Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Dokter

image-profil

Oleh

image-gnews
Ilustrasi dokter. Sumber: Getty Images/iStockphoto/mirror.co.uk
Ilustrasi dokter. Sumber: Getty Images/iStockphoto/mirror.co.uk
Iklan

Putu Setia
@mpujayaprema

Dia hanya dokter umum. Satu-satunya dokter yang buka praktik di kampung saya, dusun kecil di lereng Batukaru, 46 kilometer dari kota kabupaten. Saya mendatangi tempat praktiknya di sore hari itu dengan sedikit terpaksa.

Pagi sebelumnya, saya menelepon ke rumah sakit swasta di kota. Dokter langganan saya adalah spesialis penyakit dalam. Saya pesan nomor antrean. Ketika ditanya, saya sebutkan keluhannya batuk-batuk. "Batuk? Kenapa tidak ke dokter paru-paru? Kebetulan di sini tak ada poliklinik paru, nanti saya berikan informasi," kata petugas pendaftaran pasien. Saya menjawab, sudah sering ke sini dengan keluhan batuk. "Mohon maaf, Bapak, sekarang pasien batuk ada yang menangani khusus. Kalau Bapak ikut BPJS, sebaiknya cari rujukan ke puskesmas," kata petugas itu. Saya paham. Saat ini, orang dengan keluhan batuk dan demam menjadi pesakitan paling sial.

Fasilitas kesehatan (faskes) pertama saya bukan di puskesmas. Ketika mendaftar BPJS, saya memilih dokter sebagai faskes pertama, karena puskesmas terdekat 13 kilometer jauhnya. Maklum, kartu tanda penduduk saya di desa. Kalau mencari faskes di kota di mana saya lebih sering tinggal, harus pindah domisili.

Pintu kamar praktik terbuka. Dokter menyambut dengan senyum di belakang meja praktiknya, jarak sekitar 2 meter. "Ada keluhan apa?" tanya dia setelah basa-basi sejenak. "Batuk-batuk, Dok."

Dia kaget, lalu menggeser kursinya agak menjauh. "Batuk? Saya sudah memberi tulisan di ruang tunggu, yang batuk dan demam supaya langsung ke puskesmas. Supaya ditangani lebih baik," katanya.

Dokter bertanya selama ini apa yang saya lakukan. Saya katakan sudah seminggu lebih diam di rumah. Tapi anak saya tetap bekerja di hotel. Dia sehat-sehat saja. Apa dia membawa virus corona ke rumah? Soal batuk, bukan hanya sekali ini. Sudah lama paru-paru saya bermasalah. Setiap kali pulang ke kampung, mungkin karena ada pergantian udara, batuk kambuh. Minum obat langsung reda.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dokter memberi saran. "Kita sama-sama waspada. Bapak kan sangat welcome informasi. Minum obat batuk yang biasa digunakan. Semoga cepat sembuh."

Dokter itu tak pernah mendekat ke arah saya. Boro-boro memeriksa dada saya. Sebelum saya pulang, dia berkata: "Kalau batuknya tak reda, nanti saya berikan rekomendasi ke rumah sakit, suruh orang lain mengambil ke sini."

Dokter adalah manusia biasa. Punya rasa takut. Namun tanggung jawabnya yang besar sering mengalahkan rasa takut. Risikonya bisa berakibat fatal. Dokter Hadio Ali Khazatsin yang masih muda, Bambang Sutrisna yang meninggal mengenaskan, Djoko Judodjoko, Laurentius Panggabean, Adi Mirsaputra, Ucok Martin Tambunan, dan Toni Daniel Silitonga adalah korban dari memuliakan tanggung jawab profesi. Mereka di garda depan menyelamatkan pasien Covid-19 dengan mempertaruhkan nyawanya.

Penduduk Kota Wuhan, sumber virus corona ini, berbondong-bondong ke jalan, melambaikan tangan memberi penghormatan, ketika para dokter menyelesaikan tugasnya di kota itu. Apa yang kita lakukan kepada dokter di negeri ini?

Selain utang rasa tak terhingga, sejawat mereka yang masih berjuang seharusnya mendapat perlindungan yang prima. Alat perlindungan diri harus maksimal diberikan kepada mereka. Juga tes kesehatan untuk dokter dan keluarga mereka harus menjadi prioritas utamadibanding, misalnya, anggota DPR.

Kalau dokter sampai ketakutan, dampaknya luar biasa. Semua pasien, termasuk yang tak ada urusan dengan virus corona, menjadi korban. Rumah sakit sudah membatasi pasien, dan yang dirawat inap tak bisa ditunggui keluarganya. Menyedihkan.

 
Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

10 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

24 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

25 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

25 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

26 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

32 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

51 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

24 April 2024

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024