Einstein, Tuhan...

Oleh


GALILEO menafsir ciptaan Tuhan dengan matematika, Einstein menyimaknya dengan ketakjuban.

Pada umur 12 tahun, anak Yahudi calon penemu Teori Relativitas ini tak lagi mempercayai Kitab Suci. Ia membaca sebuah buku kecil tentang bidang geometri Euklides, dan ia terpesona. Dalam otobiografinya yang ia tulis pada usia 67 tahun sebuah buku 45 halaman ia menyebut yang ia baca saat itu sebuah “Keajaiban”.

Di dalam diri remaja itu, dunia sains menampakkan diri bagai “sebuah teka-teki besar yang kekal”. Maka pada umur 16 tahun ia meyakinkan ayahnya bahwa ia tak beragama. Ia sedang menciptakan iman dan sainsnya sendiri.

Dua dasawarsa kemudian, dalam pidato buat ulang tahun ke-60 ilmuwan Max Planck, Einstein menyebut “iman” itu. Dalam menghadapi problem sains yang paling sulit, katanya, agar tetap teguh, kita perlu “sebuah Gefühlszustand (keadaan perasaan) seperti seorang religius…”.

“Religius” dalam pengertian Einstein tak berarti taat beribadat. Agamanya lain. “Agamaku adalah rasa kagum yang daif kepada kekuatan intelektual yang tak terhingga, einer unbegrenzten geistigen Macht, yang menampakkan dirinya dalam hal paling kecil, yang kita tangkap dengan pikiran kita yang lemah dan tak utuh.”

“Kekuatan” itu bisa disebut Tuhan, tapi bukan Tuhan dalam doa Yahudi, Kristen, dan Islam. Tuhan Einstein bukan “person” yang minta disembah, memberkahi, dan mengutuk. Tuhan bagi Einstein adalah “kehadiran satu kecerdasan intelektual, einer geistigen Intelligenz, yang terungkap dalam alam semesta yang tak dapat dipahami”.

Keyakinan tentang Tuhan yang seperti itu—bukan karena takut, bukan karena ingin punya pedoman moral—disebutnya “religiositas yang kosmis”. Di sini tak ada dogma, gereja, atau pusat ajaran.

Sayangnya, banyak orang yang mengekspresikan religiositas itu dianggap “heretik”, menyeleweng, dan dihukum, meskipun dalam diri mereka sebenarnya terdapat “jenis religiositas yang tertinggi”. Einstein mencontohkan Spinoza, filosof yang paling dikaguminya, pemikir yang dikeluarkan para petinggi Sinagoge dari komunitas Yahudi Amsterdam di tahun 1656. Spinoza beriman kepada Tuhan yang mewedarkan diri dalam harmoni dunia, mengikuti hukum alam, “bukan Tuhan yang menyibukkan diri dengan nasib dan perbuatan manusia”.

Einstein menolak pencitraan Tuhan yang antroposentris.

Terbiasa hidup dengan agama-agama Ibrahimi, orang tak mudah memahami pandangan macam ini. Rabi Goldstein dari New York, yang minta Einstein menyatakan diri dalam 50 patah kata bahwa ia bukan atheis, menyimpulkan harapannya: pandangan Einstein akan melahirkan “rumusan ilmiah” yang menunjang monotheisme. Sesuai dengan Yudaisme.

Padahal tidak. Religiositas yang “kosmis” tak melihat Tuhan dalam kerangka monotheis ataupun politheis. Tuhan yang “satu” dan “banyak” adalah Tuhan yang diperlakukan sebagai benda, atau substance, yang dapat dihitung seperti jeruk. Tuhan Einstein justru tak menyerupai apa pun dan siapa pun, yang dalam Islam dinyatakan dalam Surat Al-Ikhlas. Bagi Einstein, Tuhan bukan Pencipta, bukan Pengintai, bukan Hakim. Seperti dalam pantheisme ala Spinoza, Tuhan adalah Alam, Alam adalah Tuhan, deus sive natura.

“Tuhan” dan “Alam” yang sering muncul dalam ucapan Einstein sebagai satu pengertian hadir di seantero kita, di luar dan di dalam kita, menakjubkan kita. Jika Tuhan dan Alam tak bisa kita pahami, itu karena ia lembut, subtil, bukan sesuatu yang bikin kita jeri. “Tuhan halus, subtil,” kata Einstein, “bukan jahat (boshaft)”.

