Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Reaksi Kebablasan Promosi Holywings

image-profil

Tempo.co

Editorial

image-gnews
Holywings. Instagram
Holywings. Instagram
Iklan

Editorial Tempo.co

Cara Holywings menarik pengunjung dengan mempromosikan minuman keras gratis untuk nama Muhammad dan Maria merupakan tindakan kebablasan. Selain tidak sensitif terhadap penganut agama yang mensakralkan dua nama tersebut; promosi kafe berkonsep klub malam, restoran, dan bar ini merupakan tindakan sembrono yang sangat mungkin dinterprestasikan merendahkan simbol keagamaan. Tak heran kalau ada yang tersinggung dan marah.

Poster promosi minuman keras itu diunggah di media sosial Holywings pada Rabu pada 22 Juni 2022. Dalam poster itu tertulis pengunjung yang bernama Muhammad dan Maria akan mendapatkan minuman keras gratis berlaku satu hari setelah pengumuman promosi. Memang nama Mumammad dan Maria sudah umum di Indonesia, tapi ketika dipakai untuk promosi minuman keras, maka kesan yang muncul di publik justru negatif dan memancing polemik. 

Tindakan Manajemen Holywings segera minta maaf atas  tindakan promosi yang teledor itu, bahkan hingga dua kali, adalah langkah tepat. Apalagi mereka berjanji tidak akan lepas tangan dan akan menjadi lebih baik. Kendati hal tersebut tak mengakhiri gelombang protes kalangan yang tersinggung dan marah. Karena di sisi lain, promosi seperti itu menjadi  insentif untuk kelompok yang selama lni menunggangi isu agama untuk berbuat gaduh. Tapi, sekeras apapun protes terhadap promosi itu, penyampaiannya harus tetap mengedepankan cara-cara yang santun dan bertanggung jawab. Unjuk rasa mengecam promosi tersebut hingga munculnya reaksi yang menyerukan boikot merupakan respons wajar menyikapi promosi tersebut. 

Namun, ketika protes itu diwujudkan dengan cara menggeruduk kafe Holywings, bahkan melakukan penyegelan, ini adalah tindakan yang tidak patut dan melanggar hak asasi. Cara bar-bar dan main hakim sendiri sudah tidak ada tempatnya di negeri ini. Tindakan tiga ormas seperti Sapma Pemuda Pancasila (PP), Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI), serta Gerakan Pemuda Ka'bah (GPK) melaporkan manajemen Holywings ke Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya adalah langkah berlebihan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Celakanya, kadang dalam urusan-urusan seperti ini, polisi begerak super cepat. Beberapa jam setelah laporan itu , polisi menetapkan 6 tersangka yang merupakan karyawan di bagian kreatif Holywings. Mereka dijerat dengan pasal penodaan agama Kitab Undang-Undang Hukum Pidana serta Pasal 28 ayat 2 Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik  yang mengatur larangan ujaran kebencian terkait Suku, Agama, Ras dan Antargolongan (SARA). Ancaman hukumannya 10 tahun penjara. Dua pasal yang dikenakan adalah pasal karet yang bisa menyasar siapapun karena tolak ukur tuduhannya tak jelas sehingga memunculkan multitafsir. Ada kesan polisi memaksakan kasus ini untuk “mendinginkan” situasi. 

Promosi Holywings memang tidak etis dan kurang sensitif sehingga menimbulkan kegaduhan. Tapi terkesan dipaksakan kalau kemudian dianggap memenuhi delik penistaan agama. Misalnya, dari pengakuan tersangka, pembuatan poster itu semata-mata untuk menarik pengunjung, tak ada kesengajaan menghina atau melecehkan simbol agama. Motif tersebut tentu tak bisa dikategorikan sebagai niat jahat atau mens rea, unsur yang harus harus ada untuk mengukur ada atau tidaknya tindak pidana.

Oleh karena itu, kasus Holywings ini adalah ujian dari kedewasaan sikap beragama masyarakat Indonesia. Cara-cara berbau kekerasan hingga kriminalisasi bukan tindakan yang dibenarkan untuk menyikapi kasus tersebut. Muatan promosi Holywings memang terkesan provokatif, tapi bukan sebuah kejahatan.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

23 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

32 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

50 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

24 April 2024

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.