayuh sepedanya saat melintas di jalan MH Thamrin, Jakarta, Selasa, 30 Juni 2020. Untuk menyikapi maraknya penggunaan sepeda sebagai sarana transportasi oleh masyarakat, Kementerian Perhubungan menyiapkan regulasi terkait keselamatan pesepeda yang meliputi pemantul cahaya bagi pesepeda, jalur sepeda, serta penggunaan alat keselamatan. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Warga mengayuh sepedanya saat melintas di jalan MH Thamrin, Jakarta, Selasa, 30 Juni 2020. Untuk menyikapi maraknya penggunaan sepeda sebagai sarana transportasi oleh masyarakat, Kementerian Perhubungan menyiapkan regulasi terkait keselamatan pesepeda yang meliputi pemantul cahaya bagi pesepeda, jalur sepeda, serta penggunaan alat keselamatan. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Iklan

Seorang pengguna sepeda, kurir perusahaan jasa pengantaran, tewas dalam perjalanan menuju Angke, Jakarta Barat, karena sopir sebuah truk kontainer menabraknya. Merespons kejadian pada Senin lalu itu seseorang di satu grup WhatsApp berkomentar dengan kutipan berikut: “Roads are never meant to be a safe environment.

Jalan tidak pernah dimaksudkan sebagai tempat yang aman….

Perkataan itu mungkin akan menimbulkan kesan berupa hal ini pada sebagian orang: tepuk jidat.

Walau kedengarannya benar, pernyataan itu sebetulnya bisa menyesatkan. Sebab kesan yang terbentuk adalah secara normal memang begitulah jalan, bahwa ia bukan saja merupakan tempat yang berbahaya, melainkan juga memungkinkan bahaya itu merajalela tanpa kontrol; atau, paling tidak, ia adalah environment yang akan selalu menimpakan kesalahan kepada siapa saja yang justru berpotensi menjadi korban dari bahaya yang ada.

Tentu saja, tak salah bila ada yang jadi merasa kasihan kepada pejalan kaki, pengguna sepeda, dan terlebih lagi kaum penyandang disabilitas. Mereka adalah para pengguna jalan yang lemah, yang menghadapi risiko diserempet, ditabrak, dilindas. paling tidak dihardik.

Tidak adil? Betul belaka. Dan seharusnya tidak demikian.

Tetapi kondisi itu bukan sesuatu yang ada begitu saja, atau berevolusi secara “alami”. Ia sebetulnya merupakan buah dari kebijakan yang telah diterapkan puluhan tahun, yang mengadopsi kebijakan yang berlaku hampir di semua negara maju. Bisa saja hal ini disebut hasil dari sebuah rekayasa sosial. Dalam kebijakan ini satu hal jelas menjadi “panglima”-nya: memprioritaskan jalan bagi kendaraan bermotor.

Di Indonesia, adopsi itu dilakukan begitu saja bahkan tanpa mengenal konsep yang berlainan mengenai jalan sebagai street dan jalan sebagai road. Bahasa kita tak punya istilah yang mengakomodasi perbedaan ini. Kita menyamakan keduanya. Ini hal mendasar, sebetulnya.

Jalan sebagai street adalah jalan dengan lingkungan bangunan yang merupakan area permukiman dan pusat kegiatan publik–sosial, ekonomi, budaya. Jalan sebagai road, sebaliknya, adalah laluan yang semata-mata menghubungkan dua tempat.

Street, berdasarkan definisinya, ada di lingkungan perkotaan. Road terdapat di luar kota. Dalam praktiknya kemudian ada juga jalan di dalam kota yang berfungsi layaknya perkawinan antara street dan road, biasa disebut stroad.

Jika dirunut sejarahnya, jalan sebetulnya bermula sebagai ruang terbuka yang inklusif. Jalan merupakan tempat manusia melakukan kegiatan: ia seperti panggung, yang memungkinkan hadirnya pertemuan dan pertukaran barang, budaya, pengetahuan, gagasan. Sampai pertengahan abad ke-20, ketika mobil sudah beberapa dasawarsa berperan sebagai moda transportasi, jalan masih merupakan sistem pergerakan dan kehidupan sosial serta ekonomi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Perubahan terjadi pada 1960-an dan 1970-an, ketika penemuan-penemuan berskala besar yang menyangkut kehidupan di perkotaan mengutamakan pentingnya lalu lintas. Hal ini meminggirkan, itu tadi, pertemuan dan pertukaran barang, budaya, pengetahuan, dan gagasan.

Dengan ikut campurnya industri otomotif, khususnya di Amerika Serikat, perubahan itu berlangsung dalam derap yang cepat dan jadi mapan. Dan ini terus terjadi.

Salah satu wujud dari peran industri otomotif yang harus diakui jadi menghegemoni kebijakan pembangunan perkotaan adalah lahirnya peraturan yang melarang orang sembarangan menyeberang jalan. Idenya timbul manakala konflik antara pejalan kaki dan pengendara mobil, sebagai “aktor” baru di jalan, mulai meningkat. Tindakan menyeberang sembarangan itu disebut jaywalkingistilah yang dipromosikan dengan gencar oleh industri otomotif dan para sekondannya di Amerika sejak 1920-an. Pelakunya dikenai sanksi hukum.

Hilangnya fungsi jalan yang memungkinkan orang bersosialisasi hanya salah satu dari dampak negatif akibat pilihan memprioritaskan kendaraan bermotor. Jalan juga lalu menyediakan ilusi bagi kebutuhan mengatasi problem berkurangnya kapasitas dalam menampung kendaraan. Ilusi itu: menambah panjang, memperlebar, membikin jalan layang (flyover) atau terowongan (underpass). Puluhan tahun berlangsung, penambahan kapasitas ini hanya bisa memastikan satu hal: rusaknya tata kota.

Problem lain berderet-deret. Tapi yang relevan dengan kutipan tentang “a safe environment”, lingkungan yang melindungi keselamatan, adalah fakta bahwa hingga kini tingkat kematian akibat tabrakan tetap tinggi. Di seluruh dunia angkanya mencapai 1,5 juta tiap tahun. Di Indonesia, menurut data Kementerian Perhubungan, 2-3 orang per jam.

Belakangan di berbagai tempat di dunia muncul kesadaran bahwa status quo itu tidak bisa dibiarkan. Gerakan kemudian timbul dengan tujuan menempatkan manusia sebagai sentra kebijakan pengaturan dan pembangunan jalan. Ini menjadi bagian dari upaya mewujudkan kota sebagai tempat hunian manusia yang benar-benar layak.

Dalam gerakan itu digelorakanlah kampanye bahwa jalan mau dipakai buat apa pun adalah pilihan. Jadi, kalau mau mengatasi segala persoalan akibat pilihan yang keliru pada masa lalu, pilihan itu harus diubah.

Indonesia, sayangnya, tidak ada dalam peta global gerakan itu. Seperti banyak negara, kita memilih yang sudah diketahui keliru. Sudah begitu, kita abai sejak dari hal yang paling dasar–pendidikan dan tanggung jawab pemerintah untuk melindungi keselamatan warganya. Dan tidak ada kemauan untuk memperbaiki kekeliruan yang sudah telanjur terjadi bertahun-tahun.

Mungkin tersebab oleh itulah berlaku salah kaprah seperti halnya kutipan “roadsi are never meant to be a safe environment”. Salah kaprah ini lalu hanya bisa menyarankan satu hal saja agar para pengguna jalan yang lemah bisa selamat di jalan: stay alert, tetap waspada.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

9 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

23 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

24 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

24 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

25 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

31 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

50 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

59 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024