Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Revitalisasi Panas Monas

image-profil

image-gnews
Sejumlah buruh mengerjakan pembangunan Plaza Selatan Monumen Nasional (Monas) di Jakarta, Rabu, 22 Januari 2020. Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta Ida Mahmudah meminta revitalisasi kawasan Monas dihentikan sementara waktu hingga Pemprov DKI Jakarta mendapatkan izin dari Kementerian Sekretariat Negara. ANTARA
Sejumlah buruh mengerjakan pembangunan Plaza Selatan Monumen Nasional (Monas) di Jakarta, Rabu, 22 Januari 2020. Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta Ida Mahmudah meminta revitalisasi kawasan Monas dihentikan sementara waktu hingga Pemprov DKI Jakarta mendapatkan izin dari Kementerian Sekretariat Negara. ANTARA
Iklan

Nirwono Joga
Pusat Studi Perkotaan

Taman Medan Merdeka atau Taman Monumen Nasional (Monas) sebenarnya sudah berulang kali direvitalisasi. Keputusan Presiden Nomor 25 Tahun 1995 memperlihatkan rencana besar revitalisasi Monas, termasuk rencana pembangunan ruang bawah tanah untuk lahan parkir berkapasitas 2.340 unit dan pusat belanja. Namun, hal itu urung diwujudkan. Keputusan presiden itu bertujuan untuk mewujudkan citra Tugu Monumen Nasional sebagai lambang perjuangan bangsa dan memberikan kebanggaan Jakarta sebagai ibu kota negara Republik Indonesia.

Selanjutnya pemagaran Monas, yang mendapat tentangan dari masyarakat dengan membuat pagar manusia di sekeliling Monas, dan penangkaran rusa tutul yang didatangkan dari Kebun Raya Bogor di era Gubernur Sutiyoso. Gubernur Fauzi Bowo merevitalisasi kolam air mancur menari dan membuat kebun koleksi pohon langka dari berbagai wilayah Nusantara. Gubernur Joko Widodo dan dilanjutkan Basuki Tjahaja Purnama mengganti perkerasan jalan di dalam kawasan Monas.

Kini, di era Anies Baswedan, revitalisasi kawasan Monas kembali dilakukan. Namun, rencana revitalisasi itu banyak ditentang karena pembangunan kawasan Monas dinilai tidak mengantongi surat izin dari Kementerian Sekretariat Negara, penggunaan anggaran yang melebihi waktu tahun anggaran, tata cara pembangunan yang tidak ramah lingkungan, dan ketidakjelasan urgensi revitalisasi Monas saat ini.

Lalu, langkah apa yang harus dilakukan? Pertama, sesuai dengan keputusan presiden tadi, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta meminta Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menghentikan (sementara) revitalisasi. Pemerintah DKI harus segera berkomunikasi, berkoordinasi, dan berkonsultasi ke Kementerian Sekretariat Negara.

Perlu ditegaskan sejak awal bahwa harus ada kepastian dari semua pihak selama proses konsultasi, apakah kegiatan revitalisasi dihentikan atau tetap berjalan. Selain itu, apakah ada kepastian surat izin dari Kementerian Sekretariat Negara, yang berarti pembangunan akan dilanjutkan, atau ada ketegasan surat izin tidak akan dikeluarkan sehingga kegiatan pembangunan harus dihentikan dan dibatalkan.

Kedua, bencana banjir besar yang melanda Jakarta dan sekitarnya pada awal tahun seharusnya menyadarkan pemerintah DKI bahwa Jakarta masih membutuhkan lebih banyak daerah resapan air, ruang terbuka hijau (RTH), dan pepohonan untuk mencegah banjir. Dengan luas RTH hanya 9,98 persen, jauh dari target ideal sebesar 30 persen, pemerintah DKI harus memprioritaskan pembangunan lebih banyak lagi RTH baru berupa taman kota, hutan kota, hutan bakau, kebun raya, lapangan olahraga, lahan permakaman, serta jalur hijau di tepi jalan, bantaran kali, kolong jalan layang, dan bawah saluran listrik tegangan tinggi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kegiatan revitalisasi RTH yang sudah ada tidak menambah luasan RTH baru, hanya meningkatkan kualitas taman tersebut, seperti plaza, amfiteater, dan air mancur yang tengah dibangun di Monas. Padahal, dengan pagu anggaran proyek revitalisasi kawasan Monas senilai Rp 148 miliar, meski akhirnya ditetapkan dengan harga perkiraan satuan pekerjaan konstruksi Rp 71,3 miliar pada tahun anggaran 2019, pemerintah DKI dapat membangun RTH berupa tujuh taman kota baru berbiaya masing-masing Rp 10 miliar.

Ketiga, proses revitalisasi dengan menebang 190 pohon besar justru berlawanan dengan semangat pemerintah DKI sendiri yang menetapkan kawasan Monas sebagai RTH dengan peruntukan sebagai hutan kota untuk kegiatan sosial-budaya sesuai dengan Rencana Detail Tata Ruang DKI Jakarta 2030. Pemerintah harus menanam kembali pohon-pohon besar di kawasan revitalisasi Monas dengan spesifikasi mendekati atau setara dengan pohon yang ditebang dalam jumlah sama atau bahkan lebih banyak lagi.

Jika pemerintah DKI beralasan tidak memiliki anggaran untuk penanaman kembali pohon, warga Jakarta masih sanggup menggalang dana dan menyediakan pohon besar siap tanam, bukan bibit pohon, serta menanam bersama di kawasan revitalisasi Plaza Selatan yang sekarang gersang.

Jumlah pohon di DKI Jakarta saat ini sekitar 4,6 juta pohon dari target penanaman pohon sebesar 10 juta pada 2030, menurut Rencana Tata Ruang dan Wilayah DKI Jakarta 2030 (Dinas Pertamanan DKI, 2017). Harapannya, setiap satu jiwa warga Jakarta memiliki satu pohon besar agar kita dapat menghirup udara segar sekaligus meredam banjir dengan menyerap air ke tanah. Untuk itu, pemerintah DKI harus menanam pohon di setiap sudut lahan kota lebih dari 500 ribu pohon setiap tahun.

Keempat, DPRD DKI dapat segera menyisir kembali pagu anggaran belanja DKI 2020 terkait dengan ada-tidaknya anggaran pembangunan (lanjutan) revitalisasi kawasan Monas dan revitalisasi RTH lainnya karena terbukti tidak menambah luasan RTH baru. Mereka harus berani menunda, membatalkan, hingga menghapus anggaran kegiatan tersebut dan mengalihkan ke kegiatan pengendalian banjir, seperti pembangunan daerah resapan air baru, taman situ/danau/embung/waduk, dan hutan kota atau hutan bakau di pesisir utara Jakarta serta penambahan pembelian/pengadaan pohon baru.

Pemerintah DKI harus berkomitmen untuk menanam lebih banyak lagi pohon baru dengan semangat konservasi hutan kota Monas sebagai paru-paru kota Jakarta sesuai dengan tujuan semula yang sungguh mulia.

 
Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

7 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

21 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

22 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

22 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

23 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

29 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

48 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

57 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024