2020

Putu Setia

Jurnalis.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pesta kembang api Tahun Baru. TEMPO/Prima Mulia

    Ilustrasi pesta kembang api Tahun Baru. TEMPO/Prima Mulia

    Putu Setia
    @mpujayaprema

    Apa rencana kalian pada 2020? Pertanyaan yang klise, tapi tetap menjadi obrolan menarik. Seolah-olah begitu kalender bulan Desember habis, kita harus punya rencana yang pasti. Tanpa ada rencana, tahun baru hanya berlalu dengan kuping yang capek mendengar bunyi petasan dan kembang api.

    Menikah pada 2020 merupakan sebuah keberuntungan karena indah untuk dikenang. Apalagi kalau tanggalnya tepat 20 Februari, akan punya angka sakti 2022020. Tapi tanggal itu akan merepotkan karena tak ada waktu untuk mengikuti kursus pranikah sebagai persyaratan untuk mendapatkan sertifikat perkawinan. Mulai 2020, tak hanya punya tanah yang harus memiliki sertifikat, punya istri juga butuh sertifikat.

    Beruntunglah yang sudah menikah dan istrinya lagi hamil besar. Boleh dirancang untuk melahirkan di tanggal-tanggal cantik itu. Pilihan menarik ada pada 2 Februari dan 20 Februari. Ada yang memprediksi angka kelahiran di tanggal yang istimewa itu akan banyak dilakukan. Tentu dengan merekayasa lahirnya sang bayi dengan teknik sesar.

    Karena itu, BPJS sudah mengantisipasi soal rekayasa ini. Kelahiran sesar pada 2020 diperlakukan dengan persyaratan ketat, hanya karena alasan kesehatan. Selama ini tampaknya BPJS kecolongan. Ibu yang seharusnya melahirkan secara normal bisa lewat sesar yang biayanya jauh lebih tinggi. Di sektor ini, BPJS menyumbang defisit yang besar. Kini ada banyak perubahan kebijakan yang dilakukan BPJS setelah kabinet jilid 2 Jokowi terbentuk. Selain mengevaluasi cara-cara penanganan pasien yang diduga "ada main" dengan dokter atau rumah sakit setempat, kebijakan yang banyak diprotes adalah kenaikan iuran sampai dua kali lipat.

    Ada benarnya defisit BPJS yang terus membengkak terjadi karena pengawasan yang kendur di sektor terdepan pada fasilitas kesehatan tingkat pertama, yang ada di puskesmas dan sejumlah dokter swasta. Mudah memberi rujukan ke faskes tingkat II. Di sisi lain, peserta BPJS kelas 1 yang iurannya kini menjadi Rp 160 ribu per bulan sudah lama kecewa karena, jika dirawat inap di rumah sakit, mereka tidak mendapat kamar yang sesuai dengan kelasnya. Alasannya sangat klasik, kamar penuh. Ini yang menyebabkan banyak peserta BPJS kelas 1 turun kelas. Apakah defisit BPJS bisa teratasi?

    Jadi, jangan sakit pada 2020 karena tampaknya BPJS tak akan berubah banyak dari sisi pelayanan meskipun iurannya naik 100 persen. Jangan pula merekayasa kelahiran dengan memaksakan operasi sesar untuk menyesuaikan dengan tanggal-tanggal yang dianggap istimewa. Biarkan persalinan dilakukan secara normal karena, menurut para tetua kita, si jabang bayi menentukan sendiri hari kelahirannya dan dari hari yang dipilihnya itu tecermin bagaimana wataknya.

    Lalu, apa dong rencana kalian pada 2020? Mungkin jalan-jalan alias piknik jadi pilihan yang asyik. Pada 2020, infrastruktur lima kawasan wisata yang disebut "Bali Baru" akan rampung. Ada Danau Toba, Labuan Bajo dengan komodonya, Bunaken di Sulawesi Utara, dan Bangka Belitung yang pantainya mempesona, serta Borobudur yang tidak hanya menjual candi, tapi juga alam dan budaya adiluhung. Bahwa tiket pesawat masih mahal, cobalah lewat darat sambil menyusuri "jalan tol Jokowi".

    Harus diakui bahwa pada era Jokowi infrastruktur menjadi primadona. Jalan tol Jakarta-Cikampek harus ditambah lagi dengan "jalan tol melayang" yang dibuat dengan cepat, jadi dimaklumi kalau ada sedikit gelombang. Yang kurang dari Presiden Jokowi adalah sektor pengawasan. Ini yang melahirkan banyak kasus, dari defisit BPJS, Jiwasraya, Garuda, dan banyak contoh lain.

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cesium 137 dan Bahaya Radiasi Pada Tubuh Manusia

    Cesium 137 adalah bahan radioaktif yang digunakan berbagai industri dan pengobatan. Bila salah dikelola, bahan itu akan menimbulkan sejumlah penyakit.