Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Cak Nun yang Saya Kagumi

image-profil

Kader Nahdlatul Ulama

image-gnews
Emha Ainun Najib atau biasa disapa Cak Nun. ANTARA/Noveradika
Emha Ainun Najib atau biasa disapa Cak Nun. ANTARA/Noveradika
Iklan

Terlepas dari kontroversi yang sudah menggegerkan jagat Indonesia belakangan ini, budayawan Emha Ainun Nadjib alias Cak Nun adalah tokoh yang saya kagumi. 

Jaya Suprana menyebut tokoh besar asal Jombang itu manusia multi-dimensi. Selain budayawan, dia juga sastrawan, seniman, cendekiawan, dan agamawan. Sebagai penulis, produktifitasnya luar biasa. Lebih dari 70 buku telah diterbitkan. 

Dari dulu, saya menyebutnya Kiai Mbeling. Sejak saya di Jombang pada 1990an awal. Mbeling bukan dalam konotasi negatif, sekadar nakal dan atau tidak taat aturan. Cak Nun, dalam beberapa hal, memang “nakal”. Baca saja tulisan-tulisannya, esainya, puisinya, atau ikuti saja cermahnya, kita akan menemukan kenakalannya. 

Dia selalu punya sudut pandang yang berbeda, tapi bukan asal beda. Cak Nun mengajak kita membuka yang sebelumnya belum pernah dibuka. Memandang, merumuskan, dan mengelola dengan prinsip dan formula yang sebelumnya belum pernah ditemukan dan dipergunakan. Inilah yang jadi landasannya.

Jadzab vs ngeles

Soal pernyataan yang kontroversial itu, apa merupakan bagian dari kenakalannya? Banyak pihak menyayangkan, tak seharusnya hal itu terucap dari tokoh sekaliber Cak Nun yang kita tahu banyak pengikutnya.  

Mengibaratkan Presiden Jokowi sebagai Fir'aun, Menko Marves Luhut Binsar Panjaitan sebagai Haman, dan Anthony Salim sebagai Qarun, bahkan telah dianggap merupakan pelecehan dan penghinaan.

“Itu saya kesambet.” Demikian Cak Nun. Dalam klarifikasi yang dibuat khusus, berdurasi 2 menit 46 detik, dan diberi judul “Mbah Nun Kesambet”, dia jelaskan bahwa apa yang terucap di Majelis Ma'iyah beberapa waktu lalu itu benar-benar tanpa rencana. Di luar kontrol dirinya. 

Namanya juga kesambet, tentu ada kekuatan “lain” yang mendorong. Cak Nun sendiri sudah menjelaskan itu. Di kalangan masyarakat Jawa atau Betawi khususnya, kesambet adalah fenomena biasa sebagaimana dipahami selama ini, karena kerasukan roh jahat atau makhluk halus.

Yang menarik, justru bukan di situ lokus pembahasannya. Tetapi fenomena yang selama ini hanya akrab di kalangan bawah, kini telah menjadi perbincangan dalam skala yang lebih luas, di tingkat nasional. Bahkan kemudian ada yang mengejek dengan menyebut Cak Nun sebagai Bapak Kesambet Indonesia. Di sinilah kelebihannya. Tak sedikit pula yang kemudian justru “ndompleng” popularitas Cak Nun. 

Meskipun kita tahu, sebutan itu hanya bercanda. Namun, “kesambet”-nya Cak Nun jelas bukan sekadar candaan. Dia tidak sedang “ludrukan”, memberi jawaban khas Jombang yang sarat dengan guyonan. Cak Nun serius. Lihat saja mimiknya saat memberikan penjelasan. Jauh beda, tidak seperti ketika sedang di depan jamaahnya, selalu penuh canda tawa.

Namun, jika pernyataan yang dianggap menghina dan melecehkan Presiden (juga yang lainnya) itu merupakan pelanggaran, lalu hukum apa yang bisa menjerat orang kesambet? Ihwal kesambet ini, tentu juga bukan merupakan jurus pengalihan, sekadar untuk menghindar dari segala tututan. 

Cak Nun yang tahu “segala ilmu” itu tentu tidak sedang mengamalkan “ajaran” Casey Stengel (1890-1975), pemain senior dan manajer Bisbol New York Yankes AS. Dia terkenal sering bikin heboh. Tapi diakui, penampilan puncaknya di hadapan Panitia Khusus (Pansus) Senat USA pada pertengahan 1958 tetap menjadi legenda. Apa pasal? Dia tak hanya bikin jengkel. Para senator pun dibuat marah gegara jawaban yang selalu ngelantur kemana-mana. 

