Kampus Guru dan New Normal

Tim Satuan Pelaksana Tatanan Normal Baru UNJ

Ilustrasi New Normal. TEMPO/Subekti.

Indonesia saat ini menjalankan tatanan kenormalan baru di masa pandemi Covid-19. Pelaksanaan tatanan kenormalan baru sampai saat ini memang masih menjadi polemik. Apalagi mengingat angka peningkatan korban terinfeksi Covid-19 pun masih terus meningkat dan bukan penurunan. Bahkan hari lalu tepatnya Kamis 18 Juni 2020, jumlah peningkatan mencapai 1.331 korban. Ini tentu harus menjadi perhatian semua pihak mengenai gelombang lonjakan baru kasus Covid-19. 

Pandemi Covid-19 membuat kehidupan berubah, namun tidak lantas membuat kehidupan berhenti. Ruang ekonomi, ruang sosial, ruang pendidikan, hingga ruang agama, yang sempat berhenti atau berkurang aktivitasnya kini mulai menjalankan aktivitasnya kembali namun dengan protokol kesehatan yang sudah ditetapkan. Pada sektor pendidikan, pemerintah sedang mengkaji mekanisme pelaksanaannya. Untuk sektor pendidikan pemerintah sedang menyiapkan situasi prakondisi saat ini, baik mengenai kesiapan institusi pendidikan, SDM, dan sarana serta prasarananya.

Pelbagai perguruan tinggi di Indonesia pun dituntut untuk berpartisipasi merumuskan protokol kesehatan dalam tatanan kenormalan baru dalam aktivitas di kampus. Keterlibatan perguruan tinggi dalam penanggulangan pandemi Covid-19 sangat dibutuhkan. Mengingat perguruan tinggi sebagai generator solusi atas permasalahan yang terjadi di masyarakat dengan basis ilmiah. Salah satu perguruan tinggi di Indonesia yang turut berpartisipasi, yaitu  Universitas Negeri Jakarta atau UNJ. UNJ sebagai salah satu perguruan tinggi negeri di Indonesia sudah mempersiapkan protokol kesehatan terkait masa tatanan kenormalan baru untuk aktivitas akademik maupun non akademik, khususnya mengenai penyesuaian sistem kerja, penyesuaian tata laksana, penyesuaian dukungan infrastruktur.

UNJ membentuk tim Satuan Pelaksana Tatanan Normal Baru (STNB). Sarana dan prasarana pun dipersiapkan untuk mendukung pelaksanaan tatanan kenormalan baru di UNJ.  Pelaksanaan tatanan kenormalan baru di UNJ dilakukan melalui 3 tahap, yaitu tahap persiapan, tahap uji coba, dan tahap pelaksanaan. Pada tahap persiapan, UNJ melakukan asesmen pada berbagai bidang, dari sumber daya manusia, sarana dan prasarana, kemampuan finansial, ruang kelas, klinik kesehatan universitas, dan mekanisme pembelajaran. Selain itu juga UNJ di tahap persiapan ini memberikan pelatihan teknis dan pengetahuan dasar mengenai penanganan Covid-19 kepada para petugas di lapangan dan tim STNB UNJ.

Tahap uji coba berkaitan dengan penerapan tatanan kenormalan baru di UNJ yang nantinya dievaluasi pelaksanaannya dan diperbaiki kelemahannya. Tahap pelaksanaan merupakan tahap di mana UNJ menjalankan tatanan kenormalan baru dalam aktivitas kegiatan seperti biasanya dengan menjalankan protokol kesehatan. Tahap pelaksanaan ini akan dimonitoring dan dievaluasi pelaksanaannya.   

Jika pemerintah sudah mengintruksikan pembukaan kembali aktivitas perkuliahan di masa tatanan kenormalan baru. UNJ akan menggunakan sistem campuran atau blended learning, yaitu penerapan sistem daring dan tatap muka. Perkuliahan tatap muka menggunakan protokol kesehatan dengan kapasitas kelas terisi tidak lebih dari 50% mahasiswa. Nantinya setengah mahasiswa belajar di kelas, setengahnya lagi belajar berkelompok secara daring di rumah secara bergantian. Dosen pun dapat mengajar di kampus maupun di rumahnya. Kegiatan perkuliahan dimungkinkan juga dilakukan dengan sistem graduate assitant. Dosen senior (khususnya yang berusia di atas 50 tahun) akan dibantu oleh asisten dosen yang merupakan alumni untuk pelaksanaan perkuliahan dengan sistem daring.

