Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Ketika KPK di Bawah Kuasa Presiden

image-profil

image-gnews
Ketua KPK Agus Rahardjo, merilis sketsa terduga pelaku penyiraman air keras kepada penyidik KPK Novel Baswedan, di gedung KPK, Jakarta, 24 November 2017. Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian berharap Kepala Kepolisian RI, Komisaris Jenderal Idham Azis, bisa bertugas lebih baik ketimbang dirinya. Dengan kepemimpinan Idham, Tito berharap polisi bisa menuntaskan pengungkapan kasus penyerangan air keras terhadap penyidik KPK, Novel Baswedan. TEMPO/Imam Sukamto
Ketua KPK Agus Rahardjo, merilis sketsa terduga pelaku penyiraman air keras kepada penyidik KPK Novel Baswedan, di gedung KPK, Jakarta, 24 November 2017. Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian berharap Kepala Kepolisian RI, Komisaris Jenderal Idham Azis, bisa bertugas lebih baik ketimbang dirinya. Dengan kepemimpinan Idham, Tito berharap polisi bisa menuntaskan pengungkapan kasus penyerangan air keras terhadap penyidik KPK, Novel Baswedan. TEMPO/Imam Sukamto
Iklan

Idul Rishan
Staf Pengajar Departemen Hukum Tata Negara Universitas Islam Indonesia

Jika mencermati Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi yang baru (Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2019), arah politik hukumnya jelas: mengubah simpul kelembagaan KPK, dari lembaga independen menjadi lembaga pemerintah. Dalam Pasal 3 disebutkan bahwa KPK adalah lembaga negara dalam rumpun kekuasaan eksekutif yang dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya bersifat independen dan bebas dari pengaruh kekuasaan mana pun. Tegasnya, pasal itulah "jantung" dari undang-undang tersebut. Melalui ketentuan tersebut, KPK tak ubahnya sebagai mandataris presiden.

Konsekuensinya, KPK berwarna eksekutif. Manajemen kepegawaiannya pun wajib bercorak eksekutif, dari status penyidik sampai promosi dan mutasi yang tunduk pada regulasi aparat sipil negara.

Pasal 3 juga menginisiasi lahirnya pasal-pasal lain yang menyangkut Dewan Pengawas. Perangkat ini mempunyai kewenangan yang superior, bahkan dibekali kuasa pro justitia. Meskipun dalam pasal itu KPK diberi "irah-irah" independen dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya, kenyataannya sulit dibenarkan. Relasi kuasa yang bersifat vertikal dengan presiden cenderung membuat KPK berayun menjadi "dependen".

Studi Oce Madril (2018) menunjukkan bahwa tak ada lembaga di bawah kuasa presiden yang kinerja dan prestasinya baik dalam memberantas korupsi, seperti Badan Pengawas Kegiatan Aparatur Negara di bawah Sukarno dan Operasi Tertib di bawah Soeharto.

Undang-Undang KPK baru menjadi simbol dekadensi dalam praktik demokrasi di Indonesia. Betapa tidak, pembentukan KPK merupakan kritik atas lemahnya independensi kepolisian dan kejaksaan dalam pemberantasan korupsi. Mengingat kepolisian dan kejaksaan secara hierarki berada di bawah kuasa eksekutif, KPK hadir sebagai lembaga independen.

Susan Baer (1988) menulis bahwa kehadiran lembaga independen muncul sebagai pemicu atas cara kerja lembaga konvensional yang dinilai tak lagi efektif. Tesis Baer ini diperkuat oleh Ackerman (2000), yang menyatakan lembaga independen merupakan gejala autokritik terhadap pemisahan kekuasaan secara konvensional antara eksekutif, legislatif, dan yudikatif.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Demikian halnya selepas transisi politik bergulir di Indonesia. Zainal Mochtar (2016) mencatat ketidakpercayaan publik kepada lembaga negara yang telah ada mendorong lahirnya lembaga independen untuk melaksanakan tugas dan diidealkan memberikan kinerja baru yang lebih tepercaya.

Penempatan KPK di bawah kuasa presiden justru menjadi sangat kontraproduktif terhadap respons percepatan kebutuhan demokrasi. Sudah menjadi rahasia umum bahwa korupsi di sektor eksekutif menjadi agenda yang tak luput dari kinerja KPK selama ini. Suap di pelbagai sektor kementerian hingga korupsi kepala daerah seolah-olah sebagai penanda bahwa kekuasaan eksekutif menjadi anasir yang terus memberikan ancaman dari perilaku elite politik. Bisa dibayangkan, sebagai institusi yang berada di bawah kuasa presiden, KPK bisa terjebak dalam konflik kepentingan.

Dalam beberapa jajak pendapat media cetak dan elektronik, pembentuk undang-undang mengklaim bahwa politik hukum Pasal 3 itu merupakan tindak lanjut atas Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 36/PUU-XV/2017. Sebenarnya ada empat Putusan MK lain yang juga memberikan penafsiran atas kedudukan dan independensi kelembagaan KPK, seperti putusan Nomor 012-016-019/PUU-IV/2006, Nomor 37-39/PUU-VIII/2010, Nomor 5/PUU-IX/2011, dan Nomor 49/PUU-XI/2013. Empat putusan itu berada pada satu napas yang sama bahwa KPK merupakan lembaga independen dan mempunyai sifat penting dalam struktur kekuasaan negara. Membaca kondisi demikian, lantas putusan mana yang harus diikuti? Menurut saya, Putusan Nomor 36/PUU-XV/2017 tidak sepenuhnya dapat dijadikan alasan pembenaran pembentukan Pasal 3.

Ada dua alasannya. Pertama, perkara ini tidak menguji pasal-pasal dalam Undang-Undang KPK terhadap Undang-Undang Dasar, melainkan menguji Pasal 79 ayat (3) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD terhadap Pasal 28D ayat (1) UUD 1945. Ihwal pengajuan perkara ini semata-semata untuk memperluas kewenangan DPR guna melaksanakan fungsi pengawasan melalui hak angket, bukan dalam konteks perubahan format kelembagaan KPK. Mengingat KPK melaksanakan fungsi-fungsi eksekutif, hak angket dapat digulirkan sepanjang tidak mendistorsi fungsi penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan.

Kedua, dalam teori interpretasi konstitusi, David A. Strauss (2011) mempopulerkan penafsiran "konstitusi yang hidup". Menurut dia, dalam konteks penemuan hukum, majelis hakim dimungkinkan mengubah pendiriannya atas putusan-putusan sebelumnya sepanjang menyebutkan alasan perubahan dalam amar putusannya. Dalam Putusan No. 36/PUU-XV/2017, tak ada satu alasan pun di dalam amar putusan yang menegaskan bahwa majelis hakim mengubah pendiriannya atas empat putusan terdahulu. Dengan demikian, Pasal 3 Undang-Undang KPK baru menjadi materi yang layak diujikan di MK.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

17 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

25 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

44 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

53 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.