Casey mengajarkan seni “bicara banyak tapi tidak ada isinya” jika dia ingin menghindari pertanyaan atau membuat bingung si penanya. Kalau mau, bisa saja dia memberi jawaban yang jelas. Tapi jika cocok sebagai strateginya, secara otomatis, dia akan memberi jawaban dengan bahasa berbelit-belit. Cara inilah yang terkenal sebagai “Stengeles”. Kita kemudian menyebutnya dengan “ngeles”.

Jurus yang umum dipakai para politisi ketika tengah kepepet itu, mana mungkin dipraktekkan Cak Nun. Dia bukan politisi. Berpartai pun tidak pernah sama sekali. Pun ketika berbicara, berbelit-belit bukanlah gayanya. Kita tahulah gaya Jawa Timuran, apalagi Jombang, selalu terbuka. Setiap kata, baik ucapan maupun tulisan, selalu punya makna. Jelas pesannya. 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Yang tepat, Cak Nun itu kiai. Secara keilmuan pun tak ada yang meragukan sama sekali. Maka, ihwal kesambet juga kontroversi pernyataannya itu, akan lebih tepat jika dilihat dalam perspektif Kiai Mbeling. Bahwa perilaku yang aneh, tidak sebagaimana umumnya (khariqul 'adah), bukanlah sesuatu yang luar biasa. Bisa jadi, inilah fenomena “jadzab” yang selama ini juga akrab di lingkungan para sufi.  

Tapi sudah jamak pula, jadzab bukanlah “milik” awam. Sebagai jalan ma'rifatuLlah, ia merupakan jalan khusus yang tak sembarang orang bisa mengamalkannya. Hanya mereka yang “terpilih” yang dapat menempuh jalan khusus ini.  

Namun demikian, menurut kalangan sufi pula, ada tanda-tanda sebagai pembeda: antara jadzab hakiki atau yang sekadar cari sensasi. Apa tandanya? Tak lain, dengan melihat tingkah lakunya setelah kondisi terjaga.

Apakah ia senantiasa berdzikir, beribadah, dan menjauhi urusan keduniaan? Jika ternyata sebaliknya, saat dalam kondisi normal, justru lebih mendekat pada ambisi dan pragmatisme duniawi, maka jadzabnya hanya pura-pura belaka. 

Lemah lembut

Yang menarik, dalam klarifikasinya, Cak Nun juga menjelaskan prinsip dasar bil-hikmah wal-mau'idhatil hasanah yang harus selalu dijadikan pedoman. Bahwa tidak asal benar saja yang diucapkan, tetapi harus baik dan bijaksana. Inilah ajaran utama tentang dakwah sebenarnya. 

Cak Nun juga da'i (pendakwah), tentu sangat memahami dan menguasai persoalan tersebut. Dakwahnya selama ini juga beda, bukan ceramah semata. Dengan prinsip mau'idhatil hasanah, tentu hal baik yang selalu disampaikan. Selain itu, dengan cara yang baik, juga membawa dan menghasilkan kebaikan. 

Prinsip tersebut menjadi sempurna karena dengan hikmah (bil-hikmah) yang melengkapinya. Menurut Syekh Wahbah Az-Zuhaili (1932-2015), mufassir kontemporer dari Damaskus, “hikmah” itu juga bermakna "lemah lembut" (layyinan), ketika dia menjelaskan perintah Allah kepada Nabi Musa dan Harun agar menghadap dan menyampaikan pesan kepada Fir'aun (Qs. Thaha: 43-44). 

Jika kepada raja super dzalim, kafir, dan jelas-jelas memusuhi saja diperintahkan menghadapinya dengan kelembutan; apakah kepada pemimpin muslim boleh berlaku sebaliknya, dengan rasa benci dan kemarahan?

Tentu, kita tak pernah melupakan jasa dan peran Cak Nun selama ini, apalagi ketika reformasi. Di akhir pemerintahan Orde Baru, kita tahu, dia termasuk tokoh yang ikut mendorong lengsernya Soeharto. Cak Nun juga mau “menghadap” istana, dan membisikkan kata-kata: “ora dadi presiden ora patheken” yang viral dan menjadi trending topik saat itu. 

Bahkan tiga bulan sebelumnya, dua kali dia ke Cendana, memberikan “advis” khusus agar penguasa 32 tahun itu bisa mengakhiri amanah dengan husnul khatimah. Luar biasa! Betapa saat itu Cak Nun bisa tampil sebagai Musa yang sangat memesona. 

Sebagai pengagumnya, tentu tak berlebihan jika saya punya harapan, Cak Nun akan tetap memesona, kini dan seterusnya.

Kalisuren, 27 Januari 2023

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

2 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

16 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

17 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

17 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

18 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

24 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

43 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

52 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024