Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Politik Cidro

image-profil

Analis Sosial Politik UNJ

image-gnews
Iklan

Tulisan ini bukan tafsir dari lagu Cidro nya mas Didi Kempot. Bukan juga konotasi tekstual dari lagunya. Karena saya tidak cukup punya kapasitas untuk menafsir sebuah syair lagu yang melegenda itu seiring melegendanya musisi campursari itu. Karena hanya mas Didi Kempot yang tahu persis makna sebenarnya dari syair lagu Cidro itu.

Mungkin lebih tepat tulisan ini terinspirasi dari narasi lagu Cidro nya mas Didi Kempot yang dikontekstualisasikan di area politik. Tentu tidak mungkin ini disetujui 100% oleh mas Didi Kempot karena beliau sangat tidak mau masuk ke arena politik meski tidak anti politik. Setidaknya, ini bentuk apresiasi ala analis sosial politik.

Dalam literasi bahasa Jawa, cidro itu bisa dimaknai sebagai cacat sosial semacam penghianatan. Jadi kalau digabung dengan kata janji menjadi Cidro Janji kira kira dapat dimaknai sebagai menghianati janji. Jadi itu tentang penghianatan.

Verstehen Mas Didi Kempot

Narasi di era digital society saat ini memiliki ruang yang memungkinkan dengan cepat membersamai pikiran publik. Cidro Janji sebagai judul lagu ia menjadi narasi yang dengan mudah dikonsumsi publik, dan pada titik tertentu publik merasa bahwa narasi itu mewakili pikiran dan perasaannya.

Jika itu terjadi berarti mas Didi Kempot ketika membuat judul lagu tersebut ia sebenarnya secara praksis telah melakukan semacam praktek riset model Weber (1864-1920) yang disebut Weber sebagai Verstehen. Dalam literatur digital (Online Dictionary of the social sciences, diakses 2020) disebutkan Verstehen refers to understanding the meaning of action from the actor's point of view. Mas Didi Kempot betul-betul memaknai ekspresi dikhianati itu dari sudut pandang aktor atau mereka yang dikhianati. Karenanya syair lagunya sangat menjiwai.

Itu terlihat dari syair Remuk ati iki yen eling janjine (sakit hati ini jika ingat janjinya), Ora ngiro jebul lamis wae (tidak kusangka keluarnya hanya bualan), Dek opo salah awakku iki (apa salahnya diri ini) Ora ngiro saikine cidro(tidak kusangka sekarang dikhianati).

Lirik lagu itu betul-betul sangat menyayat hati apalagi jika dimakna dengan pemaknaan bahasa jawa yang sebenarnya. Memaknainya dari sudut subyek bukan dilihat sebagai obyek. Dengan cara itu empati pada derita dikhianati itu akan lebih kuat.

Makna Simbolik Cidro

Jika kontemplasi metodologisnya sampai pada pemaknaan simbolik. Cidro sebagai simbol bahasa yang mewakili praktik kehidupan sosial masyarakat, maka cidro bisa saja terjadi di semua arena, baik arena sosial, ekonomi, politik, bahkan ilmu pengetahuan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Herbert Blumer, teoritisi interaksi simbolik, mengingatkan dalam bukunya Symbolic Interactionism: Perspective and Method (1969) bahwa manusia bertindak berdasarkan makna yang diberikan orang lain kepada mereka. Mas Didi Kempot memberikan makna simbolik penghianatan dengan lagu cidro yang kemudian dikonsumsi dengan renyah oleh 'sobat ambyar' dan oleh publik. Cidro mewakili pikiran dan perasaan penggemarnya. Ada proses pemaknaan (meaning)dari bahasa (language ) cidro.

Jean Francois Lyotard (1924-1998) filosof Prancis mengingatkan bahwa narasi bahasa itu meski cenderung spekulatif, kognitif-teoritik, tetapi juga terlihat emansipatif, praktis dan humanistik. Lyotard termasuk yang tidak percaya pada narasi besar, iya meyakini narasi kecil dan detail lebih verifikatif. Oleh karenanya bahasa sesungguhnya memiliki fungsi verifikatif, semakin jelas detail, jujur mewakili apa adanya maka ia makin verifikatif.

Pada titik ini musik adalah bahasa, lyrik lagu adalah bahasa. Itu semua simbol simbol yang mewakili zamannya sekaligus seringkali simbol-simbol bahasa itu mewakili kegelisahan juga seringkali mewakili harapan. Lyrik mas Didi kempot tentang Cidro itu sangat verifikatif. Maknanya sangat mewakili subyek. Bahwa betapa penghianatan itu sangat menyakitkan.

Politik Cidro

Dalam arena politik janji-janji itu sangat subur bermunculan, apalagi saat musim kampanye. Narasi besar seringkali muncul bak bunga semerbak mewangi di tengah bau keringat rakyat jelata. Rakyat seringkali dininabobokan oleh janji politisi, terbuai oleh narasi indah tentang hidup gema ripah loh jinawi.

Jika cidro dalam lagu mas Didi Kempot itu mewakili betapa sakit hatinya dikhianati. Maka politik cidro atau politik khianat adalah praktik politik yang sangat menyakitkan rakyat banyak. Karena rakyat yang dikhianati. Janji menyejahterakan rakyat, tetapi rakyat terus menderita, meski setiap lima tahun sekali selalu disuguhi janji manis politisi. Petani sejahtera, buruh sejahtera, nelayan sejahtera, pegawai sejahtera, ibu-ibu sejahtera, adalah janji-janji manis yang sering dilontarkan politisi.

Pada titik itu kita mesti menangkap pesan simbolik dari narasi cidro nya mas Didi Kempot bahwa cidro itu sangat menyakitkan. Para politisi hentikan politik khianat! Jangan sakiti rakyat! Kira-kira itu pesan simbolik lagu cidro nya mas Didi Kempot jika dimaknai secara simbolik sebagai pesan etik untuk para politisi.

Terimakasih mas Didi Kempot, selamat jalan dan semoga husnul khotimah.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

23 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

31 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

49 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

59 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.