Pemerintah Gagal Lindungi Ginjal Anak

Tempo.co

Editorial

Sukarelawan dari kelompok Badut Necis melakukan kampanye terkait penyakit ginjal akut pada santri di Madrasah Ibtidaiyah Darussalam, Bandung, Jawa Barat, 21 Oktober 2022. BPOM melansir data 5 merk obat sirup ditarik dari peredaran karena mengandung Etilen Glikol dan Dietilen Glikol melebihi ambang batas yang diduga jadi salah satu penyebab penyakit gagal ginjal akut pada anak-anak. Kementerian Kesehatan merilis data 206 orang anak di 20 provinsi mengalami gagal ginjal akut dimana 99 orang diantaranya meninggal. TEMPO/Prima mulia

Editorial Tempo.co

--

Halo, para pejabat kesehatan, bagaimana kabar Anda? Bagaimana kabar balita Anda? Semoga walafiat. Semoga anak-anak Anda tidak termasuk dalam 133 anak yang wafat karena gagal ginjal akut. Itu jumlah kematian sampai Kamis kemarin, 20 Oktober 2022. Andai saja Anda semua cepat tanggap, mungkin anak-anak itu bisa selamat.

Para ibu tidak pernah tahu apa yang terjadi. Mereka tetap menjejali anak-anaknya yang sakit dengan sirop obat. Seperti sebelum-sebelumnya, mereka berharap obat itu menyembuhkan anak-anak. Mereka tidak tahu, sirop-sirop itulah yang diduga menghancurkan ginjal anak-anak mereka.

Memang, penyebab kerusakan ginjal anak-anak ini, yang memicu kematian mereka, belum pasti. Tapi ketika penyakit misterius yang menyerang cukup banyak anak-anak ini muncul, semestinya Anda segera bertindak: menetapkan langkah emergensi dan menyelidiki asal-usulnya.

Yang terjadi, Anda bekerja seperti dalam situasi normal. Tidak ada sense of crisis dalam kebijakan Anda selama beberapa bulan terakhir sejak kegawatan ini merebak. Padahal Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) telah melaporkan 36 anak mengalami gagal ginjal akut pada Agustus lalu. Sebulan kemudian jumlahnya melonjak 78 kasus. Per Kamis, 20 Oktober, tercatat 241 pasien anak gagal ginjal--133 tadi tak selamat. Tentu masih banyak yang tidak tercatat, seperti kematian demi kematian selama pandemi dua tahun ke belakang. 

Anda, yang ada di Kementerian Kesehatan, tidak menjalankan peran surveilans penyakit secara patut ketika gagal ginjal akut pada anak-anak muncul dalam jumlah besar dan cepat. Anda, yang ada di Badan Pengawasan Obat dan Makanan, tidak menjalankan tugas mengawasi obat-obatan yang beredar, yang diduga meracuni anak-anak itu, dan menghancurkan ginjal mereka.

Sejak September 2022, Badan Kesehatan Dunia telah mengidentifikasi adanya obat tidak standar di Gambia, negara terkecil di daratan Benua Afrika dan salah satu yang paling melarat di dunia. Obat-obat berbentuk sirop itu, yang berasal dari India, terkontaminasi dietilen glikol dan etilena glikol dalam jumlah yang tidak dapat ditoleransi, yang kemudian malah meracuni dan diduga merusak ginjal anak-anak di sana.

Anda seharusnya sudah tahu itu. Dan, Anda pasti tahu, kontaminasi itu berasal dari politelina glikol, pelarut yang banyak dipakai untuk obat berbentuk sirop dan dijual bebas di sini. Alarm bahaya Anda mestinya meraung menyalakan tanda bahaya. Tapi ke mana Anda? Semestinya Anda segera memeriksa semua sirop yang diduga menggunakan bahan-bahan berbahaya tersebut. Perusahaan-perusahaan farmasi pun perlu diperiksa apakah sudah memproduksi obatnya sesuai dengan farmakope--yang mengatur standar penggunaan bahan obat-obatan dan dosisnya. Dalam kasus Gambia dan India, perusahaan farmasi sengaja menggunakan politelina glikol dan etilena glikol karena murah, daripada propilena glikol yang lebih aman tapi lebih mahal.

