Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Sengkarut Stimulus Ekonomi Pandemi

image-profil

image-gnews
Iklan

Ronny P. Sasmita
Direktur Eksekutif Economic Action Indonesia

Alokasi anggaran pemulihan atau stimulus ekonomi untuk dampak pandemi Covid-19 sudah ditetapkan, yakni sebesar Rp 695 triliun. Stimulus tersebut meliputi bidang kesehatan sebesar Rp 87,55 triliun; perlindungan sosial Rp 203,9 triliun; insentif usaha Rp 120,61 triliun; insentif usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) Rp 123,46 triliun; pembiayaan korporasi Rp 53,57 triliun; serta stimulus sektoral dan pemerintah daerah Rp 106,11 triliun.

Nominalnya tampak cukup manis, walaupun bersandar pada pelebaran defisit dan peningkatan utang nasional. Realisasi pencairan stimulus yang sangat rendah kemudian ikut memperumit persoalan. Konon, karena itu pula Presiden Joko Widodo sangat marah dan berujung pada munculnya ancaman reshuffle. Di antara enam pos pengeluaran stimulus tersebut, hingga saat ini baru dana perlindungan sosial yang tingkat pencairannya sesuai dengan harapan, yakni 34,06 persen atau setara dengan Rp 69,4 triliun.

Namun ada data yang tidak sinkron untuk pencairan insentif UMKM. Kementerian Keuangan mengklaim realisasinya sudah mencapai 22,74 persen atau sekitar Rp 28 triliun. Tapi Kementerian Koperasi dan Usaha, Kecil, dan Menengah mencatat realisasi belanja untuk program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) untuk koperasi dan UMKM baru mencapai Rp 250,16 miliar atau 0,2 persen dari total pagu. Disparitasnya sangat mengejutkan. Tak ada kesimpulan selain ketidaksinkronan data dua kementerian tersebut menunjukkan adanya ketidakberesan dalam implementasi di lapangan.

Hal semacam ini meningkatkan keyakinan masyarakat bahwa banyak kebijakan pemerintah yang tidak dirancang secara matang, rinci, dan terencana. Pemaparan awalnya manis, tapi berakhir dengan realisasi yang tidak memuaskan. Sedari awal, sebagaimana kebijakan-kebijakan stimulus lainnya, kebijakan ini digulirkan tapi tidak sekaligus dilengkapi dengan aturan teknis yang rinci sebagai acuan bagi pelaksana di lapangan. Kondisi ini diperburuk lagi oleh kelemahan data. Pada akhirnya, banyak kebijakan yang secara filosofis dan konseptual sangat bagus tapi berujung semrawut di lapangan. Tak sedikit pula para pihak yang terlibat malah berakhir di ruang tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi.

Kebijakan antisipasi dampak pandemi harus segera dirasakan pihak yang menjadi sasaran agar aktivitas ekonomi bisa kembali ke jalur yang diharapkan alias tidak terjerumus dalam keadaan yang membuat pergerakan usaha semakin sesak napas. Jika berbagai persoalan yang menghalangi pencairan dana stimulus tidak segera diatasi, kelesuan ekonomi akan segera memburuk dan ledakan jumlah penganggur akan terjadi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Langkah-langkah antisipatif harus segera diambil. Pertama, pemerintah segera membuat peraturan teknis pendistribusian dan pelaksanaan stimulus ekonomi agar pelaksana mempunyai landasan legal untuk bergerak cepat. Kedua, transparansi harus dikedepankan dan sosialisasi harus dilakukan secara masif. Informasi mengenai siapa saja yang menerima, kapan, serta bagaimana proses dan prosedur untuk mendapatkan dana PEN harus benar-benar sampai ke publik. Jangan sampai ada proses dan prosedur yang tertutup atau terkesan ditutup-tutupi.

Ketiga, pentingnya target pencairan dana PEN kepada lembaga pelaksana, yang mencakup bank peserta dan bank pelaksana, agar efektivitas stimulus terukur. Keempat, penyederhanaan mekanisme distribusi stimulus. Sebagai opsi, ada baiknya pemberian dana PEN dilakukan secara langsung kepada pelaku usaha. Dari berbagai keluhan yang muncul, salah satunya soal realisasi Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 11 Tahun 2020 yang sangat lamban, terutama untuk non-UMKM. Faktor utamanya adalah kelambanan perbankan akibat makin sempitnya ruang likuiditas, sehingga perbankan memilih jalan aman: baru berani bergerak jika dana PEN sudah dicairkan pemerintah.

Pendeknya, pemerintah harus benar-benar sadar akan imbas pandemi. Data ekonomi kuartal pertama yang hanya tumbuh 2,97 persen, atau melambat dibanding capaian kuartal pertama 2019 yang sebesar 5,07 persen, harus dijadikan pertimbangan utama untuk membalikkan situasi atau minimal menekan efek negatif lebih lanjut pada kuartal-kuartal berikutnya. Bukankah pemerintah sendiri telah memperkirakan ekonomi nasional hanya akan tumbuh minus 3,8 persen pada kuartal kedua tahun ini?

Menurut pemerintah, perbaikan ekonomi akan terjadi pada kuartal ketiga dan keempat seiring dengan mulai dibukanya kegiatan bisnis pada era normal baru. Jadi, pemerintah memprediksi ekonomi akan tumbuh di level -0,4 sampai 1 persen. Memang bukan hanya Indonesia, sejumlah negara juga mengalami kontraksi. Ekonomi negara maju seperti Amerika Serikat diprediksi -9,7 persen, Inggris -15 persen, Jerman -11 persen, dan Prancis -17 persen.

Berdasarkan proyeksi sejumlah lembaga, kondisi ekonomi Indonesia memang dianggap relatif lebih baik. Tapi persoalan tak akan pernah selesai dengan membandingkan angka yang diraih. Sebab, secara riil, semua pihak memahami bahwa persoalan ekonomi Indonesia tak bisa diselesaikan dengan angka pertumbuhan di bawah 5 persen, apalagi minus. Jadi, tak ada cara selain segera menemukan berbagai strategi yang bisa memperbaiki atau bahkan membalikkan keadaan, tak peduli harus dengan reshuffle kabinet atau tidak.

 
Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

10 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

24 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

25 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

25 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

26 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

32 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

50 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

24 April 2024

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024