Tapi mau tak mau, tentang Tuhan yang subtil, tafsir seseorang akan berlaku. Dalam tafsir Einstein, Tuhan adalah Tuhan yang tak membuat alam semesta acak-acakan. “Tuhan tak bermain dadu”—ucapan Einstein yang terkenal, yang ia arahkan sebagai kritik kepada theori mekanika kuantum.

Ia tak bisa menerima bahwa, seperti diungkapkan teori kuantum, gerakan partikel mengikuti hukum probabilitas. Theori ini, tulis Einstein di tahun 1926, tak mendekatkan kita kepada rahasia Tuhan.

Ada sikap angkuh yang langka di sini. Einstein tampak merasa mampu “membaca kartu Tuhan” (dalam kiasan Einstein sendiri) hingga bisa menilai demikian. Niels Bohr, fisikawan Denmark, tokoh teori mekanika kuantum, kesal. Ia jawab Einstein, “Stop telling God what to do!”

Sampai akhir hidupnya, hubungan Einstein dengan theori mekanika kuantum, khususnya dengan pelopornya, Heisenberg, tak baik.

Tapi itulah dua sisi cerita sains. Ia lahir dari ketakjuban akan “kekuatan intelektual yang tak terhingga” dari Alam dan dalam Alam. Tapi ia juga merasa, setidaknya sesekali, sanggup menguak “misteri yang kekal” itu.

Einstein tokoh yang mengagumkan dalam cerita ini. Ia jauh dari stereotipe yang lazim tentang “derap kemenangan rasionalitas berhati-dingin”, untuk memakai kata-kata Gerald James Holton dalam Science and Anti-Science (Harvard University Press, 1993). Einstein mengakui peran besar intuisi. Ia menentang “klaim imperialistis Positivisme”. Kita ingat, Positivisme mendaku bahwa sains akan bisa menghapus sisi intuitif manusia, dari mana antara lain lahir perasaan religius.

Dan sebagaimana Einstein menolak agama-agama, ia juga tak akan bisa mengikuti Atheisme, atas nama sains—lama ataupun “baru”.

Goenawan Mohamad






Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

2 hari lalu

Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

Penembakan gas air mata oleh polisi yang menyebabkan tragedi Kanjuruhan harus diusut.


Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

5 hari lalu

Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

Kejahatan, kekerasan, dan perbudakan di kapal penangkap ikan terus terjadi. Bagaimana cara mencegahnya?


Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

6 hari lalu

Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

Program BSU ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mempertahankan daya beli pekerja dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari


Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

9 hari lalu

Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

Kasus korupsi Lukas Enembe menyingkap kesalahan pemerintah pusat dan daerah. Salah urus, dana otonomi khusus gagal menyejahterakan warga Papua.


Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

15 hari lalu

Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

Kasus kejahatan seksual terhadap anak merajalela. Selain menegakkan aturan, kampanye dan edukasi perlu digencarkan untuk membangun kesadaran masyarakat.


Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

19 hari lalu

Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

Aksi Bjorka tentu membuat lalu lintas perbincangan publik menjadi riuh, dari ruang istana, universitas, hingga warung kopi. Bjorka berhasil memecah ombak berbagai isu kejahatan yang sedang terjadi di negara ini.


Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

22 hari lalu

Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

Cerita Revolusi Perancis, Revolusi Amerika, Revolusi Kemerdekaan, dan Revolusi lainnya, berawal dari rasa bosan dan jijik rakyat kepada kekuasaan yang sudah mulai melupakan akarnya.


Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

22 hari lalu

Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

Aksi peretasan Bjorka memberi pesan kelemahan sistem teknologi dan informasi pemerintah Indonesia. Darurat perlindungan data pribadi.


Di Balik "Amplop Kiai"

27 hari lalu

Di Balik "Amplop Kiai"

Sudah bukan rahasia, konflik terbuka itu merupakan buntut dari pernyataan tentang "amplop kiai" yang disampaikan Sumo saat acara Pembekalan Politik Cerdas Berintegritas di KPK beberapa waktu lalu. Protes keras terhadap Ketua Umum yang juga Meneg PPN dan Kepala Bappenas itu sudah bergulir dalam beberapa pekan terakhir.


Sebuah Hari Esok untuk Nana

29 hari lalu

Sebuah Hari Esok untuk Nana

Film terbaru karya Kamila Andini yang diangkat dari satu bab biografi ibunda Jais Darga. Sebuah puisi yang tampil dengan lirih sekaligus menyala.