Sebuah Hari Esok untuk Nana

Oleh

Poster film Before, Now & Then. Foto: Instagram Kamila Andini.

BEFORE, NOW & THEN (NANA)

Sutradara: Kamila Andini
Skenario: Ahda Imran dan Kamila Andini
Berdasarkan satu bab roman biografi  “Jais Darga Namaku” oleh Ahda Imran
Pemain: Happy Salma, Laura Basuki, Arswendy Beningswara, Ibnu Jamil
Produksi: Fourcolours Films dan Titimangsa 

* * *

Di ujung lorong itu, Nana (Happy Salma) dengan kebaya biru, selendang biru muda dan payung cantik berdiri memandang siluet seorang lelaki berseragam dari kejauhan. Perlahan-lahan mereka melangkah di tengah lorong yang remang itu. Ditimpa seberkas cahaya, wajah sang lelaki tampan (Ibnu Jamil) itu mendekat wajah Nana yang ayu yang menunduk malu, “Kunaon urang teh bet kudu kiue atuh Na” 

Ada kepedihan, ada yang tertahan dalam kalimat, “Mengapa kita bisa begini." Raden Icang seolah mengusap wajah Nana dengan matanya, tetapi tak bisa menyentuhnya karena Nana adalah isteri Menak Sunda Raden Dargawijaya (Arswendy Beningswara).

“Nana” adalah film ke empat sutradara Kamila Andini yang kini sudah ditayangkan di platform Prime Video. Film yang bertanding di Berlin International Film Festifval tahun ini bukan saja dipuji puji kritikus karena temanya yang personal sekaligus memiliki setting sejarah sebagai latar, tetapi juga karena Kamila Andini berhasil mengarahkan seluruh elemen sinema dan para pemainnya sebagai kesatuan yang pas.

Di dalam bahasa Inggris, film ini berjudul “Before, Now & Then” yang sebetulnya mewakili kisah hidup Raden Nana Sunani, ibunda art dealer Jais Darga yang biografinya ditulis Ahda Imran dan diterbitkan Kepustakaan Populer Gramedia. Adapun kisah Nana yang diangkat menjadi film adalah satu bab dalam novel ini yang bertutur tentang ibunda Jais Darga.

Nana ‘masa kini’ di dalam film adalah seorang isteri menak, Raden Dargawijaya (Arswendy Nasution) beranak tiga, salah satunya adalah Dais (Chempa Puteri ) hubungannya dekat dengan Nana. Kehidupan keluarga menak di tanak Priangan yang digambarkan pada awal film terlihat damai, tentram, mesra. Nana memotong rambut Darga, sementara sang suami memuji kecantikan isterinya yang tak kunjung punah. Setelah beberapa menit kesan keharmonisan pasangan itu, dengan halus Kamila Andini menguak luka yang  mengucurkan darah. Adegan demi adegan subtil—surat dari seorang perempuan yang mempersoalkan absensi Darga—atau perempuan lain, atau perempuan lain lagi yang menunjukkan Dargawijaya, betapapun dia mencintai isterinya, toh memiliki beberapa perempuan di mana-mana. 

Paruh kedua film ini semakin mengejutkan, karena paradigma klise tentang perseteruan perempuan merebut seorang lelaki ternyata tak pernah terjadi. Apa yang terjadi justru sebuah persahabatan yang kuat dan solid penuh solidaritas antara Nana, sang istri, dan Ino, sang selir. Persahabatan Nana yang lembut dan pendiam dengan Ino yang asertif dan  pemberontak itu terjadi karena mereka cocok berdiskusi di antara asap rokok dan cipratan air sungai. Akrab, intim, penuh rasa percaya dan merobohkan segala stereotip buruk tentang perempuan. Mungkin adegan-adegan persahabatan Nana dan Ino adalah segmen yang paling refreshing, inovatif sekaligus misterius.

Sutradara Kamila Andini mengaku, dia hanya mengambil satu  bab dari roman biografi  “Jais Darga Namaku” karya Ahda Imran “karena film ini (menceritakan) tentang ibu Jais (Raden Nana Sunani) dan memang hanya bab itu yang bercerita tentang ibunya,” demikian Kamila Andini.

