Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Film Broker: Kisah Mereka yang Tersia-sia

image-profil

Oleh

image-gnews
Film Broker. Instagram
Film Broker. Instagram
Iklan

KISAH MEREKA YANG TERSIA-SIA

Film terbaru sutradara Jepang   Hirokazu Kora-eda yang tengah beredar masih memperlihatkannya sebagai  maestro dalam drama keluarga. Aktor Song Kang-ho mendapatkan predikat Aktor Terbaik dalam festival film Cannes tahun ini.

BROKER

Sutradara     : Hirokazu Kore-eda

Skenario       : Hirokazu Kore-eda

Pemain          : Song Kang Ho, Kang Dong Won, Bae Doona, Lee Ji Eun, Lee Joo Young 

                                                ****

Ketika malam turun, seluruh  isi kota lelap, seorang perempuan muda perlahan menuju ke sebuah pojok gereja. Dari balik jaketnya,  dia mengeluarkan sebuah mahluk mungil , seorang bayi yang kemudian ditinggalkannya di depan pintu. Sepasang mata perempuan yang marah, menanti sang ibu muda pergi, lalu dia diam-diam menghampiri sang bayi dan meletakkannya ke dalam boks bayi. Dari malam yang menentukan itu, cerita sutradara Jepang Hirokazu kemudian bergulir dari sebuah pojok kota Busan. Ibu muda itu bernama So-Young (Lee Ji Eun, yang lebih dikenal dengan nama panggung IU). Sementara perempuan yang geram tadi  ,yang memindahkan sang bayi ke dalam boks  bayiagar dia tak kedinginan, adalah Detektif Soo-jin ( Bae Doona) yang berambisi mengungkap jaringan perdagangan bayi.

Sang bayi , subyek terpenting dalam film ini, yang bernama Woo Sung adalah putera So-young. Sang Ibu semula  ingin menyerahkan bayinya dalam sebuah sistem ‘penampungan’ –lazimnya di gereja atau panti sosial --yang disebut “Baby Box”. Di beberapa negara Asia, sistem “Baby Box” adalah sebuah solusi yang kontroversial karena  dianggap menyuburkan keinginan para orangtua yang tak mau bertanggungjawab untuk seenaknya membuang bayinya. Syahdan,  malam yang jahanam itu sungguh berbisa.  Sang bayi Wo Sung ternyata dicaplok oleh  dua makelar bayi bernama Sang-heyon (diperankan Song Kang-ho, aktor Korea terkemuka yang antara lain dikenal dalam film “A Taxi Driver” dan “Parasite” ) dan Kang Dong Won (Dong-soo).  

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Keesokan hari, So Young berubah pikiran berkeliling mencari bayinya. Pada akhirnya , dia berhasil bertemu dengan duo makelar yang kemudian membujuknya berkongsi menjual bayinya kepada “keluarga yang membutuhkannya”.  So Young tergoda dengan tawaran ini. Tetapi, tunggu sebentar, jangan langsung menghakimi keputusan So Young yang tampak laknat itu. Ingat ini penulis skenario dan sutradara Hirokazu Kore-eda yang dikenal sebagai  maestro dalam film-film keluarga. Mereka yang sudah mengenal karya-karyanya pasti tahu jangan pernah menebak, menghakimi atau menuduh tingkah laku para tokohnya pada  15 menit pertama penayangan filmnya. Kore-eda sudah mahir membuat lekuk dan belokan yang membuat penonton terpana, terkejut sekaligus memahami logika cerita dan karakterisasi.

Film Broker yang  menjadi salah satu bintang saat Festival Film Cannes tahun ini—terutama karena seni peran Song Kang Ho yang memperoleh penghargaan sebagai Aktor Terbaik—karena Kora-eda selalu menghasilkan karya yang menyitir diskusi dan perenungan.

