Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Perbaiki Kualitas Udara Ibu Kota

image-profil

Tempo.co

Editorial

image-gnews
Kondisi udara di dekat Stadion Gelora Bung Karno yang penuh dengan kabut dan asap polusi di Jakarta, 27 Juli 2018. Bila dilihat dari aplikasi pemantau kualitas udara AirVisual pada Jumat, 27 Juli 2018, indeks kualitas udara (AQI) secara real time ada di urutan tiga dengan skor 161. REUTERS/Beawiharta
Kondisi udara di dekat Stadion Gelora Bung Karno yang penuh dengan kabut dan asap polusi di Jakarta, 27 Juli 2018. Bila dilihat dari aplikasi pemantau kualitas udara AirVisual pada Jumat, 27 Juli 2018, indeks kualitas udara (AQI) secara real time ada di urutan tiga dengan skor 161. REUTERS/Beawiharta
Iklan

PEMERINTAH Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta semestinya berusaha lebih keras meningkatkan kualitas udara. Polusi udara di Jakarta amat berbahaya bagi kesehatan masyarakat.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan konsentrasi polutan di udara yang masih aman berada di bawah 10 mikrogram per meter kubik. Di Jakarta, jumlah polutan di udara selama semester pertama tahun ini, menurut data situs Air Visual, mencapai rata-rata 37,8 mikrogram per meter kubik, dengan varian tertinggi 152 mikrogram di beberapa lokasi. Parameter pengukurannya didasarkan pada polutan yang memiliki ukuran kurang dari 2,5 mikrometer, atau dikenal sebagai PM 2,5

Menurut Komite Penghapusan Bensin Bertimbel, penyebab utama polusi udara di Jakarta adalah kendaraan bermotor. Pemerintah Jakarta bisa memulai dengan menertibkan biang polusi ini. Jalankan uji emisi kendaraan bermotor secara ketat dan larang kendaraan-kendaraan yang tidak memenuhi standar baku emisi beroperasi. Tak ada salahnya pula memberlakukan zona rendah emisi, yang hanya boleh dilalui kendaraan beremisi rendah, di daerah-daerah padat.

Sementara itu, layanan transportasi massal, terutama yang menggunakan energi listrik dan gas, perlu terus ditingkatkan. Angkutan publik yang nyaman dan memiliki jangkauan luas diharapkan mendorong masyarakat meninggalkan kendaraan pribadi.

Pemerintah DKI sebetulnya telah memiliki cukup banyak panduan dan aturan yang jika dijalankan dengan benar akan sangat membantu perbaikan mutu udara. Peraturan Daerah Jakarta Nomor 2 Tahun 2005 tentang Pengendalian Pencemaran Udara, misalnya, mengatur mengenai penggunaan bahan bakar gas dan listrik yang lebih ramah lingkungan bagi angkutan umum dan kendaraan operasional pemerintah. Kalau saja hal ini dipatuhi, udara di Ibu Kota pasti akan jauh lebih bersih.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Penyebab terbesar polusi udara di Jakarta, setelah kendaraan bermotor, adalah pabrik. Ini pun mesti ditata, dan sebenarnya sudah ada aturannya. Bahkan sejak 2000 Jakarta telah memiliki keputusan gubernur yang dikeluarkan oleh Gubernur Sutiyoso mengenai relokasi industri di Provinsi Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta. Perusahaan yang perlu direlokasi, menurut keputusan itu, pertama-tama adalah yang menimbulkan pencemaran lingkungan. Hanya, lagi-lagi realisasinya berantakan.

Langkah lain yang juga penting adalah merealisasi target ruang terbuka hijau sebesar 30 persen, sesuai dengan Perda Rencana Tata Ruang Wilayah 2011-2030. Saat ini ruang terbuka hijau di Ibu Kota baru 14,9 persen. Ruang terbuka hijau akan menjadi paru-paru kota, yang antara lain berperan sebagai penyerap racun di udara. Contohlah Singapura, yang tidak memberi toleransi sedikit pun kepada bangunan yang mengabaikan rasio ruang terbuka hijau.

Polutan PM 2,5 sangat berbahaya. Warga yang terpapar dalam jangka panjang dapat menderita gangguan pernapasan akut, asma, bahkan kanker paru-paru dan penyakit jantung. Pemerintah DKI mesti segera bertindak untuk melindungi warganya dari paparan polutan berbahaya ini dengan memperbaiki kualitas udara Ibu Kota. Sekadar mengimbau agar mengenakan masker di luar ruangan tidaklah cukup.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

17 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

25 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

44 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

53 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.