Presiden

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo saat memberikan keterangan pers di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Jumat 27 September 2019. Dalam keterangan persnya presiden mengucapkan belasungkawa atas meninggalnya mahasiswa di Sulawesi Tenggara & turut berduka atas terjadinya gempa Maluku. TEMPO/Subekti.

    Presiden Joko Widodo saat memberikan keterangan pers di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Jumat 27 September 2019. Dalam keterangan persnya presiden mengucapkan belasungkawa atas meninggalnya mahasiswa di Sulawesi Tenggara & turut berduka atas terjadinya gempa Maluku. TEMPO/Subekti.

    Putu Setia
    @mpujayaprema

    Keluar dari ruang praktik dokter spesialis jantung, saya langsung membuang air mineral dalam botol yang belum separuhnya diminum. Saya dilarang minum banyak karena kaki saya agak bengkak. Tadi mengira penyebabnya asam urat. "Ini soal jantung. Jangan banyak minum air putih, demi kesehatan," kata dokter setelah menekan bagian kaki yang bengkak.

    Belum seminggu saya ke dokter internis, konsultasi soal ginjal. "Banyak-banyak minum air putih agar racun keluar, demi kesehatan tubuh," begitu nasihat dokter. Di mobil, saya menggerutu, seperti biasa dengan senyum, "Tuhan, nasihat mana yang harus saya ikuti?" Kedua dokter menyebut "demi kesehatan", tapi caranya bertentangan.

    Saya membayangkan Tuhan juga tersenyum (padahal Tuhan tak mungkin dibayangkan) dan berkata (bahasa apa ya yang kira-kira dipakai Tuhan?), "Kamu ini lebih untung dibanding Jokowi. Presiden juga bingung, apa yang harus dilakukan dalam hal revisi Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi."

    Maha Benar Tuhan. Pak Jokowi mendapat dua desakan. Partai pendukungnya meminta Jokowi tidak mengeluarkan peraturan pemerintah pengganti undang-undang (perpu) soal KPK. Revisi UU KPK merupakan langkah untuk memperkuat KPK, begitu alasannya. Adapun para tokoh bangsa yang diundang Jokowi ke Istana menyarankan agar Presiden segera mengeluarkan perpu untuk membatalkan revisi UU KPK itu. Juga aksi demo mahasiswa (dan pelajar STM) di berbagai daerah meminta revisi UU KPK dibatalkan karena melemahkan KPK. Ini diperkuat survei LSI yang menghasilkan 70,9 persen responden menilai revisi UU KPK dapat melemahkan lembaga antirasuah itu.

    Bagaimana Jokowi tidak bingung? Kedua pihak menyebut "demi memperkuat KPK", tapi caranya berlawanan. Itu sulitnya menjadi presiden. Syarat utama, presiden harus didukung partai politik sejak pencalonannya. Setelah terpilih, logikanya, dia tak bisa melawan keputusan partai. Bisa dicabut dukungannya. Bisa berujung mosi tak percaya dan pemakzulan di forum MPR.

    Namun ada sudut pandang lain. Benar bahwa presiden dicalonkan partai politik, tapi yang memilihnya adalah rakyat. Kalau rakyat berkehendak lahirnya perpu dan tak percaya kepada partai yang selama ini dianggap sarangnya koruptor, kenapa presiden tak berpihak kepada rakyat?

    Tidak ada alternatif lain. Uji materi ke Mahkamah Konstitusi, yang selalu disebut sebagai jalan terhormat oleh DPR, diragukan bisa menyelesaikan masalah. MK hanya menguji undang-undang yang bertentangan dengan konstitusi. Pasal mengenai pegawai KPK yang menjadi ASN, adanya dewan pengawas dan izin penyadapan, bisa jadi tak bertentangan dengan konstitusi. Namun pasal itu melemahkan KPK karena hilangnya independensi. Pasal-pasal teknis tak semua bisa diuji dengan konstitusi.

    Jokowi seharusnya berani berpihak kepada rakyat, mengingat DPR dan partai politik kadang punya kepentingan lain sebagai strategi intern organisasi. Susilo Bambang Yudhoyono pernah melakukan itu. DPR mengesahkan Undang-Undang Pilkada, di mana gubernur dan bupati dipilih kembali oleh DPRD. SBY melahirkan perpu yang membatalkan undang-undang itu, Perpu Nomor 1 Tahun 2014, begitu undang-undang tersebut disahkan.

    Kenapa Jokowi takut sementara rakyat berada di belakangnya? Partai bisa digertak, bukan oleh Jokowi, melainkan oleh rakyat sebagai konstituennya. Cuma masalahnya, berilah Jokowi waktu, jangan terlalu didesak-desak. Biarkan kabinet baru terbentuk dan menteri hukum yang baru memikirkan langkah terbaik, apakah perpu itu adalah membatalkan revisi UU KPK atau langsung mengubah pasal-pasal yang bermasalah. Kalau SBY bisa dan berani, kenapa Jokowi tidak?

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gempa Maluku Utara dan Guncangan Besar Indonesia Selama 5 Tahun

    BMKG mengeluarkan peringatan dini tsunami. Peringatan ini menyusul Gempa Maluku yang terjadi di Jailolo, Maluku Utara, Kamis, 14 November 2019.