Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kisah Setangkai Yuni

image-profil

Oleh

image-gnews
Film Yuni tayang perdana dan berkompetisi di Festival Film Toronto. Foto: Fourcolours Films.
Film Yuni tayang perdana dan berkompetisi di Festival Film Toronto. Foto: Fourcolours Films.
Iklan

YUNI

Sutradara : Kamila Andini
Skenario: Prima Rusdi dan Kamila Andini
Pemain: Arawinda Kirana, Kevin Ardilova, Dimas Aditya, Neneng Risma, Asmara Abigail, Marissa Anita, Ayu Laksmi
Produksi: Fourcolours Films, Starvision, Akanga Film Asia, Manny Films

Di sebuah desa di Serang, Banten, Yuni berdiri seperti setangkai bunga ungu. Dia menghadapi keseharian seperti remaja SMA seusianya: berseteru rebutan ikat rambut berwarna ungu; belajar sekeras mungkin menghadapi bait-bait puisi Sapardi Djoko Damono meski Yuni (Arawinda Kirana) merasa dia lebih kuat bergulat dengan ilmu pengetahuan alam dan matematika, dan tertawa geli bersama kawan-kawannya membahas tentang pacar, masturbasi, dan segala hal yang ingin mereka ketahui, dan gelisah dengan peraturan baru sekolah ‘tes keperawanan’.

Di antara keasyikannya mengikuti seni bela diri, bergurau dengan kawan-kawan sekelas, dan sesekali melirik kepada Yoga (Kevin Ardilova) yang senantiasa gugup menghadapinya, Yuni adalah gadis biasa yang senang belajar dan masih mencari apa yang ingin dilakukan dalam hidupnya.

Sampai suatu saat yang menghadang kehidupannya: lamaran demi lamaran mengalir ke ruang tamu keluarganya. Pelamar itu beragam: dari anak muda gondrong yang bekerja sebagai buruh hingga kakek tua yang datang dengan isteri tua dan segepok duit dan menyatakan "jika memang perawan, uang ini pasti ditambah". Dan jika sudah dua kali menolak, menurut para handai taulan, pamali. Konon, lamaran ketiga harus diterima.

Berbeda dengan kedua film sebelumnya yang berbahasa simbol, warna dan suara, kali ini sutradara Kamila Andini menggunakan narasi linier nyaris gaya dokumenter yang mengasyikkan. Kamila Andini dan penulis skenario Prima Rusdi menggugat patriarkisme tanpa gambar yang meletup-letup atau dialog yang menggelegar bak petir. Deskripsi adegan demi adegan digarap dengan kelancaran seorang storyteller yang unggul, fasih tanpa pretensi.

Yuni digambarkan sebagai remaja SMA yang masih bertanya-tanya tentang dunia yang begitu sempit yang ternyata bisa menguak lebih lebar. Melalui dorongan sang guru Ibu Lis (Marissa Anita) untuk meneruskan pendidikan ke perguruan tinggi dengan beasiswa, dunia Yuni terasa semakin meluas dan pandangannya melebihi paradigma kawin muda, lalu cerai dan akhirnya terengah-engah mencari nafkah sendiri, seperti yang banyak dialami para perempuan muda di sekelilingnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Penggunaan puisi Sapardi Djoko Damono yang populer --Aku Ingin, Hujan Bulan Juni dan Yang Fana adalah Waktu –yang tentu saja bukan suatu hal yang baru mengingat film "Cinta dalam Sepotong Roti" (Garin Nugroho, …..) dan "Ada Apa dengan Cinta" (Rudy Soedjarwo, 2002) kali ini digunakan dengan sangat efektif, terutama ketika Yuni menemukan dirinya pada bait-bait "aku dan matahari tidak bertengkar tentang siapa di antara kami yang telah menciptakan bayang-bayang…." dari puisi "Berjalan ke Barat Waktu Pagi Hari".

Puisi-puisi Sapardi di dalam film Yuni adalah bagian dari napas para remaja—Yuni dan Yoga-- yang sedang meraba dan mengukur seberapa jauh jiwanya bisa menyelinap keluar dari peta yang sudah digariskan masyarakat sekelilingnya. 

Film "Coming of Age" mungkin salah satu tema yang sulit digarap karena kita sebagai orang dewasa selalu merasa tahu dan paham jiwa anak muda. Problemnya kita sering tak cukup rendah hati untuk betul-betul menyelami dan memahami isi hati dan lonjakan emosi mereka. Sutradara Kamila Andini memiliki kepekaan dan belas kasih pada tokoh-tokohnya. Yuni, Suci, dan kawan-kawannya mewakili begitu banyak perempuan muda yang ditekan untuk menikah sedini mungkin. Yuni, bagi Kamila Andini, adalah tetesan hujan di bulan Juni yang kemudian memilih jalannya dengan tabah.

Semua pemain tampil pas dan asyik. Dari yang sekedar muncul sekelebat seperti Ayu Laksmi sebagai rocker, hingga peran utama Arawinda Kirana, sebuah meteor yang melesat dalam perfilman Indonesia. Juga aktor Kevin Ardilova dan Marissa Anita para bunglon yang betul-betul menyelinap ke dalam tokoh-tokoh yang diperankannya hingga Anda tak akan mengenali mereka. Film ini bukan hanya pemenang di Platform Prize Toronto International Film Festival, tetapi juga layak memenangkan hati penonton Indonesia. Karena Yuni adalah sebuah pernyataan bahwa perempuan, seperti mahluk lainnya, memiliki pilihan hidup tak terbatas.

LEILA S. CHUDORI

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

4 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

18 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

19 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

19 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

20 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

26 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

45 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

54 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024