Terowongan

Putu Setia

Jurnalis.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo atau Jokowi, saat meninjau renovasi Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat 7 Februari 2020. Renovasi besar-besaran Masjid Istiqlal pertama kali dilakukan sejak 41 tahun lalu. TEMPO/Subekti.

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi, saat meninjau renovasi Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat 7 Februari 2020. Renovasi besar-besaran Masjid Istiqlal pertama kali dilakukan sejak 41 tahun lalu. TEMPO/Subekti.

    Putu Setia
    @mpujayaprema

    Lazimnya terowongan digunakan untuk mengalirkan air jika alur irigasi menabrak tebing. Tapi ada terowongan untuk kereta api. Yang banyak adalah terowongan untuk mobil yang biasa disebut underpass. Tiba-tiba ada terowongan silaturahmi.

    Namanya unik. Karena itu, banyak orang tertarik nimbrung. Sejatinya, terowongan yang hanya untuk pejalan kaki ini menghubungkan Masjid Istiqlal dengan Gereja Katedral di Jakarta. Andai tanpa embel-embel silaturahmi, proyek itu biasa-biasa saja. Mempermudah orang ke Masjid Istiqlal jika mobilnya diparkir di Gereja Katedral. Atau sebaliknya. Sekalipun ada komentar, paling soal pengerjaannya yang harus memperhitungkan hujan deras. Jangan sampai terowongan ini kena banjir seperti terowongan (underpass) di Kemayoran.

    Masalahnya, terowongan ini diniatkan sebagai simbol kerukunan umat beragama. Umat Nasrani memarkir mobilnya di masjid dan masuk ke terowongan menuju gereja. Umat Islam juga begitu, memarkir mobilnya di gereja dan masuk terowongan menuju masjid. Saling meminjam tempat parkir ini tentu terjadi pada hari-hari raya besar keagamaan, seperti Idul Fitri dan Idul Adha untuk muslim serta Natal untuk umat Nasrani. Hari raya keagamaan umat Islam dan Nasrani, seperti kita ketahui, memakai penghitungan kalender yang berbeda. Yang satu berdasarkan peredaran bulan dan lainnya peredaran matahari. Ada kemungkinan hari raya bersamaan bisa saja terjadi, tapi pastilah teramat langka. Lalu kapan umat Islam dan Nasrani bersilaturahmi di dalam terowongan?

    Oh, maaf. Silaturahmi ini juga simbol, bukan kasatmata bahwa pak haji dan romo-pastor bersalaman di terowongan. Simbol bahwa terowongan ini akan menyadarkan umat beragama untuk rukun, saling berbagi, dan menjaga toleransi. Agamamu adalah agamamu, agamaku adalah agamaku, dan kita bertemu di dalam terowongan.

    Ide cemerlang bahwa simbol ini mampu meredakan ketegangan yang terus-menerus terjadi di negara ini. Akan menjadi mukjizat jika semua masalah gesekan antar-umat beragama bisa diselesaikan dengan cara "mari kita bicarakan di terowongan silaturahmi". Umat Islam tak lagi meminta gereja ditutup karena mereka sadar ada terowongan silaturahmi. Umat Nasrani juga tak boleh merusak musala karena ada terowongan silaturahmi. Pura umat Hindu yang dirusak di Bromo, Sumbawa Besar, Lampung, dan seterusnya, sesekali diproses secara hukum dan pelakunya dibisiki: "Jangan merusak tempat ibadah orang lain, kan sudah ada terowongan silaturahmi."

    Rumitnya, pasti lebih banyak yang melihat terowongan Istiqlal-Katedral semata-mata sebagai "terowongan duniawi". Sedikit yang melihat dengan pancaindra keenam, sebagai "terowongan religius" yang bisa mempersatukan umat ciptaan Tuhan. Artinya, terowongan itu semata-mata untuk pejalan kaki agar tidak ditabrak mobil, sementara urusan intoleransi bersumber dari keyakinan yang sempit di mana perbedaan dianggap hal yang melemahkan iman. Seharusnya di sini pemerintah membuat "terowongan" bagaimana kerukunan antar-umat beragama terpelihara.

    Caranya? Revisi atau cabut Peraturan Bersama Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri Tahun 2006. Peraturan ini berisi tiga hal, tugas kepala daerah memelihara kerukunan umat beragama, pemberdayaan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), dan pendirian rumah ibadat. Tugas kepala daerah tak berjalan, FKUB tak berfungsi, pendirian rumah ibadat sangat diskriminatif. Buat saja RUU Pendirian Rumah Ibadat dan dua poin lainnya diserahkan ke majelis agama yang ada. Inilah "terowongan" yang diperlukan untuk terwujudnya silaturahmi.

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cesium 137 dan Bahaya Radiasi Pada Tubuh Manusia

    Cesium 137 adalah bahan radioaktif yang digunakan berbagai industri dan pengobatan. Bila salah dikelola, bahan itu akan menimbulkan sejumlah penyakit.