Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Ekonomi Cina di Simpang Jalan

image-profil

image-gnews
Kongres Nasional Cina dipimpin Presiden Xi Jinping dimulai Jumat, 22 Mei 2020. [XINHUA NEWS]
Kongres Nasional Cina dipimpin Presiden Xi Jinping dimulai Jumat, 22 Mei 2020. [XINHUA NEWS]
Iklan

Tri Winarno
Pengamat kebijakan ekonomi

Pada 2013, pemerintah Cina mengumumkan agenda kebijakan yang menjanjikan reformasi ekonomi yang sarat akan utang dan didominasi oleh badan usaha milik negara (BUMN). Namun agenda tersebut hampir tak pernah diterapkan. Cina memilih untuk menghindari risiko yang ditimbulkan ekonomi pasar dan berkukuh pada ekonomi yang dikontrol oleh negara beserta stabilitas yang menyertainya.

Sejak 2017, Asia Society Policy Institute dan Rhodium Group membuat The Cina Dashboard untuk melacak reformasi kebijakan ekonomi Cina. Berdasarkan pantauan mereka, selama tiga tahun terakhir, hampir tidak ada kebijakan reformasi ekonomi Cina yang signifikan.

Kegagalan pemerintah Cina dalam merealisasi janjinya untuk membuka perekonomian telah merusak kredibilitasnya dan memicu kemunduran laju ekonomi global seperti yang tampak saat ini. Bahkan, sebelum datangnya pandemi Covid-19, tidak adanya reformasi membuat kinerja ekonomi Cina memudar, sehingga ekonominya semakin terbebani oleh tumpukan utang dan sektor swasta domestik semakin ketar-ketir akan prospek mereka.

Sekarang ekonomi Cina benar-benar berada di persimpangan jalan. Krisis Covid-19 telah menyebabkan ekonomi Cina mengalami kontraksi sebesar 6,8 persen pada kuartal pertama 2020, kontraksi terbesar sejak reformasi ekonomi Cina dicanangkan oleh Deng Xioping pada 1978. Untuk pertama kalinya dalam 25 tahun, Cina tidak mempublikasikan target pertumbuhan ekonominya.

Di samping itu, karena sekarang utang semakin berat bagi perekonomian Cina dibanding pada 2013, tampaknya pemerintah Cina tidak memiliki amunisi yang cukup untuk memberikan stimulus kebijakan dengan skala yang lebih masif dibanding selama krisis global 2008. Penumpukan utang akan memperberat risiko ekonomi. Hal itu juga akan memicu krisis harga properti dan perbankan yang semakin membengkak setelah selama satu dasawarsa, portofolio pinjaman ekonomi Cina naik empat kali lipat, yang membuat ekonomi Cina terbebani utang yang menggunung.

Menghadapi keterbatasan tersebut, pemerintah Cina membuat agenda reformasi ekonomi baru seperti pada 2013. Pada 9 April lalu, pemerintah mengeluarkan kebijakan reformasi ekonomi guna meningkatkan alokasi faktor produksi yang berlandaskan mekanisme pasar. Menindaklanjuti agenda tersebut, pada 18 Mei lalu, pemerintah mendeklarasikan manifesto kebijakan dengan mengutamakan penyerapan tenaga kerja yang tidak hanya bergantung pada kebijakan moneter dan fiskal konvensional. Dalam agenda reformasi tersebut, pemerintah menyadari pentingnya kompetisi, perlindungan terhadap sektor swasta, hak intelektual, dan rahasia bisnis. Pemerintah bertekad memperkuat mekanisme penentuan harga yang didasari kekuatan pasar, mengakui hak intelektual, dan membatasi campur tangan administratif dalam aktivitas ekonomi pasar.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Perkembangan ini tentu sangat positif. Namun masihkah pelaku bisnis internasional percaya kepada Cina? Hal ini mengingat pemerintah belum menjelaskan alasan reformasi 2013 tidak dapat diwujudkan dan reformasi 2020 belum memuat agenda secara rinci.

Sementara itu, setelah diguncang pandemi Covid-19 pada tahap awal yang salah langkah, perusahaan asing di Cina mulai mengalihkan investasinya dari negeri itu dan perusahaan swasta lokal menahan pengeluaran investasinya. Jika kecenderungan ini terus berlangsung, kemampuan Cina untuk pulih dari krisis akan semakin tertatih.

Di samping itu, keputusan Cina untuk memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional terhadap Hong Kong akan memperburuk ekonomi. Tampaknya, pemerintah Cina memilih biaya ekonomi agar Hong Kong mematuhi ketentuan baru tersebut. Namun, jika Cina merespons demonstrasi Hong Kong dengan represif, dapat dipastikan bahwa perusahaan internasional akan kabur dari negeri itu, sehingga prospek ekonomi Cina ke depan akan semakin suram.

Bulan-bulan mendatang akan sangat krusial. Kalau Cina ingin membuktikan bahwa reformasinya serius, negara itu akan memprivatisasi BUMN, menghapus ketentuan ihwal persyaratan joint venture, dan melonggarkan pembatasan kepemilikan asing, sehingga industrinya semakin terbuka bagi investasi asing langsung. Dalam pertemuan bilateral dengan Uni Eropa baru-baru ini, Cina berjanji akan melakukan reformasi investasi bilateral yang komprehensif. Karena itu, reformasi ekonomi Cina secara signifikan akan berdampak positif terhadap ekonomi global dan akan mencegah pemain asing keluar dari Cina.

Jelas, pandemi Covid-19 telah menjadi batu uji ekonomi Cina terbesar dalam sejarah ekonomi modern Negeri Panda. Hikmah yang dapat dipetik pemimpin Cina dari pandemi tersebut adalah sekarang saatnya negara itu mengubah orientasi ekonominya agar berkelanjutan dalam jangka panjang yang didasari ekonomi pasar.

Akankah Presiden Xi Jinping menyadari realitas ini dan merebut momentumnya? Atau, sebaliknya, ia menolaknya karena takut reformasi akan membawa perubahan dan instabilitas.

 
Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

7 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

21 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

22 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

22 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

23 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

29 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

48 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

57 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024