Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Dilema Pemulangan Mantan ISIS

image-profil

image-gnews
Dilema Pemulangan Mantan ISIS
Dilema Pemulangan Mantan ISIS
Iklan

Bagong Suyanto
Guru besar FISIP Universitas Airlangga, peneliti radikalisme dan deradikalisasi

Hingga kini belum ada keputusan resmi pemerintah terhadap wacana untuk memulangkan sekitar 660 bekas anggota Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Wacana itu pertama kali dilontarkan oleh Menteri Agama Fachrul Razi, meski kemudian diralat dengan mengatakan masih dalam pengkajian. Tapi isu sensitif tersebut sudah keburu memantik polemik di masyarakat.

Sebagian pihak setuju dan menganggap pemerintah bertugas melindungi warga negaranya yang kini tanpa kewarganegaraan dan tinggal di kamp-kamp pengungsian di Irak. Di pihak lain, tidak sedikit masyarakat yang menolak rencana pemulangan bekas tentara dan simpatisan ISIS.

Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Hak Asasi Manusia Mahfud Md. dan Presiden Joko Widodo menyatakan tidak setuju jika bekas anggota ISIS dipulangkan. Pemerintah wajar berhati-hati dalam menyikapi polemik ini karena manfaat dan dampak merugikan yang timbul benar-benar harus ditimbang dengan matang.

Kalau berbicara tentang hukum dan konstitusi, memang negara berkewajiban melindungi setiap warganya, tak terkecuali mereka yang berada di luar negeri. Namun, ketika ada warga negara Indonesia yang dengan sadar membakar paspor Indonesia dan menyatakan memilih menjadi warga negara ISIS, kewajiban negara untuk melindungi mereka otomatis gugur. Orang-orang dewasa yang tanpa izin menjadi pasukan negara lain, bahkan menyatakan Indonesia sebagai thogut atau setan sembahan manusia, tentu telah menyadari konsekuensi politik yang mereka tanggung.

Namun lain soal ketika di antara ratusan bekas simpatisan ISIS itu ternyata terdapat kaum perempuan, ibu-ibu, dan anak-anak yang tidak tahu apa-apa saat lahir dalam situasi yang bermasalah di Suriah atau di kamp penampungan. Setelah ISIS digempur habis-habisan dan wilayah kekuasaan mereka di Suriah hancur, sebagian ibu dan anak-anak ini dilaporkan hidup telantar di kamp-kamp pengungsian di Timur Tengah.

Dari sisi kemanusiaan, tentu tidak elok jika pemerintah bersikap hitam-putih seperti menyikapi orang-orang dewasa yang dengan sengaja memilih ideologi yang diyakininya dan kemudian berperang membela negara lain. Menafikan keberadaan anak-anak yang tidak berdosa di kamp-kamp pengungsian itu bukan tidak mungkin akan berisiko negatif terhadap nama baik Indonesia di mata internasional. Namun memilih memulangkan bekas anggota ISIS tanpa persiapan dan exit strategy yang tepat sama saja dengan membuka pintu lebar-lebar bagi para teroris untuk menebar teror di negeri ini. Dengan program deradikalisasi yang tepat dan efektif, sebagian dari eks anggota ISIS mungkin masih bisa kembali menjadi warga negara yang baik. Namun tentu hal ini bukan soal yang mudah.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Banyak kajian telah membuktikan bahwa pengaruh radikalisme sangat terasa mendorong meningkatnya konservatisme dan intoleransi keagamaan (Van Bruinessen, 2013; Menchik, 2016; Lindsey dan Pausacker, 2016). Kita tentu tidak menutup mata bahwa pengaruh paham radikalisme di Indonesia sat ini tidak hanya menyusup di masjid, perguruan tinggi, dan birokrasi pemerintah, tapi juga ke berbagai sekolah menengah dan kampus (Turmudi, 2004; Qodir, 2014; PPIM UIN Jakarta, 2018).

Menghadapi radikalisme di Tanah Air saja kita masih sering kecolongan dan keteteran, lantas apa yang terjadi jika masih ditambah lagi dengan kehadiran teroris dari luar yang merupakan simpatisan dan bekas anggota ISIS? Secara konseptual, untuk memastikan agar eks anggota ISIS dapat didekonstruksi dan direkonstruksi kembali adalah melalui program deradikalisasi yang benar-benar efektif.

John Horgan (2011) mengkritik pemahaman deradikalisasi yang dianggapnya gagal membedakan antara dimensi kognitif dan perilaku deradikalisasi. Ada kecenderungan kita menyederhanakan masalah karena mencampuradukkan pengertian keduanya sehingga deradikalisasi hanya dipahami sebagai upaya untuk mengajak kelompok-kelompok radikal meninggalkan cara kekerasan. Dalam pandangan Horgan, hal ini bukan deradikalisasi, melainkan disengagement, karena hanya berkaitan dengan perubahan perilaku.

Berbeda dengan deradikalisasi, disengagement tidak menuntut perubahan ide atau pandangan, tapi hanya penolakan menggunakan kekerasan. Padahal, untuk memastikan bekas anggota ISIS yang dipulangkan tidak menimbulkan masalah baru, yang penting adalah bagaimana di tingkat kognitif atau keyakinan mereka benar-benar telah berubah.

Beberapa mantan anggota ISIS yang diwawancarai media massa memang menyatakan telah menyadari kekeliruannya dan sadar bahwa kehidupan ideal yang mereka yakini sebelumnya ternyata keliru. Mereka adalah korban bujuk rayu dari iklan-iklan yang ditebar ISIS dan kelompok garis keras lain yang selama ini memanfaatkan Internet untuk merekrut simpatisan-simpatisan dari berbagai penjuru dunia. Kita tahu bahwa target radikalisasi adalah anak-anak muda, yang memang rentan terhadap ajakan bergabung dengan kelompok ekstrem.

Sepanjang pemerintah belum memiliki formula yang bisa diandalkan untuk melakukan budaya tandingan dan mengembangkan program deradikalisasi yang efektif, ada baiknya keputusan untuk memulangkan bekas anggota ISIS ditunda. Ini harus diakui bukan keputusan yang mudah.

 
Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

7 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

21 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

22 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

22 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

23 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

29 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

48 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

57 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024