Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Para Pelawak di Musim Pagebluk

image-profil

Tempo.co

Editorial

image-gnews
Erdian Aji Prihartanto atau Anji yang dikenal sebagai seorang musisi mengunggah video yang berisi wawancara dengan seorang pria bernama Hadi Pranoto di kanal YouTube-nya pada Jumat, 31 Juli 2020.
Erdian Aji Prihartanto atau Anji yang dikenal sebagai seorang musisi mengunggah video yang berisi wawancara dengan seorang pria bernama Hadi Pranoto di kanal YouTube-nya pada Jumat, 31 Juli 2020.
Iklan

Pada masa pandemi, harapan, kabar bohong, dan lelucon bisa datang silih berganti kadang-kadang sendiri-sendiri, kadang-kadang berkelindan satu dengan yang lain. Itulah yang terjadi ketika banyak orang percaya kepada seseorang bernama Hadi Pranoto yang mengklaim telah menciptakan obat anti-Covid-19.

Muncul dalam wawancara dengan Erdian Aji Prihartanto alias Anji dan diunggah dalam akun YouTube milik musikus terkenal itu, Hadi melontarkan klaim obat yang dibuatnya telah menyembuhkan 250 ribu orang. Agar seolah-olah melihat cahaya di ujung lorong, tak perlu repot-repot mencari tahu berapa orang yang telah terinfeksi corona pada 31 Juli lalu, hari ketika video wawancara itu diunggah. Soalnya, dengan sekali klik, kita tahu bahwa, hingga awal Agustus, jumlah kasus positif corona di Indonesia baru 111 ribu saja jauh di bawah jumlah pasien yang diobati Hadi.

Kecewa? Sebaiknya jangan. Ikuti saja logika Hadi.

Menurut sang profesor, yang entah kenapa riwayat hidup dan kariernya sebagai ahli kesehatan tidak tercatat di Google, virus asal Wuhan, Cina, itu telah bermutasi menjadi 1.153 varian serta dapat menular melalui sentuhan kulit dan keringat. Tak perlu terlalu kritis bertanya bagaimana Hadi bisa menghitung varian tersebut atau menyimpulkan Covid-19 bisa menular laksana cacar air. Pejamkan mata dan yakini: ada seorang juru selamat yang tengah datang memberi solusi.

Jika Anda menolak saran itu setidaknya menolak menjadi tolol dan anti-sains jangan pula berang kepada keduanya. Anggap saja Hadi dan Anji pelawak yang tengah menghibur.

Anji mungkin pelawak yang sadar khalayak. Dengan 3,6 juta pengikut di YouTube, videonya dalam sekejap ditonton ribuan orang, meski belakangan ditarik manajemen kanal karena dituding menguarkan kabar bohong. Dengan kata lain, boleh jadi ada motif bisnis juga. Anji mempraktikkan apa yang saat ini telah jadi umum: orang memilih informasi berdasarkan keyakinan yang mereka miliki. Anji mungkin melihat fakta ini sebagai peluang: lewat wawancara itu, diharapkan penonton kanalnya menjadi semakin banyak. Jangan mempersoalkan konsistensi, betapapun sebelum ribut-ribut ini Anji percaya bahwa Covid-19 cuma khayalan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Tak perlu pula repot-repot melaporkan dia ke polisi. Tujuan lelucon, toh, agar penonton tertawa. Apalagi guyon semacam itu bukanlah yang pertama. Pemerintah pernah melakukan hal serupa. Kementerian Pertanian, misalnya, pernah mempromosikan kalung anti-corona. Presiden Jokowi bahkan menyatakan temperatur tinggi dan lembap di Indonesia dapat membunuh virus corona. Hingga musim kemarau datang, jumlah pasien positif bukan berkurang, malah semakin banyak saja.

Supaya bisa dibedakan dengan tegas mana harapan dan mana lawakan, para tokoh publik anti-sains sebaiknya membuat asosiasi bersama. Anji bisa jadi ketua.  Jerinx, drummer kelompok musik Superman is Dead, yang juga menganggap pagebluk ini cuma bikinan, bisa jadi wakilnya. Pejabat anti-sains bisa mendaftar sebagai anggota dewan pembina.

Asosiasi ini boleh bicara apa saja. Mereka boleh berdemo, membikin meme dan kampanye media sosial, serta merekrut anggota sebanyak-banyaknya. Polisi tidak boleh menangkap mereka. Pejabat yang tertarik masuk organisasi ini sebaiknya dinonaktifkan dari posnya agar lebih fokus di tempat yang baru.

Birokrasi, dari kabinet hingga pejabat di tingkat desa, biarlah diisi mereka yang percaya kepada ilmu pengetahuan saja. Para epidemiolog dan pengambil kebijakan harus bekerja keras melawan pagebluk. Jika jenuh, mereka dapat menengok kampanye organisasi baru itu agar terhibur.

Oh ya, kami mengusulkan lembaga baru itu diberi nama Asosiasi Nasional Jaringan Indonesia Anti-Covid. Disingkat Anjrit-Covid.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

20 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

29 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

47 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

57 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.