Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Seorang Gundala untuk Kita

image-profil

Oleh

image-gnews
Film Gundala (Instagram - @jokoanwar)
Film Gundala (Instagram - @jokoanwar)
Iklan

SEORANG GUNDALA UNTUK KITA

Sebaiknya yang membaca ini adalah para penonton yang sudah menyaksikan film “Gundala”. Sebuah awal yang menjanjikan dari Jagat  Sinema Bumilangit.

GUNDALA

Sutradara            : Joko Anwar

Skenario              : Joko Anwar

Berdasarkan komik karya Hasmi

Pemain                : Abimana Aryasatya, Muzakki Ramdhan, Tara Basro, Bront Palarae, Ario Bayu, Rio Dewanto, Marissa Anita, Cecep Arif Rahman, Fari

Produksi              : Screenplay Films, Bumilangit Studios, Legacy Pictures dan Ideosource Entertainment

Gundala bukanlah sebuah film superhero.

Sejak awal, kalimat itu sudah ditekankan oleh sutradara Joko Anwar maupun para penggagas di belakangnya yang tentu saja sudah menggenggam catatan tangan Harya Suraminata alias Hasmi, sang pencipta ‘putra petir’ yang sudah almarhum tiga tahun lalu.

Karena Indonesia bukan (atau belum) mencapai kedahsyatan finansial Hollwyood—bahkan seujung kukunyapun—dana sebesar Rp 30 miliar untuk sebuah film superhero sangatlah mustahil dibanding, katakanlah film Man of Steel atau Iron Man yang anggarannya puluhan kali lipat.

Dengan ‘disclaimer’ seperti ini, maka yang perlu saya ingat sejak awal : saya tak boleh (meski sering tergoda) membandingkannya dengan serangkaian film superhero yang tak pernah datang bertubi-tubi di layar bioskop sepanjang tahun, sepanjang masa.

Ternyata, begitu gambar-gambar pertama muncul, kita segera sadar Joko Anwar berkisah tentang Indonesia. Tentang seorang anak bernama Sancaka (Muzakki Ramdhan) yang tumbuh di kawasan pabrik yang kelabu, penuh polusi, keringat buruh dan perlawanan kelas. Pada menit-menit pertama unjuk rasa bapak Sancaka (Rio Dewanto) yang dengan segera menyebabkan Sancaka kecil menjadi anak yatim yang terlalu cepat mengenal persoalan dewasa.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pada 20 menit pertama, Joko Anwar menafsir masa kecil Sancaka yang tak pernah tampil di komik tetapi dicatat oleh komikus Hasmi. Adapun catatan Hasmi yang berserakan di sana-sini dikumpulkan dengan takzim oleh kolektor komik yang kini menjadi General Manager Bumilangit Studios, Andy Wijaya. Buku inilah yang kemudia menjadi semacam ‘buku primbon’ selain puluhan komik Gundala yang terbit sejak 1969 itu.

Adapun Sancaka kecil yang diberi porsi cukup panjang di paruh awal dan sesekali sebagai kilas balik agaknya menjadi sebuah titik penting bagi Joko Anwar yang sering sekali mengaduk-aduk tema keluarga sebagai bagian dari pembentukan karakterisasi tokoh-tokohnya.

Sancaka kecil mengalami trauma besar. Hingga dewasa, dia selalu membawa foto sang Ibu di sakunya. Ada sesuatu yang dicari, ada sesuatu yang hilang dalam dirinya. Dan nasihat sang Ayah agar dia peduli dengan keadaan sosial di sekitarnya, termasuk pada mereka yang susah telah membangun dirinya. Berbagai tokoh yang berkelebatan, di masa pertumbuhannya, seperti Awang yang mendidiknya bertahan menghadapi sesama anak jalanan, dengan silat. Bagi para penggemar komik, munculnya Awang (Faris Fadjar) bukan sekedar sebuah ‘fan-service’ , tetapi dia memang menjadi seorang mentor penting dalam hidup Sancaka di masa dini. Adalah Faris Fadjar yang mencuri perhatian penonton meski penampilannya hanya sekejap.

Ketika Sancaka menjadi dewasa (Abimana Aryasatya), kita semakin masuk ke dalam dunia “Joko-isme” yang sangat kental: politik dan persoalan keluarga berbaur menjadi satu. Seorang Pengkor  (Bront Palarae) yang mengalami masa kecil yang sangat keji dan kelam menjadi seorang bos mafia yang berhubungan mesra dengan anggota parlemen; seorang sosok yang berbicara dengan suara mengelus dan gaya licin dan manipulatif , Pengkor mewakili segala yang menjijikkan sekaligus menggiurkan bagi kaum korup. Tetapi Joko Anwar tentu saja menyediakan penjahat yang jauh lebih gigantik berbulu kelinci , ganteng dan mampu berbahasa Jawa kuna hingga dia ‘bisa berkomunikasi’ dengan ‘zat’ masa lalu yang kemudian berubah wujud.

