Selamat Natal

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lampu-lampu Natal dan pohon Natal digambarkan di Lapangan Duomo di pusat kota Milan, Italia, 6 Desember 2019. REUTERS/Flavio Lo Scalzo

    Lampu-lampu Natal dan pohon Natal digambarkan di Lapangan Duomo di pusat kota Milan, Italia, 6 Desember 2019. REUTERS/Flavio Lo Scalzo

    Putu Setia
    @mpujayaprema

    Hari raya Natal datang dalam hitungan hari. Kepada yang merayakan, perkenankan saya mengucapkan "Selamat Hari Natal, semoga kedamaian senantiasa hadir di bumi ini". Saya tak punya beban untuk mengucapkan Selamat Natal karena tidak menemukan larangan dalam keyakinan saya.

    Saya membaca di Twitter ada seorang dosen Universitas Indonesia yang siap mengucurkan hadiah Rp 50 juta jika ada yang menunjukkan ayat-ayat yang melarang pengucapan Selamat Natal dalam kitab suci Al-Quran. Saya tak tertarik mengikuti alur unggahan itu, apakah sudah ada yang mendapatkan hadiah. Yang jelas, saya merasakan bahwa polemik boleh-tidaknya mengucapkan Selamat Natal, terutama bagi kaum muslim, sudah berkurang ramainya dibanding tahun-tahun lalu. Begitu pula kehebohan tentang pro-kontra menggunakan topi Santa, terutama untuk karyawan di mal dan pasar swalayan, saya kira berkurang tahun ini. Semoga ini pertanda kita mulai dewasa dalam menyikapi atribut keagamaan.

    Atau kita sudah semakin capek. Di dekat rumah anak saya di Denpasar, ada swalayan lumayan besar. Kalau menjelang Lebaran, swalayan itu dihiasi oleh ketupat Lebaran, juga simbol-simbol masjid. Karyawan perempuannya berkerudung. Jika menjelang Imlek, swalayan dihiasi oleh lampion warna-warni. Kalau menjelang Hari Galungan, perayaan untuk umat Hindu di Bali, swalayan dihiasi oleh rangkaian janur mirip hiasan di tempat ibadah. Kini, menjelang Natal, sudah ada pohon cemara dengan lampu kelap-kelip. Cucu saya senang sekali pada gemerlap itu. Ibunya tentu lebih senang lagi karena semua itu pertanda ada diskon. Obral sampai 70 persen.

    Bagi saya, pernak-pernik itu adalah budaya, tak akan mempengaruhi keimanan. Tapi kenapa belakangan ini kita mempertanyakan budaya itu, termasuk budaya memberi ucapan selamat kepada orang yang berbeda keyakinan? Budaya itu lahir dari tradisi yang menahun usianya, karena dianggap baik lalu dilestarikan. Adapun agama adalah keyakinan berdasarkan pilihan kita untuk menjalani hidup yang kita anggap terbaik untuk "menuju keheningan kelak di alam sana". Orang bisa bersama-sama dalam menegakkan budaya luhur, tapi berbeda dalam pilihan agama. Kenapa hal ini dibenturkan?

    Ini bukan cuma soal umat kristiani dan Islam. Belakangan muncul "benih-benih benturan" antara umat kristiani dan Hindu, khususnya di kawasan Bali. Ada pertanyaan yang menggugat. Kenapa umat kristiani yang ada di Bali dalam merayakan Natal menggunakan embel-embel budaya Bali? Saya heran kenapa pertanyaan ini muncul.

    Saudara kita yang beragama Katolik dan Kristen di Bali mengenakan budaya Bali dengan penuh kesadaran, bukan embel-embel. Mereka lahir dan berkembang dengan adat istiadat sebagaimana orang Bali pada umumnya. Karena itu, ketika mereka membangun gereja, dibangunlah gereja yang berbudaya Bali. Ketika merayakan Natal, gereja pun dihiasi oleh seni-budaya Bali dan mereka memakai busana adat Bali. Apa yang salah? Justru kita bersyukur mereka tetap melestarikan budaya leluhur orang Bali.

    Busana adat Bali bukan pakaian Hindu. Tak bisa diklaim bahwa beragama Hindu harus memakai budaya Bali. Bagaimana dengan umat Hindu di Jawa, Kalimantan, Sumatera, dan seterusnya? Apa mereka harus memakai budaya Bali?

    Mari kita belajar membedakan yang mana agama sebagai pedoman hidup kita dalam memuja Tuhan dan yang mana budaya sebagai perilaku kita dalam kehidupan sosial di masyarakat. Di luar urusan akidah dan ritual, kita adalah saudara sejati yang biasa memberi salam. Termasuk salam ketika sahabat sejati itu merayakan hari keagamaannya.

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.