Film Broker: Kisah Mereka yang Tersia-sia

Oleh

Film Broker. Instagram

KISAH MEREKA YANG TERSIA-SIA

Film terbaru sutradara Jepang   Hirokazu Kora-eda yang tengah beredar masih memperlihatkannya sebagai  maestro dalam drama keluarga. Aktor Song Kang-ho mendapatkan predikat Aktor Terbaik dalam festival film Cannes tahun ini.

BROKER

Sutradara     : Hirokazu Kore-eda

Skenario       : Hirokazu Kore-eda

Pemain          : Song Kang Ho, Kang Dong Won, Bae Doona, Lee Ji Eun, Lee Joo Young 

                                                ****

Ketika malam turun, seluruh  isi kota lelap, seorang perempuan muda perlahan menuju ke sebuah pojok gereja. Dari balik jaketnya,  dia mengeluarkan sebuah mahluk mungil , seorang bayi yang kemudian ditinggalkannya di depan pintu. Sepasang mata perempuan yang marah, menanti sang ibu muda pergi, lalu dia diam-diam menghampiri sang bayi dan meletakkannya ke dalam boks bayi. Dari malam yang menentukan itu, cerita sutradara Jepang Hirokazu kemudian bergulir dari sebuah pojok kota Busan. Ibu muda itu bernama So-Young (Lee Ji Eun, yang lebih dikenal dengan nama panggung IU). Sementara perempuan yang geram tadi  ,yang memindahkan sang bayi ke dalam boks  bayiagar dia tak kedinginan, adalah Detektif Soo-jin ( Bae Doona) yang berambisi mengungkap jaringan perdagangan bayi.

Sang bayi , subyek terpenting dalam film ini, yang bernama Woo Sung adalah putera So-young. Sang Ibu semula  ingin menyerahkan bayinya dalam sebuah sistem ‘penampungan’ –lazimnya di gereja atau panti sosial --yang disebut “Baby Box”. Di beberapa negara Asia, sistem “Baby Box” adalah sebuah solusi yang kontroversial karena  dianggap menyuburkan keinginan para orangtua yang tak mau bertanggungjawab untuk seenaknya membuang bayinya. Syahdan,  malam yang jahanam itu sungguh berbisa.  Sang bayi Wo Sung ternyata dicaplok oleh  dua makelar bayi bernama Sang-heyon (diperankan Song Kang-ho, aktor Korea terkemuka yang antara lain dikenal dalam film “A Taxi Driver” dan “Parasite” ) dan Kang Dong Won (Dong-soo).  

Keesokan hari, So Young berubah pikiran berkeliling mencari bayinya. Pada akhirnya , dia berhasil bertemu dengan duo makelar yang kemudian membujuknya berkongsi menjual bayinya kepada “keluarga yang membutuhkannya”.  So Young tergoda dengan tawaran ini. Tetapi, tunggu sebentar, jangan langsung menghakimi keputusan So Young yang tampak laknat itu. Ingat ini penulis skenario dan sutradara Hirokazu Kore-eda yang dikenal sebagai  maestro dalam film-film keluarga. Mereka yang sudah mengenal karya-karyanya pasti tahu jangan pernah menebak, menghakimi atau menuduh tingkah laku para tokohnya pada  15 menit pertama penayangan filmnya. Kore-eda sudah mahir membuat lekuk dan belokan yang membuat penonton terpana, terkejut sekaligus memahami logika cerita dan karakterisasi.

Film Broker yang  menjadi salah satu bintang saat Festival Film Cannes tahun ini—terutama karena seni peran Song Kang Ho yang memperoleh penghargaan sebagai Aktor Terbaik—karena Kora-eda selalu menghasilkan karya yang menyitir diskusi dan perenungan.

Seperti yang diutarakan Kora-eda di dalam berbagai wawancara, dia selalu tertarik mencoba berbagai genre, tetapi inti  storytelling yang dipilihnya  selalu berpusar pada drama keluarga. Film Broker yang bisa dikatakan sudah memasuki genre road movie, tetap saja bercerita tentang “sebuah keluarga yang tidak biasa”. Adapun  arti ‘keluarga  tidak biasa’ di sini adalah  karena mobil van bobrok yang pintunya senantiasa harus ditendang agar bisa tertutup rapat itu, berisi orang-orang dengan catatan kriminal yang cukup hitam: pendagangan anak dan pembunuhan.

Namun mengapa kita tetap bersimpati kepada orang-orang di dalam kendaraan van bobrok itu? Dan bagaimana orang-orang yang hidup dalam dunia hitam dan sepanjang dua jam bermaksud menjual bayi itu tetap tak terasa sebagai sekumpulan sampah masyarakat yang keji?

