Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Sesat Kalung Anticorona

image-profil

Tempo.co

Editorial

image-gnews
Iklan

Beginilah jadinya bila pejabat di negeri ini mulai kehabisan akal melawan pandemi Coronavirus Disease 2019. Ketika para pakar vaksin sedunia masih berjibaku di laboratorium mencari penangkal virus SARS-CoV-2 ini, mendadak Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo muncul dengan kalung “ajaib”-nya. Tanpa tedeng aling-aling, dia mengklaim temuan para peneliti di kementeriannya itu dapat membunuh virus corona.

Pernyataan Syahrul itu tentu saja menyulut kontroversi. Banyak orang mempertanyakan kebenaran klaim kalung yang diberi nama “Anti Virus Corona Eucalyptus” itu. Sulit diterima nalar jika serbuk berbahan eukaliptus tersebut dapat mematikan virus yang sampai kini telah membunuh lebih dari 500 ribu orang di seluruh dunia itu.

Apalagi cara kerjanya juga tak begitu meyakinkan. Produk ini diklaim dapat mengeluarkan aroma secara lambat melalui lubang-lubang kemasannya. Konon, semakin lama kita menghirup aroma eukaliptus tersebut, semakin banyak virus yang terbasmi. Untuk meyakinkan orang ramai ihwal temuan tersebut, Syahrul kini mengenakan kalung itu ke mana-mana laksana jimat dan siap memproduksinya secara massal pada Agustus nanti.

Kita semua tahu, temuan Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Kementerian Pertanian tersebut sejatinya cuma jamu herbal yang berfungsi sebagai aromatherapy. Menyebar klaim bahwa kalung eukaliptus itu dapat membunuh virus corona sungguh tak bertanggung jawab. Apalagi, seperti diakui sendiri oleh tim penelitinya, produk itu baru mendapat izin edar dari Badan Pengawasan Obat dan Makanan sebagai jamu. Klaim hiperbolik Menteri Syahrul jelas menyesatkan masyarakat.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Sampai kini, pengujian atas temuan itu baru pada tahap in vitro di laboratorium. Meski hasilnya menunjukkan ada zat aktif dalam eukaliptus yang dapat menghambat hingga seratus persen pertumbuhan virus avian influenza dan gammacoronavirus, penggunaannya untuk menangkal Covid-19 tentu masih harus diuji lebih jauh. Amat berbahaya jika pejabat publik berani-beraninya mengabaikan prosedur standar ilmiah dan menyebarkan klaim pseudo-sains semacam ini.

Ketimbang sibuk memproduksi kalung yang belum jelas faedahnya, lebih baik Menteri Pertanian membereskan pekerjaan rumahnya di bidang penyediaan pangan. Pagebluk Covid-19 selama tiga bulan terakhir dikhawatirkan bisa merembet menjadi krisis pangan jika rantai produksi makanan tak dijaga dengan seksama. Urusan mencari vaksin yang bisa membunuh virus corona biarlah menjadi pekerjaan Kementerian Riset dan Teknologi serta barisan peneliti yang sudah bekerja keras di berbagai laboratorium di seluruh Tanah Air.

Presiden Joko Widodo perlu memperingatkan bawahannya itu agar tidak menyebar klaim anti-sains yang bisa menjadi tertawaan khalayak ramai. Untuk melalui krisis ini dengan selamat, kita memerlukan jajaran pemerintahan yang andal dan bisa dipercaya. Kalau pernyataan para menteri tak disaring baik-baik, kredibilitas pemerintah bisa tergerus dan semua kebijakannya tak lagi dipatuhi orang ramai.

 
Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

3 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

17 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

18 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

18 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

19 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

25 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

44 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

53 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024