Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Ke-putus-an

image-profil

Oleh

image-gnews
Iklan

Hidup adalah riwayat keputusan-keputusan. Juga ketika memutuskan untuk tak memutuskan.

Sejak bangun tidur, kita harus memilih: langsung bangkit atau tetap terbaring mengenang mimpi. Tapi tak cuma itu. Terkadang kita dalam “situasi-di-tapal-batas”, untuk meminjam kata-kata seorang filosof, ketika misalnya kita harus memilih menjalani operasi kanker atau memakai pengobatan lain; menutup sebuah kota yang diancam wabah atau tak menutupnya jika kelaparan mematikan orang miskin.

Kita terbelah. Bahasa Indonesia sangat plastis dengan kata ke-putus-an. Kata “putus” itu traumatis. Yang sudah di-putus-kan tak mungkin kembali seperti semula. Menjelang itu, kita dilemparkan ke dalam situasi simalakama. Kita-yang bukan mesin, bukan wayang-berada dalam kemerdekaan yang juga kebingungan.

A moment of decision is madness.

Kalimat itu terjemahan Inggris dari tulisan Kierkegaard, filosof Denmark yang dengan intens memproyeksikan manusia sebagai makhluk yang genting. Ia-eksistensialis pertama dalam pemikiran Kristen-menolak manusia dilihat dalam abstraksi. Terutama ketika dalam krisis, dan ia jadi “man-of-the-moment”, saat diuji, saat dihina dan dicambuki, saat memilih bersabar, seperti Yesus dalam Surat Isaiah.

Momen itu, Øjeblikket, menentukan.

Tapi mungkin tauladan yang lebih menyentuh mereka yang tak beriman adalah Hamlet, tokoh rekaan Shakespeare.

Hamlet, pangeran Kerajaan Denmark dalam lakon termasyhur ini, pulang ke Istana Elsinore dari kota tempat ia kuliah. Wajahnya mendung. Ia berkabung untuk ayahnya yang wafat, tapi juga (dan ini yang membuatnya masygul) untuk menghadiri pernikahan ibunya. Hanya sebulan setelah jadi janda, ibu kandungnya menikah dengan adik almarhum suaminya yang segera dinobatkan jadi raja.

“Ada yang membusuk di Denmark,” seorang penjaga Istana mendesis, ketika pada suatu tengah malam Hamlet ditemui hantu raja yang wafat.

Dari hantu ayahnya inilah, dalam remang-remang Elsinore, Hamlet mendengar bahwa raja yang baru, bersama ibu Hamlet, berkomplot. Mereka racuni Baginda. Menemui Hamlet, hantu Baginda menyuruhnya membalas dendam. “Revenge his foul and most unnatural murder!”

Hamlet gugup. Bukankah balas dendam dan pembunuhan, menurut ajaran Kristen, sebuah dosa? Pangeran muda itu cerdas tapi tak tangkas bertindak. Dan dalam suasana Istana waktu itu, ia sendirian. Tak ada orang lain yang merasakan apa yang ia rasakan: sedih dan dicurigai. Ia bimbang.

Di sebuah ruang tua Elsinore, ia berbisik sendiri-dan inilah adegan soliloquy yang termasyhur dalam Hamlet: “To be or not to be, that’s the question....” Kalimat itu kata-kata seseorang yang harus menentukan pilihan hidup atau mati.

Ketika Rendra mementaskan Hamlet sekitar 40 tahun yang lalu, ia menerjemahkan kata-kata itu dengan, “Mengada atau tak mengada, itulah persoalannya....” Saya kira ia keliru.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kata “mengada” adalah istilah teknis filsafat, terjemahan “to be”. Tapi dalam kebimbangan yang akut, Hamlet tak sedang berfilsafat. Ia tidak sedang membentuk sebuah discourse. Shakespeare menyusun kalimat-kalimat soliloquy Hamlet dengan nada cemas, bingung, tak selamanya urut.

“Manakah yang lebih mulia, menanggungkan pukulan dan tikaman nasib jahat atau memerangi gelombang kesulitan dan dengan demikian mengakhirinya?” Tak ada jawab. Tiba-tiba kalimat berubah nada: “Mati, tidur-tak lagi-.”

Hamlet sedang menimbang, mungkin mengakhiri hidup cara terbaik mengakhiri kepedihan, bila mati hanya ibarat tidur. Tapi tidur mungkin bermimpi, dan mimpi juga ketakpastian, seperti halnya akhirat, “negeri yang belum ditemukan dari mana tak ada pejalan yang kembali”.

Mungkin itu sebabnya manusia lebih memilih hidup dengan segala mala dan kepedihannya.

Kerisauan Hamlet akut, karena ia sadar, apa pun keputusan yang akan diambilnya, dalam kesendirian di ruang itu ia hidup dalam percakapan dengan sesama.

Dalam teater Shakespeare, soliloquy punya dua peran: (1) memberi tahu penonton apa yang ada dalam pikiran dan hati seorang tokoh, dan (2) menyadarkan kita bahwa bahkan dalam kesendiriannya tak ada manusia yang terpisah. Hamlet merasa perlu menjelaskan dilemanya kepada sebuah sidang yang tak hadir: manusia lain, di mana saja, kapan saja. Keputusan yang hanya tergantung satu saat, satu tempat, dan satu pihak akan rapuh bahkan bagi diri sendiri.

Maka ia tak hanya berbicara tentang dilemanya sendiri.Dalam soliloquy-nya Hamlet menyebut “we”. Rasa takut kepada kehidupan setelah mati membuat “kita lebih memilih menanggungkan segala yang buruk dalam hidup kita”, makes us rather bear those ills we have.

Berbeda dengan wacana Kierkegaard, Hamlet bukan pesan yang religius. Tokohnya berbagi kebingungan dengan orang lain bukan untuk mengaku dosa. Ia tak risau dengan nilai-nilai yang diajarkan agama untuk menghakimi. Kalaupun ada, nilai-nilai itu bukan dasar yang kokoh. Mereka dirumuskan manusia yang fana dan serba mungkin, dengan nama Tuhan.

Dengan kata lain we hanya berarti karena dalam setengah buta (atau setengah kafir) kita sama-sama berangkat mencari pembenaran. Tak ada SOP. Pengalaman tak bisa dipakai, karena momen ini bukan ulangan masa lalu. The moment of decision is madness. Ada krisis, waswas, dan tak ada Aku-yang-Tahu apa yang akan terjadi. Yang ada hanyalah keberanian dalam ketidakpastian dan kerendahan hati.

Hamlet: saya tak meremehkan keraguannya.

Goenawan Mohamad

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

14 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

22 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

41 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

50 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.