Seperti yang diutarakan Kora-eda di dalam berbagai wawancara, dia selalu tertarik mencoba berbagai genre, tetapi inti  storytelling yang dipilihnya  selalu berpusar pada drama keluarga. Film Broker yang bisa dikatakan sudah memasuki genre road movie, tetap saja bercerita tentang “sebuah keluarga yang tidak biasa”. Adapun  arti ‘keluarga  tidak biasa’ di sini adalah  karena mobil van bobrok yang pintunya senantiasa harus ditendang agar bisa tertutup rapat itu, berisi orang-orang dengan catatan kriminal yang cukup hitam: pendagangan anak dan pembunuhan.

Namun mengapa kita tetap bersimpati kepada orang-orang di dalam kendaraan van bobrok itu? Dan bagaimana orang-orang yang hidup dalam dunia hitam dan sepanjang dua jam bermaksud menjual bayi itu tetap tak terasa sebagai sekumpulan sampah masyarakat yang keji?

Itulah kedahsyatan sutradara Kore-eda yang secara perlahan mengupas lapisan-lapisan batin manusia yang berwarna-warna.Tokoh So Young yang sejak awal sudah didisain sebagai perempuan muda tanpa hati,  yang dingin karena tega menjual bayinya , belakangan terungkap betapa rumitnya jika dia tak segera “menjauhkan” putranya dari kegelapan dunia di sekelilingnya.  Tokoh Sang-heyon, si bapak tua yang sebetulnya mempunyai warung binatu kecil-kecilan juga mendapat giliran pengungkapan sejarahnya, bagaimana perlahan-lahan dia terpaksa terjun ke bisnis jual-beli bayi. Dong-so , partner Sang-heyon yang  paling keras menghakimi sang Ibu muda ternyata mempunyai sejarah pahit sebagai ‘alumni’ rumah yatim piatu yang merasa tak diinginkan orangtuanya . Ditambah salah satu anak lelaki kecil dari asrama yatim yang menyelinap ke dalam mobil van mereka karena “kepingin diangkat anak oleh Sang-heyon”, bayangkan nasib perjalanan ‘keluarga jadi-jadian’ ini mencari pembeli bayi Sung Woo.

Ini adalah film pertama sutradara Jepang Hirokazu Kore-eda menggarap film dengan setting, pemain dan produksi Korea Selatan. Para penggemar karya Kore-eda  tentu saja bisa merasakan bagaimana  dia memperlakukan orang-orang yang terpinggirkan di dalam Broker ,seperti halnya sekelompok orang-orang marjinal di dalam “Shoplifter” yang hidup nyaris seperti sebuah keluarga.  Karakteristik lainnya yang selalu muncul dalam filnya adalah: tema anak-anak yang disia-siakan sebagaimana yang  dia persoalkan dalam film Nobody Knows (2004) atau film “Like Father, Like Son” (2013) yang menuntut sebuah definsi ulang tentang konsep keluarga sesungguhnya (apakah orangtua berarti yang berhubungan darah dengan kita atau mereka yang membesarkan kita?

Di dalam Broker pesoalan itu kembali terlontar. Tetapi cara Kore-eda yang halus dan puitis selalu memilih menggunakan nuansa, daripada gelora dalam dialog. Ketika kita memahami alasan So -Young untuk “menyerahkan” puteranya kepada orang lain, kita baru menyadari bahwa ibu seburuk apapun, hampir selalu mengutamakan keselamatan anaknya dari maut. Itu semua disajikan dengan adegan-adegan sederhana bagaimaan sikap So Young yang ternyata jauh lebih galak dan selektif saat menyeleksi ‘pembeli’. Tentu saja penonton Kore-eda cenderung lebih mengunggulkan “Shoplifter” daripada “Broker”, bukan saja karena keberhasilannya meraih Palm D’or, tetapi lebih karena akhir cerita  “Shoplifter” yang lebih gelap  yang terasa lebih realistik dalam hidup orang-orang marjinal).

Leila S. Chudori

           

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

1 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

15 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

16 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

16 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

17 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

23 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

42 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

51 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024