Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Menyemai Benih Lokomotif Ekonomi

image-profil

Tenaga Ahli Menteri Keuangan Bidang Industri

image-gnews
Iklan

Kiki Verico

Tenaga Ahli Menteri Keuangan Bidang Industri & Perdagangan Internasional dan Dosen FEB UI

Pertumbuhan tahunan ekonomi Indonesia pada kuartal pertama 2020 mencapai 2,97 persen. Tingkat pengangguran terbuka turun dari 5,01 persen pada Februari 2019 menjadi 4,99 persen pada Februari 2020. Kendati turun tipis, angka tersebut tetap menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi yang terjadi lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi minimum untuk menciptakan lapangan kerja sebesar 2,96 persen.

Model kesenjangan output juga mengkonfirmasi bahwa pertumbuhan ekonomi yang terjadi lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi alamiah sebesar 2,9 persen dengan laju inflasi aktual sebesar 2,96 persen, lebih tinggi dari laju inflasi harapan sebesar 2,92 persen. Pertumbuhan ekonomi pada awal 2020 masih berkualitas kendati secara kuantitas menurun dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi pada awal 2019. Pada akhir bulan kuartal pertama 2020, bila model kesenjangan output 2019-2020 dibandingkan dengan model 2018-2019, terlihat adanya penurunan karena pandemi Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) mulai melanda Indonesia.

Bagaimana dampak pandemi ini pada sektor ekonomi? Ada dua cara melihatnya: “sebelum dan setelah” serta “dengan dan tanpa”. Kuartal pertama 2020 adalah periode ketika pandemi sudah terjadi, sehingga dapat dilakukan analisis berdasarkan sektor. Adapun analisis sebelum dan setelahnya bisa dilakukan dengan membandingkan pertumbuhan ekonomi setiap sektor dengan pertumbuhan ekonomi nasional. Bila sebelum dan setelah pandemi sektor tersebut tetap tumbuh lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional, dapat dikatakan sektor itulah yang berperan sebagai “lokomotif ekonomi”. Bila pertumbuhan ekonomi sektor tersebut sebelum pandemi lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional tapi setelah pandemi menjadi lebih rendah, dapat dikatakan sektor tersebut terkena dampak pandemi. Terakhir, bila sebelum dan setelah terjadi pandemi sektor tersebut tumbuh lebih lambat dari pertumbuhan ekonomi nasional, dapat dikatakan sektor tersebut sudah menghadapi tantangan dan semakin berat setelah adanya pandemi.

Lokomotif ekonomi nasional mencakup sektor jasa keuangan, kesehatan, kegiatan sosial, teknologi informasi dan komunikasi, pendidikan, serta jasa perusahaan. Kebetulan ini adalah deretan sektor yang cocok dengan protokol bekerja dari rumah, sehingga menjelaskan mengapa ekonomi Indonesia cukup mampu bertahan di tengah gejolak. Sektor yang terkena dampak adalah yang berkaitan dengan pergerakan manusia, seperti transportasi, pergudangan, akomodasi, restoran, perdagangan, konstruksi, dan perumahan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Secara alamiah, sektor yang terkena dampak akan bergerak ketika manusia kembali bergerak. Sektor yang sebelum dan setelah pandemi tumbuh lebih lambat dari pertumbuhan ekonomi nasional adalah sektor barang, seperti manufaktur, pertambangan, penggalian, dan pertanian. Berdasarkan analisis “dengan dan tanpa”, terlihat bahwa sektor manufaktur sebenarnya “sangat berpengaruh” bagi ekonomi Indonesia. Kontribusi manufaktur pada produk domestik bruto (PDB) nasional masih menjadi yang terbesar, yaitu 19,98 persen, dengan keterkaitan tinggi, baik ke depan menjadi suplai bagi sektor lain maupun ke belakang menjadi sumber permintaan bagi sektor lain.

Pertumbuhan ekonomi nasional bertumpu pada sektor yang kontribusinya pada PDB masih rendah, sementara sektor berpengaruh, yaitu manufaktur, tumbuh lebih lambat dari pertumbuhan ekonomi nasional. Anatomi seperti ini membuat ekonomi nasional cukup tahan terhadap perubahan tapi bergerak secara perlahan. Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi nasional, sektor yang perlu diperhatikan adalah manufaktur. Ketika pandemi terjadi, manufaktur yang perlu diperhatikan segera adalah padat karya dan yang perlu didorong dalam jangka menengah adalah padat modal. Indonesia perlu melakukan transformasi manufaktur dari perakit dan produsen bahan mentah menjadi produsen bahan baku dan mesin. Proses transformasi ini dipengaruhi oleh seberapa kuat hubungan Indonesia dengan jaringan investasi global.

Pembangunan manufaktur tidak berdiri sendiri karena berkaitan dengan pasar bahan mentah dan output global. Pandemi tidak hanya mempengaruhi ekonomi satu negara, tapi juga dunia, sehingga pasti berpengaruh secara geopolitik dan geoekonomi. Akan terbuka peluang bagi Indonesia untuk masuk lebih dalam ke jaringan produksi global, terutama bila relokasi jaringan produksi dunia jadi terlaksana.

Dengan menggabungkan konsep sektor lokomotif dan sektor berpengaruh, bila sumber daya manusia Indonesia siap, pembangunan industri manufaktur berbasis teknologi informasi dan komunikasi adalah salah satu pilihan yang layak. Kecanggihan teknologi informasi membuat pembangunan manufaktur tidak lagi harus dimulai dari usaha skala besar, tapi juga dari menengah, kecil, dan mikro dengan memanfaatkan aplikasi perdagangan elektronik (e-commerce).

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

17 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

25 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

44 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

53 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.