Menyemai Benih Lokomotif Ekonomi

Tenaga Ahli Menteri Keuangan Bidang Industri


Kiki Verico

Tenaga Ahli Menteri Keuangan Bidang Industri & Perdagangan Internasional dan Dosen FEB UI

Pertumbuhan tahunan ekonomi Indonesia pada kuartal pertama 2020 mencapai 2,97 persen. Tingkat pengangguran terbuka turun dari 5,01 persen pada Februari 2019 menjadi 4,99 persen pada Februari 2020. Kendati turun tipis, angka tersebut tetap menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi yang terjadi lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi minimum untuk menciptakan lapangan kerja sebesar 2,96 persen.

Model kesenjangan output juga mengkonfirmasi bahwa pertumbuhan ekonomi yang terjadi lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi alamiah sebesar 2,9 persen dengan laju inflasi aktual sebesar 2,96 persen, lebih tinggi dari laju inflasi harapan sebesar 2,92 persen. Pertumbuhan ekonomi pada awal 2020 masih berkualitas kendati secara kuantitas menurun dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi pada awal 2019. Pada akhir bulan kuartal pertama 2020, bila model kesenjangan output 2019-2020 dibandingkan dengan model 2018-2019, terlihat adanya penurunan karena pandemi Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) mulai melanda Indonesia.

Bagaimana dampak pandemi ini pada sektor ekonomi? Ada dua cara melihatnya: “sebelum dan setelah” serta “dengan dan tanpa”. Kuartal pertama 2020 adalah periode ketika pandemi sudah terjadi, sehingga dapat dilakukan analisis berdasarkan sektor. Adapun analisis sebelum dan setelahnya bisa dilakukan dengan membandingkan pertumbuhan ekonomi setiap sektor dengan pertumbuhan ekonomi nasional. Bila sebelum dan setelah pandemi sektor tersebut tetap tumbuh lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional, dapat dikatakan sektor itulah yang berperan sebagai “lokomotif ekonomi”. Bila pertumbuhan ekonomi sektor tersebut sebelum pandemi lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional tapi setelah pandemi menjadi lebih rendah, dapat dikatakan sektor tersebut terkena dampak pandemi. Terakhir, bila sebelum dan setelah terjadi pandemi sektor tersebut tumbuh lebih lambat dari pertumbuhan ekonomi nasional, dapat dikatakan sektor tersebut sudah menghadapi tantangan dan semakin berat setelah adanya pandemi.

Lokomotif ekonomi nasional mencakup sektor jasa keuangan, kesehatan, kegiatan sosial, teknologi informasi dan komunikasi, pendidikan, serta jasa perusahaan. Kebetulan ini adalah deretan sektor yang cocok dengan protokol bekerja dari rumah, sehingga menjelaskan mengapa ekonomi Indonesia cukup mampu bertahan di tengah gejolak. Sektor yang terkena dampak adalah yang berkaitan dengan pergerakan manusia, seperti transportasi, pergudangan, akomodasi, restoran, perdagangan, konstruksi, dan perumahan.

Secara alamiah, sektor yang terkena dampak akan bergerak ketika manusia kembali bergerak. Sektor yang sebelum dan setelah pandemi tumbuh lebih lambat dari pertumbuhan ekonomi nasional adalah sektor barang, seperti manufaktur, pertambangan, penggalian, dan pertanian. Berdasarkan analisis “dengan dan tanpa”, terlihat bahwa sektor manufaktur sebenarnya “sangat berpengaruh” bagi ekonomi Indonesia. Kontribusi manufaktur pada produk domestik bruto (PDB) nasional masih menjadi yang terbesar, yaitu 19,98 persen, dengan keterkaitan tinggi, baik ke depan menjadi suplai bagi sektor lain maupun ke belakang menjadi sumber permintaan bagi sektor lain.

Pertumbuhan ekonomi nasional bertumpu pada sektor yang kontribusinya pada PDB masih rendah, sementara sektor berpengaruh, yaitu manufaktur, tumbuh lebih lambat dari pertumbuhan ekonomi nasional. Anatomi seperti ini membuat ekonomi nasional cukup tahan terhadap perubahan tapi bergerak secara perlahan. Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi nasional, sektor yang perlu diperhatikan adalah manufaktur. Ketika pandemi terjadi, manufaktur yang perlu diperhatikan segera adalah padat karya dan yang perlu didorong dalam jangka menengah adalah padat modal. Indonesia perlu melakukan transformasi manufaktur dari perakit dan produsen bahan mentah menjadi produsen bahan baku dan mesin. Proses transformasi ini dipengaruhi oleh seberapa kuat hubungan Indonesia dengan jaringan investasi global.