Kami telah menyerahkan mandat kepada Anda, untuk menjaga kami dari obat yang berbahaya dan dari ancaman penyakit misterius. Anda yang di Kementerian Kesehatan dan di Badan POM, kami minta jangan mentoleransi praktek-praktek berbaya perusahaan farmasi yang lebih mengutamakan keuntungan daripada keselamatan pasien. Segera cari biang kerok pembunuh anak-anak kami dan hukum seberat-beratnya. Keselamatan anak-anak kami jauh lebih penting daripada perusahaan farmasi yang lancung.

Baca juga: Ini 91 Daftar Obat Sirup yang Dikonsumsi Korban Gagal Ginjal Akut






Momentum Menata Ulang Model Bisnis BPJS Kesehatan

1 hari lalu

Momentum Menata Ulang Model Bisnis BPJS Kesehatan

Pemerintah berencana membuat BPSJ Kesehatan khusus orang kaya. Solusi pemerataan jaminan kesehatan bagi masyarakat.


Prioritas Kerja dan Energi Baru Komnas HAM

6 hari lalu

Prioritas Kerja dan Energi Baru Komnas HAM

Komnas HAM periode 2022-2027 telah melaksanakan sidang paripurna yang menghasilkan keputusan struktur kepemimpinan dan sembilan prioritas kerja untuk enam bulan kedepan.


Sekolah Benteng Utama Pencegahan Pelecehan Seksual

8 hari lalu

Sekolah Benteng Utama Pencegahan Pelecehan Seksual

Menangani pelecehan seksual tak cukup dengan pidana, terutama di sekolah. Trauma pelecehan seksual di usia belia bukan perkara remeh.


Catatan untuk KTT G20: Perubahan Sistem, Bukan Substitusi Energi

14 hari lalu

Catatan untuk KTT G20: Perubahan Sistem, Bukan Substitusi Energi

Peningkatan permintaan dan penjualan EV telah memicu penambangan besar-besaran nikel, kobalt, lithium, mangan dan bahan baku materai listrik lainnya di berbagai negara, termasuk Indonesia.


Jalan Mundur Transportasi Jakarta

15 hari lalu

Jalan Mundur Transportasi Jakarta

Sesat pikir yang sama, atau juga karena kepentingan politik jangka pendek, menyebabkan upaya mendorong penduduk Jakarta menggunakan sepeda menjadi mandek.


Kisruh Boyongan ke TV Digital

22 hari lalu

Kisruh Boyongan ke TV Digital

Selama ini, siaran TV analog didominasi oleh para konglomerat. Selama bertahun-tahun, frekuensi spektrum 700 megahertz (MHz) dikuasai 14 stasiun televisi nasional.


23 hari lalu


Belajar dari Kasus Brigadir J dan Stadion Kanjuruhan: Siapa yang Menanggung Biaya Pemeriksaan Forensik?

27 hari lalu

Belajar dari Kasus Brigadir J dan Stadion Kanjuruhan: Siapa yang Menanggung Biaya Pemeriksaan Forensik?

Kasus Brigadir J dan Tragedi Kanjuruhan menggambarkan bahwa praktik kedokteran forensik belum sepenuhnya menjadi bagian sistem pelayanan kesehatan di Indonesia. Sudah ada aturan, namun masih ada yang sumir.


Salah Kaprah Sanksi Pengganti Tilang Manual

29 hari lalu

Salah Kaprah Sanksi Pengganti Tilang Manual

Sanksi sosial seperti membaca Alquran sebagai pengganti tilang manual tidak perlu. Polisi sebaiknya fokus ke edukasi dan sosialisasi penerapan tilang elektronik


Kisah Dua Ibu Inovasi 200 Produk Ramah Lingkungan melalui Shopee

41 hari lalu

Kisah Dua Ibu Inovasi 200 Produk Ramah Lingkungan melalui Shopee

Shopee menjadi jembatan antara Demibumi dengan mereka yang sadar akan gaya hidup ramah lingkungan.