Satu bab inilah yang ternyata menjadi sebuah film sunyi, slowburning yang sesungguhnya menyajikan nyala api di dalam para perempuan. Nana dengan nyala api cinta yang tak pernah padam kepada lelaki yang “harum tubuhnya tak bisa dilupakan” dan Ino yang nyala api kemerdekaan dirinya. Tentu, tentu semua dilakukan dengan suara lirih, tetapi di masa itu, ketika kehidupan politik dan sosial tengah berkobar-kobar, persoalan-persoalan cinta dan rumah tangga memang bukan sebuah prioritas. 

Suasana politik tahun 1960-an di dalam film ini hanya seliweran melalui berita radio atau bisik-bisik gosip tentang Ino atau mereka yang diburu. Ini bisa dilihat sebagai ‘kelemahan’ bagi penggemar film berlatar belakang sejarah. Namun sejak awal, Kamila Andini sudah memilih dan menunjukkan sikap: dia tertarik untuk menyorot kehidupan Nana. Karena itu  fokus kamera dan cerita lebih mengutamakan kisah (cinta) Nana dan pelbagai pilihan hidupnya.

Meski hanya Laura Basuki yang diberi ganjaran penghargaan Silver Bear untuk penampilannya sebagai pemeran pendukung, tentu saja tak bisa kita tak mungkin mengabaikan penampilan Happy Salma sebagai Nana. Seorang ibu, seorang istri, seorang perempuan yang mempunyai hasrat yang tak pernah padam. Juga penampilan Arswendy Beningswara  dan Ibnu Jamil yang berperan sebagai dua lelaki penting dalam hidup Nana sungguh bersinar. Belum lagi wardrobe para menak yang sederhana, tidak menyala-nyala sesuai jamannya ditangani dengan baik oleh Retno Ratih Damayanti atau pilihan musik yang pas (dengarkan lagu tradisional dan beberapa lagu karya Mochtar Embut  itu). 

Semuanya itu ditangkap oleh sinematografi Batara Goempar yang mampu menciptakan puisi hanya dari gerakan kecil Happy Salma. Dan itu semua adalah berkat tangan Kamila Andiri yang juga merupakan ibu sekaligus bapak dari seluruh tim ini.

LEILA S. CHUDORI






Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

7 jam lalu

Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

Penembakan gas air mata oleh polisi yang menyebabkan tragedi Kanjuruhan harus diusut.


Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

3 hari lalu

Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

Kejahatan, kekerasan, dan perbudakan di kapal penangkap ikan terus terjadi. Bagaimana cara mencegahnya?


Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

4 hari lalu

Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

Program BSU ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mempertahankan daya beli pekerja dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari


Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

7 hari lalu

Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

Kasus korupsi Lukas Enembe menyingkap kesalahan pemerintah pusat dan daerah. Salah urus, dana otonomi khusus gagal menyejahterakan warga Papua.


Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

14 hari lalu

Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

Kasus kejahatan seksual terhadap anak merajalela. Selain menegakkan aturan, kampanye dan edukasi perlu digencarkan untuk membangun kesadaran masyarakat.


Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

18 hari lalu

Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

Aksi Bjorka tentu membuat lalu lintas perbincangan publik menjadi riuh, dari ruang istana, universitas, hingga warung kopi. Bjorka berhasil memecah ombak berbagai isu kejahatan yang sedang terjadi di negara ini.


Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

21 hari lalu

Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

Cerita Revolusi Perancis, Revolusi Amerika, Revolusi Kemerdekaan, dan Revolusi lainnya, berawal dari rasa bosan dan jijik rakyat kepada kekuasaan yang sudah mulai melupakan akarnya.


Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

21 hari lalu

Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

Aksi peretasan Bjorka memberi pesan kelemahan sistem teknologi dan informasi pemerintah Indonesia. Darurat perlindungan data pribadi.


Di Balik "Amplop Kiai"

26 hari lalu

Di Balik "Amplop Kiai"

Sudah bukan rahasia, konflik terbuka itu merupakan buntut dari pernyataan tentang "amplop kiai" yang disampaikan Sumo saat acara Pembekalan Politik Cerdas Berintegritas di KPK beberapa waktu lalu. Protes keras terhadap Ketua Umum yang juga Meneg PPN dan Kepala Bappenas itu sudah bergulir dalam beberapa pekan terakhir.


Kecelakaan Truk Jangan Jadi Statistik Belaka

28 hari lalu

Kecelakaan Truk Jangan Jadi Statistik Belaka

Kecelakaan truk terus berulang, tapi belum ada upaya sungguh-sungguh dari pemerintah maupun kepolisian untuk mengatasinya.