Itulah kedahsyatan sutradara Kore-eda yang secara perlahan mengupas lapisan-lapisan batin manusia yang berwarna-warna.Tokoh So Young yang sejak awal sudah didisain sebagai perempuan muda tanpa hati,  yang dingin karena tega menjual bayinya , belakangan terungkap betapa rumitnya jika dia tak segera “menjauhkan” putranya dari kegelapan dunia di sekelilingnya.  Tokoh Sang-heyon, si bapak tua yang sebetulnya mempunyai warung binatu kecil-kecilan juga mendapat giliran pengungkapan sejarahnya, bagaimana perlahan-lahan dia terpaksa terjun ke bisnis jual-beli bayi. Dong-so , partner Sang-heyon yang  paling keras menghakimi sang Ibu muda ternyata mempunyai sejarah pahit sebagai ‘alumni’ rumah yatim piatu yang merasa tak diinginkan orangtuanya . Ditambah salah satu anak lelaki kecil dari asrama yatim yang menyelinap ke dalam mobil van mereka karena “kepingin diangkat anak oleh Sang-heyon”, bayangkan nasib perjalanan ‘keluarga jadi-jadian’ ini mencari pembeli bayi Sung Woo.

Ini adalah film pertama sutradara Jepang Hirokazu Kore-eda menggarap film dengan setting, pemain dan produksi Korea Selatan. Para penggemar karya Kore-eda  tentu saja bisa merasakan bagaimana  dia memperlakukan orang-orang yang terpinggirkan di dalam Broker ,seperti halnya sekelompok orang-orang marjinal di dalam “Shoplifter” yang hidup nyaris seperti sebuah keluarga.  Karakteristik lainnya yang selalu muncul dalam filnya adalah: tema anak-anak yang disia-siakan sebagaimana yang  dia persoalkan dalam film Nobody Knows (2004) atau film “Like Father, Like Son” (2013) yang menuntut sebuah definsi ulang tentang konsep keluarga sesungguhnya (apakah orangtua berarti yang berhubungan darah dengan kita atau mereka yang membesarkan kita?

Di dalam Broker pesoalan itu kembali terlontar. Tetapi cara Kore-eda yang halus dan puitis selalu memilih menggunakan nuansa, daripada gelora dalam dialog. Ketika kita memahami alasan So -Young untuk “menyerahkan” puteranya kepada orang lain, kita baru menyadari bahwa ibu seburuk apapun, hampir selalu mengutamakan keselamatan anaknya dari maut. Itu semua disajikan dengan adegan-adegan sederhana bagaimaan sikap So Young yang ternyata jauh lebih galak dan selektif saat menyeleksi ‘pembeli’. Tentu saja penonton Kore-eda cenderung lebih mengunggulkan “Shoplifter” daripada “Broker”, bukan saja karena keberhasilannya meraih Palm D’or, tetapi lebih karena akhir cerita  “Shoplifter” yang lebih gelap  yang terasa lebih realistik dalam hidup orang-orang marjinal).

Leila S. Chudori

           






Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

14 jam lalu

Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

Kejahatan, kekerasan, dan perbudakan di kapal penangkap ikan terus terjadi. Bagaimana cara mencegahnya?


Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

2 hari lalu

Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

Program BSU ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mempertahankan daya beli pekerja dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari


Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

4 hari lalu

Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

Kasus korupsi Lukas Enembe menyingkap kesalahan pemerintah pusat dan daerah. Salah urus, dana otonomi khusus gagal menyejahterakan warga Papua.


Dukung Anies Baswedan jadi Presiden 2024, Fahira Idris: Agar Indonesia juga Merasakan Lompatan Kemajuan

6 hari lalu

Dukung Anies Baswedan jadi Presiden 2024, Fahira Idris: Agar Indonesia juga Merasakan Lompatan Kemajuan

Fahira Idris meyakini Anies Baswedan bisa membawa Indonesia melakukan lompatan kemajuan.


Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

11 hari lalu

Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

Kasus kejahatan seksual terhadap anak merajalela. Selain menegakkan aturan, kampanye dan edukasi perlu digencarkan untuk membangun kesadaran masyarakat.


Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

15 hari lalu

Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

Aksi Bjorka tentu membuat lalu lintas perbincangan publik menjadi riuh, dari ruang istana, universitas, hingga warung kopi. Bjorka berhasil memecah ombak berbagai isu kejahatan yang sedang terjadi di negara ini.


Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

18 hari lalu

Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

Cerita Revolusi Perancis, Revolusi Amerika, Revolusi Kemerdekaan, dan Revolusi lainnya, berawal dari rasa bosan dan jijik rakyat kepada kekuasaan yang sudah mulai melupakan akarnya.


Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

18 hari lalu

Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

Aksi peretasan Bjorka memberi pesan kelemahan sistem teknologi dan informasi pemerintah Indonesia. Darurat perlindungan data pribadi.


Di Balik "Amplop Kiai"

23 hari lalu

Di Balik "Amplop Kiai"

Sudah bukan rahasia, konflik terbuka itu merupakan buntut dari pernyataan tentang "amplop kiai" yang disampaikan Sumo saat acara Pembekalan Politik Cerdas Berintegritas di KPK beberapa waktu lalu. Protes keras terhadap Ketua Umum yang juga Meneg PPN dan Kepala Bappenas itu sudah bergulir dalam beberapa pekan terakhir.


Sebuah Hari Esok untuk Nana

24 hari lalu

Sebuah Hari Esok untuk Nana

Film terbaru karya Kamila Andini yang diangkat dari satu bab biografi ibunda Jais Darga. Sebuah puisi yang tampil dengan lirih sekaligus menyala.