Sementara untuk pelayanan administrasi untuk dosen dan mahasiswa dilakukan secara daring maupun tatap muka jika diperlukan. Berkas – berkas administrasi fisik yang dibutuhkan oleh dosen dan mahasiswa dapat diambil di UNJ maupun dikirim melalui jasa pengiriman pos maupun online, seperti menggunakan jasa go-send atau grab-send. Dosen dan mahasiswa pun dapat mengakses website maupun aplikasi pelayanan administrasi yang sudah disiapkan UNJ untuk keperluan administrasi.

Pelaksanaan tatanan kenormalan baru UNJ dilakukan dengan prinsip, edukasi, partisipasi, dan memberdayakan. Pada proses edukasi, UNJ akan intensif memberikan sosialisasi dan pengawasan mengenai protokol kesehatan kepada sivitas akademikanya selama menjalankan aktivitas di kampus. Prinsip partisipasi, UNJ melibatkan semua pihak dalam pelaksanaan tatanan kenormalan baru di UNJ, salah satunya dengan melibatkan organisasi kemahasiswaan, seperti Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) dan Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) yang ada di UNJ. Untuk prinsip memberdayakan, UNJ melibatkan potensi karya atau produk dosen maupun mahasiswa yang berkaitan dengan kebutuhan dalam pelaksanaan tatanan kenormalan baru di UNJ, seperti produk hand sanitizer, masker dan face shield. 

Pandemi Covid-19 memang belum bisa dipredikasi secara pasti kapan akan berakhir. Hingga saat ini pun belum ditemukan secara ampuh vaksin atau obat yang dapat menyembuhkan para korban terinfeksi Covid-19. Namun demikian, pelbagai sektor kehidupan tentu harus terus berjalan. Walaupun masih polemik pelaksanaan tatanan kenormalan baru, setidaknya UNJ sebagai salah satu perguruan tinggi negeri di Indonesia siap berpartisipasi dalam rangka penanggulangan pandemi Covid-19 dan pelaksanaan tatanan kenormalan baru dalam aktivitas akademik maupun non akademik. Akan tetapi pelaksanaan tatanan kenormalan baru tidak akan berjalan efektif jika tanpa dukungan, komitmen dan partisipasi warga UNJ. Sebab menuju tatanan kenormalan baru, dapat mudah dirumuskan di atas kertas namun belum tentu mudah melaksanakannya dalam realitas.






Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

8 jam lalu

Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

Penembakan gas air mata oleh polisi yang menyebabkan tragedi Kanjuruhan harus diusut.


Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

3 hari lalu

Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

Kejahatan, kekerasan, dan perbudakan di kapal penangkap ikan terus terjadi. Bagaimana cara mencegahnya?


Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

4 hari lalu

Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

Program BSU ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mempertahankan daya beli pekerja dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari


Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

7 hari lalu

Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

Kasus korupsi Lukas Enembe menyingkap kesalahan pemerintah pusat dan daerah. Salah urus, dana otonomi khusus gagal menyejahterakan warga Papua.


Dukung Anies Baswedan jadi Presiden 2024, Fahira Idris: Agar Indonesia juga Merasakan Lompatan Kemajuan

9 hari lalu

Dukung Anies Baswedan jadi Presiden 2024, Fahira Idris: Agar Indonesia juga Merasakan Lompatan Kemajuan

Fahira Idris meyakini Anies Baswedan bisa membawa Indonesia melakukan lompatan kemajuan.


Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

14 hari lalu

Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

Kasus kejahatan seksual terhadap anak merajalela. Selain menegakkan aturan, kampanye dan edukasi perlu digencarkan untuk membangun kesadaran masyarakat.


Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

18 hari lalu

Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

Aksi Bjorka tentu membuat lalu lintas perbincangan publik menjadi riuh, dari ruang istana, universitas, hingga warung kopi. Bjorka berhasil memecah ombak berbagai isu kejahatan yang sedang terjadi di negara ini.


Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

21 hari lalu

Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

Cerita Revolusi Perancis, Revolusi Amerika, Revolusi Kemerdekaan, dan Revolusi lainnya, berawal dari rasa bosan dan jijik rakyat kepada kekuasaan yang sudah mulai melupakan akarnya.


Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

21 hari lalu

Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

Aksi peretasan Bjorka memberi pesan kelemahan sistem teknologi dan informasi pemerintah Indonesia. Darurat perlindungan data pribadi.


Di Balik "Amplop Kiai"

26 hari lalu

Di Balik "Amplop Kiai"

Sudah bukan rahasia, konflik terbuka itu merupakan buntut dari pernyataan tentang "amplop kiai" yang disampaikan Sumo saat acara Pembekalan Politik Cerdas Berintegritas di KPK beberapa waktu lalu. Protes keras terhadap Ketua Umum yang juga Meneg PPN dan Kepala Bappenas itu sudah bergulir dalam beberapa pekan terakhir.