Film “Gundala” , meski sepanjang film masih tentang Sancaka yang baru berkenalan dengan wujudnya yang baru, menurut saya menjadi film hiburan yang melampaui harapan. Pertama, karena duit kita memang belum –atau bakal masih sangat lama—mendekati anggaran Hollywood untuk bisa menggunakan CGI (Computer- Generated Imagery), sehingga  Joko Anwar dan para produser serta pemain paham mereka harus menekankan unsur cerita, adegan laga silat dan bahkan sesekali daya kejut jump-scare gaya film horor. Itulah sebabnya film ini saya anggap bukan film superhero.  Ini menjadi sebuah pendekatan baru yang  segar dan realistik. Bahkan ide gila bernama “serum amoral” , semua itu adalah bagian dari ‘komik’ gaya Joko untuk menertawakan bagaimana masyarakat kita yang kian konservatif ini gemar menggunakan demarkasi antara tindak ‘moral’ dan ‘amoral’.  Kedua, ada beberapa ‘keindahan’ di antara kekelaman. Salah satu tangan kanan ‘Bapak’  Swara Batin (Cecep Arif Rahman) tampil dahsyat di tengah gelap, tangan, kaki dan tubuhnya seolah melayang dalam tari sebelum dia siap membunuh.

Ketiga, mereka yang mengikuti film-film Joko Anwar sejak pertama tentu saja mengenal jejak “Jokoisme” di dalam film terbarunya ini:  hubungan ‘ribet’ antara tokoh utama, Sancaka, dengan ibunya dan persoalan para ibu hamil. Apapun genre yang dipilih Joko, komedi seperti “Janji Joni” atau thriller seperti “Pintu Terlarang” dan “Modus Anomali”, atau horor seperti “Pengabdi Setan”, atau film berlatar belakang sosial politik seperti “A Copy of My Mind” , maka kedua unsur itu akan selalu ada. Itulah sidik jari Joko Anwar yang selalu akan membawa kita pada “Jagat Joko Anwar”, bukan “Jagat Sinema Bumilangit”.

Ketika, Joko Anwar tetap ingin memberi penghormatan besar kepada sang pencipta komik ini, Hasmi. Pada satu adegan, secara tiba-tiba Sancaka kecil yang dikejar-kejar sekumpulan anak jalanan, diselamatkan sepasang lelaki dan perempuan (yang tampak makmur kaya raya) yang begitu saja ingin mengangkat dia sebagai anak. Kok? Si perempuan (diperankan Djenar Maesa Ayu) menyampaikan dia akan disekolahkan dan suatu hari bisa menjadi ilmuwan. Sancaka tergoda. Tetapi dia menjenguk keluar jendela melihat bagaimana kawan-kawannya yang bertubuh kurus diinjak oleh para preman anak-anak. Sancaka menentukan nasibnya: memasuki jagat Joko Anwar. Seandainya dia ikut sang Ibu Djenar itu, dia akan memulai halaman hidupnya seperti yang ditorehkan Hasmi: Sancaka yang suatu malam lupa ulang tahun Narti dan diputuskan hubungannya……dan seterusnya.

Sebuah penghormatan  yang cerdas.

Tentu, tentu saja saya ada beberapa catatan/pertanyaan kecil, misalnya: apa iya kata “patriot” dan “saya rakyat” itu harus bertaburan sebegitu kerap? Lalu apakah wajib membebani skenario dengan kawan-kawan sejagat sedini ini—di luar Awang, tentu saja. Meski saya penggemar berat  Sri Asih goretan R.A Kosasih, saya yakin siapapun yang menyutradarai film ini (mudah-mudahan) mampu menampilkan dia tanpa karpet merah dari Gundala. Pertanyaan terakhir: bagaimanakah para sineas akan menggarap film-film yang tampaknya membutuhkan CGI yang kuat semacam Sri Asih, Aquanus dan Dewi Api? Ini pertanyaan seorang penggemar yang tumbuh dengan tokoh-tokoh itu dan merasa ikut memiliki cerita tentang mereka.

Jika Gundala sudah dimulai dengan karpet merah yang panjang dan bersinar untuk mereka, tentu kita bukan hanya menanti sekuel Gundala dan Merpati tetapi juga para jagoan lainnya.

Leila S.Chudori                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

6 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

20 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

21 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

21 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

22 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

28 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

47 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

56 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024