Gaya Olivia Colman sebagai Ratu Elizabeth II

Leila S. Chudori

Jurnalis.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Poster serial The Crown. instagram.com/thecrownnetflix

    Poster serial The Crown. instagram.com/thecrownnetflix

    Gaya Olivia Colman sebagai Ratu Elizabeth II

    Seorang pemegang piala Oscar menjadi Ratu Elizabeth di serial Netflix? Tentu saja dengan mudah dia meraih Golden Globes tahun ini.

    THE CROWN

    (MUSIM TAYANG 3)

    Kreator            : Peter Morgan

    Sutradara        : Benyamin Caron, Christian Schwochow, Sam Donovan, Jessica Hobbs

    Skenario          : Peter Morgan

    Pemain            : Olivia Colman, Tobias Menzies, Helena Bonham Carter, Charles Dance Geraldine Chaplin

    Ketika para penonton Netflix sudah terlanjur jatuh cinta pada Claire Foy sebagai Elizabeth II muda, kreator Peter Morgan mengumumkan sesuatu yang mengejutkan. Peter Morgan dan timnya sudah sejak awal memutuskan akan mengganti para pemeran utama setiap dua musim tayang. Mereka tidak ingin bergantung pada bahan prosthetic yang mampu menambah kerutan pada wajah aktor. Mereka memilih mengganti para peran utama dengan pemain yang usianya sesuai dengan tokoh-tokoh yang diperankannya, meski itu berarti akan mengorbankan persamaan atau presisi kemiripan wajah antara aktor dan tokoh nyata.

    Bisa dibayangkan ketika Peter Morgan mengumumkan pemeran Ratu Elizabeth II di musim tayang tiga adalah Olivia Colman, para penonton Netflix yang sudah melekat erat dengan serial ini tercenung. Sebentar! Coleman memang aktris yang luar biasa. Di dalam mini seri The Night Manager (2016) , dia menjadi intelijen Inggris yang meyakinkan. Apalagi di dalam film The Favourite  (Yorgos Lanthimos, 2018) di mana Coleman berhasil mengalahkan para nominasi Oscar yang dahsyat tahun lalu itu dan menempatkan namanya sejajar dengan para aktris kelas A lainnya.

    Tapi, seperti biasa, wartawan, kritikus, komentator yang tak sabar untuk menanti  musim tayang ketiga, buru-buru berkomentar tak berkesudahan. Mereka tak rela Claire Foy yang bermata bintang penuh cahaya, mungil dan sekaligus tegas itu digusur oleh seorang aktris yang wajahnya terlanjur dianggap “cocok untuk memerankan tokoh yang  “kekiri-kirian” oleh kolumnis Inggris The Telegraph, apapun artinya itu.

    Ketika akhirnya serial ini mulai ditayangkan, para pecinta serial ini berkerumun menyaksikan dan ternyata  mereka sama sekali tidak kecewa. Olivia Coleman yang wajahnya memang cukup berbeda dengan tokoh nyata Elizabeth II tetap tampil meyakinkan, dingin, berjarak sekaligus mampu menjadi seorang kakak yang manusiawi pada adiknya Margaret (kali ini diperankan oleh Helena Carter Bonham). Sang adik  pada periode ini,  semakin berumur malah semakin jumpalitan.

    Serial terbaru ini meliputi periode tahun 1964 hingga 1977 saat Inggris baru saja memilih Harold Wilson sebagai Perdana Menteri baru. Berbagai peristiwa terjadi di dalam periode ini yang menantang Elizabeth II sebagai Ratu. Misalnya peristiwa tragedi Aberfan di selatan Wales yang memakan korban 116 anak-anak sekolah dan 28 orang dewasa. Bahwa sang menantu Lord Snowden dan juga belakangan Pangeran Philip mengunjungi dan ikut upacara pemakaman adalah satu hal. Tetapi Ratu Elizabeth sebagai simbol negara selama beberapa hari pertama masih berjarak dan tak kunjung muncul. Meski PM Wilson sudah mendorongnya untuk datang, Ratu tetap menjaga jarak dan tak membuat inisatif untuk datang menghibur keluarga korban. Ini salah satu episode terbaik di mana Olivia Colman  berhasil menunjukkan seorang ratu yang rapuh ketika sendirian dan penuh dilemma sehingga akhirnya  memutuskan untuk datang.

    Tantangan lain adalah ketika Lord Mounbatten (Charles Dance, yang kita kenal dari serial Game of Thrones) , paman Pangeran Philip yang ambisius yang baru saja dipensiunkan dari jabatannya. Tak nyaman untuk menganggur dan terbiasa sebagai panglima, Mounbatten mencoba-coba untuk menyingkirkan posisi PM Wilson. Pada saat ini, Ratu Elizabeth yang selalu paling patuh untuk selalu netral dalam politik tentu saja mengomeli pamannya itu. Suka atau tak suka pada PM, demikian sang Ratu dengan tegas, Wilson tetap perdana menteri yang sah.

    Tetapi dari seluruh tantangan dan gerunjal kasak kusuk politik dan istana, yang selalu menarik dan merebut hati adalah ketika Elizabeth dihadapkan persoalan pribadi. Dari persoalan sang adik Margaret yang perkawinannya hancur dan berladida dengan berondong kesana kemari hingga fotonya tersiar dari ujung ke ujung; hingga percobaan bunuh diri Margaret. Dari tekanan PM Wilson agar Pangeran Charles menempuh pendidikan di Wales agar hubungan Wales dan pusat menjadi lebih mulus dan nyaman, hingga hubungan Charles dengan Camilla Shand (kelak dikenal sebagai Camilla Parker-Bowles) yang tidak direstui para sepuh istana.

    Kreator Peter Morgan dan tim sutradara tampak menentukan sikap dalam musim tayang ini untuk menguak sisi lain dari anggota keluarga Windsor. Pangeran Charles lazimnya bukanlah anggota keluarga yang populer, terutama setelah terkuak penderitaan  isterinya, Puteri Diana. Namun dalam film ini,  Morgan mencoba memberikan konteks bagaimana Pangeran Philip yang selalu sangat keras kepada Charles –yang dia anggap tidak jantan dan tegas seperti dirinya—menyebabkan Charles tumbuh menjadi seorang lelaki yang tertekan sepanjang hidupnya, termasuk ketika hubungannya dengan Camilla diobrak abrik istana Buckingham.

    Pada satu titik,  Charles yang belajar bahasa Welsh dan memberi pidato dalam bahasa tersebut  diam-diam memberi pernyataan simpati pada orang Welsh, bukan saja sekedar pemberontakan pada Ibunya dan istana Buckingham, tetapi Charles seperti ingin membebaskan dirinya sendiri.

    Serial musim tayang yang berhasil membawa Olivia Colman sebagai Aktris Terbaik untuk serial TV kategori Drama Golden Globes ini membuktikan Coleman bisa memerankan apa saja , apakah tokoh “kekirian” atau tokoh ningrat, karena dia adalah aktris sejati.

    Leila S.Chudori


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cesium 137 dan Bahaya Radiasi Pada Tubuh Manusia

    Cesium 137 adalah bahan radioaktif yang digunakan berbagai industri dan pengobatan. Bila salah dikelola, bahan itu akan menimbulkan sejumlah penyakit.