Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Jangan Gegabah Turunkan Harga BBM

Oleh

image-gnews
Papan harga penjualan bahan bakar di SPBU Pertamina kawasan Kuningan, Jakarta, Senin, 6 Januari 2020. Pertamina Dex turun harga dari semula Rp 11.700 menjadi Rp 10.200 per liter, dan Dexlite turun harga dari semula Rp 10.200 menjadi Rp 9.500 per liter. Tempo/Tony Hartawan
Papan harga penjualan bahan bakar di SPBU Pertamina kawasan Kuningan, Jakarta, Senin, 6 Januari 2020. Pertamina Dex turun harga dari semula Rp 11.700 menjadi Rp 10.200 per liter, dan Dexlite turun harga dari semula Rp 10.200 menjadi Rp 9.500 per liter. Tempo/Tony Hartawan
Iklan

PEMERINTAH tak perlu buru-buru menurunkan harga bahan bakar minyak. Pasar minyak memang sedang ambruk akibat merosotnya permintaan di tengah pandemi Covid-19. Tapi bandul ekonomi global masih berayun tak tentu arah. Harga minyak mentah dan gasolin yang sekarang murah bisa berbalik dalam sekejap.

Permintaan terhadap minyak sebenarnya sudah melorot sejak Covid-19 memukul Cina, Januari lalu. Lambannya negara-negara penghasil minyak mencapai kesepakatan pemangkasan produksi membuat kondisi pasar makin runyam. Minyak terus membanjiri pasar, sementara permintaan terus merosot akibat pandemi. Inilah yang mengakibatkan minyak West Texas Intermediate di pasar berjangka New York Mercantile Exchange sempat diperdagangkan dengan harga minus, US$ -37 per barel, pada awal pekan lalu.

Dewan Perwakilan Rakyat mendesak Pertamina segera menurunkan harga BBM. Mereka berdalih masyarakat yang kini terkena dampak Covid-19 membutuhkan BBM murah. Namun pemerintahlah yang menentukan harga BBM tertentu, seperti Premium dan solar. Permintaan Dewan itu seolah-olah benar, tapi pasar bisa sangat liar. Arab Saudi dan Rusia telah bersepakat memangkas produksi pada Mei dan Juni mendatang. Jika hal itu juga diikuti Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak Bumi (OPEC), produksi akan dicekik dan harga akan membal ke atas dalam sekejap.

Keterburu-buruan hanya akan menimbulkan komplikasi. Sebab, jika harga minyak dunia kembali melonjak, tak akan mudah bagi pemerintah untuk menaikkan lagi harga BBM. Inflasi bakal melonjak, daya beli masyarakat bisa turun, hingga akhirnya berpotensi memicu kegaduhan politik. Sebaliknya, jika harga tak dinaikkan, beban keuangan negara bakal membengkak-yang pada akhirnya akan ditanggung Pertamina.

Dalam jangka pendek, harga BBM memang belum layak diturunkan. Bahan bakar minyak di terminal penjualan Pertamina sekarang ini merupakan produk hasil pengadaan terdahulu, ketika harga masih relatif lebih tinggi. Terlebih nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat terus melemah. Dibanding kurs awal tahun, rupiah telah melemah sekitar 19 persen. Jika harga BBM cepat-cepat diturunkan, Pertamina bukannya untung, malah bisa buntung.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dampak Covid-19 terhadap Pertamina memang luar biasa. Pendapatan perseroan dari bisnis hulu hingga hilir sepanjang tahun ini diperkirakan tergerus 29-39 persen. Kondisi ini akan menambah beban Pertamina yang selama ini sudah berdarah-darah akibat berbagai kebijakan populis pemerintah, dari penugasan penjualan BBM satu harga hingga dibukanya kembali penyaluran Premium.

Perusahaan minyak negara ini sudah lama kerdil tak fleksibel merespons perubahan pasar. Lihat saja sekarang ini, kapasitas kilang dan tangki penampung minyak yang sudah lama tak bertambah telah mengganjal niat Pertamina untuk memborong minyak mentah dan gasolin ketika harga sedang rontok. Padahal, dengan harga pengadaan yang murah, perseroan berpeluang besar menangguk untung di masa mendatang.

Hambatan tersebut membuka persoalan lain yang lebih mendesak: meningkatkan kapasitas cadangan energi strategis nasional. Untuk menjalankannya, Pertamina harus dipastikan tetap sehat. Sebaliknya, Pertamina juga harus transparan menjalankan rencananya meminjam tangki dan menyewa tanker untuk menampung minyak impor. Selama ini, kita tahu, kerugian Pertamina juga disebabkan oleh para pemburu rente yang memanfaatkan beragam strategi bisnis perusahaan.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

21 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

29 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

47 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

57 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.