Pembangunan manufaktur tidak berdiri sendiri karena berkaitan dengan pasar bahan mentah dan output global. Pandemi tidak hanya mempengaruhi ekonomi satu negara, tapi juga dunia, sehingga pasti berpengaruh secara geopolitik dan geoekonomi. Akan terbuka peluang bagi Indonesia untuk masuk lebih dalam ke jaringan produksi global, terutama bila relokasi jaringan produksi dunia jadi terlaksana.

Dengan menggabungkan konsep sektor lokomotif dan sektor berpengaruh, bila sumber daya manusia Indonesia siap, pembangunan industri manufaktur berbasis teknologi informasi dan komunikasi adalah salah satu pilihan yang layak. Kecanggihan teknologi informasi membuat pembangunan manufaktur tidak lagi harus dimulai dari usaha skala besar, tapi juga dari menengah, kecil, dan mikro dengan memanfaatkan aplikasi perdagangan elektronik (e-commerce).






Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

8 jam lalu

Tragedi Kemanusiaan Kanjuruhan

Penembakan gas air mata oleh polisi yang menyebabkan tragedi Kanjuruhan harus diusut.


Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

3 hari lalu

Kolom The Outlaw Ocean Project: Profesi Ini Paling Maut Sekaligus Paling Kejam?

Kejahatan, kekerasan, dan perbudakan di kapal penangkap ikan terus terjadi. Bagaimana cara mencegahnya?


Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

4 hari lalu

Ribuan Peserta BPJS Ketenagakerjaan di Ternate Terima BSU Tahun 2022 Dari Presiden

Program BSU ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mempertahankan daya beli pekerja dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari


Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

7 hari lalu

Dosa Jakarta di Kasus Korupsi Lukas Enembe

Kasus korupsi Lukas Enembe menyingkap kesalahan pemerintah pusat dan daerah. Salah urus, dana otonomi khusus gagal menyejahterakan warga Papua.


Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

14 hari lalu

Agar Anak Terlindung dari Kejahatan Seksual

Kasus kejahatan seksual terhadap anak merajalela. Selain menegakkan aturan, kampanye dan edukasi perlu digencarkan untuk membangun kesadaran masyarakat.


Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

18 hari lalu

Bjorka: Antara Dendam dan Ketahanan Keamanan Siber Indonesia

Aksi Bjorka tentu membuat lalu lintas perbincangan publik menjadi riuh, dari ruang istana, universitas, hingga warung kopi. Bjorka berhasil memecah ombak berbagai isu kejahatan yang sedang terjadi di negara ini.


Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

21 hari lalu

Nasehat Sederhana untuk Pemerintah, Jangan Pernah Menyusahkan Hidup Rakyat

Cerita Revolusi Perancis, Revolusi Amerika, Revolusi Kemerdekaan, dan Revolusi lainnya, berawal dari rasa bosan dan jijik rakyat kepada kekuasaan yang sudah mulai melupakan akarnya.


Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

21 hari lalu

Peretasan Bjorka: Kalang Kabut Atasi Kebocoran Data

Aksi peretasan Bjorka memberi pesan kelemahan sistem teknologi dan informasi pemerintah Indonesia. Darurat perlindungan data pribadi.


Di Balik "Amplop Kiai"

26 hari lalu

Di Balik "Amplop Kiai"

Sudah bukan rahasia, konflik terbuka itu merupakan buntut dari pernyataan tentang "amplop kiai" yang disampaikan Sumo saat acara Pembekalan Politik Cerdas Berintegritas di KPK beberapa waktu lalu. Protes keras terhadap Ketua Umum yang juga Meneg PPN dan Kepala Bappenas itu sudah bergulir dalam beberapa pekan terakhir.


Sebuah Hari Esok untuk Nana

27 hari lalu

Sebuah Hari Esok untuk Nana

Film terbaru karya Kamila Andini yang diangkat dari satu bab biografi ibunda Jais Darga. Sebuah puisi yang tampil dengan lirih sekaligus menyala.