Jalan Pagi Menyambut Corona

Koran Tempo

Enak dibaca dan perlu.

Suasana Car Free Day pertama di masa pandemi di kawasan Bundaran HI, Jakarta, Ahad, 21 Juni 2020. TEMPO/M Taufan Rengganis

Di tengah pandemi yang masih berkecamuk, langkah pemerintah mengizinkan kegiatan publik yang memancing kerumunan merupakan tindakan ceroboh.

Salah satu kegiatan itu adalah pembukaan jalan protokol M.H. Thamrin dan Sudirman bagi pejalan kaki dan pesepeda--kegiatan pagi yang diterapkan pada hari bebas kendaraan bermotor (car-free day). Dihentikan pada awal pandemi,aktivitasitu kembali dibukapada 21 Juni lalu. Menurut pemerintah, jalan pagi tersebut diperbolehkan asalkan warga mematuhi protokol kesehatan, yaitu menjaga jarak, memakai masker, serta tak melibatkan anak-anak dan kelompok usia rentan.

Kenyataannya bisa ditebak. Ahad lalu, banyak pejalan kakiyang tidak menggunakan masker. Anak-anak juga disertakan, seperti layaknya situasi sebelum wabah. Anjuranjaga jarakpun sulit diterapkan. Dengan massa yang berjumlah ribuan, kerumunan sulit dihindarkan.

Car-free day dibuka kembali setelah Jakarta memberlakukan kebijakan transisi menuju “normal baru” pada 4 Juni lalu. Masa transisi ini mengakhiri kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) untuk membendung meluasnya Covid-19 yang diterapkan di Ibu Kota sejak 10 April lalu. Kebijakan pelonggaran ini banyak dikritik karena berlaku saat wabah belum mereda, bahkan belum mencapai puncaknya. Dibanding angka pandemi nasional, Jakarta memang relatif lebih baik. Meski demikian, jika diterapkan tanpa berhati-hati, pelonggaran bisa memicu bencana susulan.

Per 21 Juni lalu, jumlah orang terinfeksi Covid-19 di Jakarta mencapai 9.971 orang. DKI merupakan provinsi dengan penambahan jumlah pasien nomor dua terbesar di Indonesia setelah Jawa Timur.Kemarin, jumlah orang terinfeksi naik 127 kasus, sehingga menjadi 10.098 orang.

Patut disayangkan bahwa publik DKI pun tak menunjukkan sikap berhati-hati. Berbondong-bondong memenuhi jalan protokol—seperti juga berolahraga dengan bergerombol di sekitar Gelanggang Olahraga Bung Karno—merupakan sikap tak bertanggung jawab. Jakarta belum bebas dari corona. Di Ibu Kota masih banyak orang yang mati karena Covid-19, meski tidak sedahsyat pada Maret lalu.

Pemerintah pun lengah. Di atas kertas, warga yang keluar-masuk DKI masih diwajibkan memiliki surat izin. Di lapangan, fakta berkata lain. Para pelancong, terutama yang memakai kendaraan pribadi, tak dirazia lagi. Dalam beberapa kasus, penumpang pesawat pun bisa melenggang tanpa kendala.

Meski jumlah kasus Covid-19 di Indonesia tak setinggi di negara lain—peringkat ke-29 dari total 200 negara—banyak pihak yakin bahwa kurva pandemi kita belum mencapai puncak karena jumlah pengetesan belum maksimal. Hingga kemarin, Indonesiabaru mengetes 650.331 orang atau 2,3 persen dari total populasi 273 juta jiwa. Bandingkan dengan Malaysia--berpenduduk 32 juta—yang kini sudah mengetes 683 ribu orang.

Pemerintah harus konsisten menerapkan protokol Covid-19. Publik pun tidak boleh lengah membentengi diri dari penyakit mematikan itu. Jangan lupa, bahkan sejumlah negara maju, seperti Cina, Singapura, dan Australia, kini cemas oleh munculnya pandemi gelombang kedua. Jika tak waspada, kita bukan akan dihadang gelombang susulan, melainkan gelombang pertama yang entah kapan surutnya.

 





Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

9 jam lalu

Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

Penembakan gas air mata oleh polisi yang menyebabkan tragedi Kanjuruhan harus diusut.


Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

3 hari lalu

Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

Kejahatan, kekerasan, dan perbudakan di kapal penangkap ikan terus terjadi. Bagaimana cara mencegahnya?


Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

4 hari lalu

Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

Program BSU ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mempertahankan daya beli pekerja dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari


Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

7 hari lalu

Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

Kasus korupsi Lukas Enembe menyingkap kesalahan pemerintah pusat dan daerah. Salah urus, dana otonomi khusus gagal menyejahterakan warga Papua.


Dukung Anies Baswedan jadi Presiden 2024, Fahira Idris: Agar Indonesia juga Merasakan Lompatan Kemajuan

9 hari lalu

Dukung Anies Baswedan jadi Presiden 2024, Fahira Idris: Agar Indonesia juga Merasakan Lompatan Kemajuan

Fahira Idris meyakini Anies Baswedan bisa membawa Indonesia melakukan lompatan kemajuan.


Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

14 hari lalu

Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

Kasus kejahatan seksual terhadap anak merajalela. Selain menegakkan aturan, kampanye dan edukasi perlu digencarkan untuk membangun kesadaran masyarakat.


Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

18 hari lalu

Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

Aksi Bjorka tentu membuat lalu lintas perbincangan publik menjadi riuh, dari ruang istana, universitas, hingga warung kopi. Bjorka berhasil memecah ombak berbagai isu kejahatan yang sedang terjadi di negara ini.


Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

21 hari lalu

Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

Cerita Revolusi Perancis, Revolusi Amerika, Revolusi Kemerdekaan, dan Revolusi lainnya, berawal dari rasa bosan dan jijik rakyat kepada kekuasaan yang sudah mulai melupakan akarnya.


Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

21 hari lalu

Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

Aksi peretasan Bjorka memberi pesan kelemahan sistem teknologi dan informasi pemerintah Indonesia. Darurat perlindungan data pribadi.


Di Balik "Amplop Kiai"

26 hari lalu

Di Balik "Amplop Kiai"

Sudah bukan rahasia, konflik terbuka itu merupakan buntut dari pernyataan tentang "amplop kiai" yang disampaikan Sumo saat acara Pembekalan Politik Cerdas Berintegritas di KPK beberapa waktu lalu. Protes keras terhadap Ketua Umum yang juga Meneg PPN dan Kepala Bappenas itu sudah bergulir dalam beberapa pekan terakhir.