Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Nagasasra & Sabukinten

image-profil

Oleh

image-gnews
Iklan

Kurang-lebih setengah abad yang lalu, dari Yogya terbit satu seri cerita silat berlatar sejarah Jawa abad ke-16, Nagasasra dan Sabukinten. Kisah yang ditulis S.H. Mintardja ini berakhir setelah sekitar 30 jilid. Tiap jilidnya laris. Penggemarnya luas.

Seperti umumnya cerita silat, ia dibangun dengan adegan-adegan seru, suspens yang nyaris tanpa jeda­yang menyebabkan pembaca tak mau lepas. Mintardja pencerita yang baik, meskipun ia sering mengisi paragrafnya dengan deskripsi yang repetitif. Di banyak bagian, kalimatnya tak rapi, hanya daur ulang lukisan tentang ilmu-ilmu silat yang dahsyat.

Sang penulis, tentu saja, lebih mengutamakan adegan perkelahian. Dari dia kita tak cukup mendapat gambaran tentang Kerajaan Demak setelah Syekh Siti Jenar, seorang sufi, dibunuh para wali. Tak cukup terbayang ketegangan sosial antara perguruan silat yang mengajarkan "ilmu" gaib dan pemeluk Islam di masa awal itu.

Themanya biasa: pertarungan antara pendekar yang baik budi dan "kelompok hitam". Di sebelah sini, tokoh utamanya Mahesa Jenar, bekas perwira kesatuan Nara Manggala, pasukan pengawal raja. Di sebelah sana beberapa nama yang seram (Lawa Ijo, Uling Putih, dan Uling Kuning), dan terutama seorang tokoh misterius yang berjubah, bertopeng, dan menyebut diri Pasingsingan.

Di awal cerita, kita menemui Mahesa Jenar meninggalkan jabatannya di Demak, ketika kerajaan dalam keadaan suram di tengah konflik berdarah antara para wali dan pengikut Syekh Siti Jenar. Tapi, kata yang empunya cerita, "Kesetiaannya kepada Demak tidak juga susut." Sampai buku terakhir Mahesa Jenar melihat diri sebagai orang buangan, tapi pada saat yang sama pendekar ini hendak menemukan dua keris pusaka kerajaan yang dicuri. Ia berhasil merebut keduanya kembali dari para pendekar "golongan hitam", dan di akhir cerita, keris Nagasasra dan Sabukinten itu ia persembahkan kepada Sultan Trenggono. Semua, seperti lazimnya cerita jenis ini, berakhir baik.

Dalam proses itu, kisahnya berliku-liku: begitu banyak tokoh, petarung, tempat, jenis kesaktian. Mungkin ini siasat pemasaran penulis dan penerbitnya­agar selalu ada jilid yang terbit dan uang masuk­tapi mungkin pula kisah fiktif ini secara intuitif menangkap satu faset penting dalam sejarah politik: kekuatan selalu tersebar, bertaut atau bertarung dengan kekuatan lain, tapi pada gilirannya ada sebuah kekuasaan yang membuatnya lebih dari sekadar keributan: sebuah kekuasaan simbolik.

Dalam cerita Mintardja, kekuasaan simbolik itu diwujudkan dalam kedua keris pusaka yang dilukiskan menakjubkan itu. Di satu adegan, Mahesa Jenar dan seorang pendekar lain memasuki sebuah ruangan tempat senjata itu disembunyikan:

Di sudut ruangan itu mereka melihat sebuah nampan di atas sebuah meja yang dialasi dengan kain beludru buatan Tiongkok yang berwarna kuning keemasan. Dan yang mengejutkan mereka adalah cahaya yang biru kekuning-kuningan, yang memancar dari dua keris yang diletakkan di atas kain beludru itu. Karena itu, untuk sesaat mereka tegak berdiri seperti patung.

Ada kekuatan­dengan apa persaingan terjadi dan berbenturan. Ada kekuasaan­sesuatu yang lebih subtil, karena di dalamnya tersimpan lambang-lambang yang mengukuhkannya dan diperebutkan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kedua keris itu, misalnya. Bahkan tanpa dipergunakan siapa pun, mereka punya aura dan membawa "takhayul" tersendiri. Seperti dikatakan Samparan, seorang tokoh dalam Nagasasra dan Sabukinten, di kalangan "golongan hitam" ada kepercayaan bahwa barang siapa memiliki pusaka ituakan cukup kekuatan untuk menyusun suatu pemerintahan tandingan bagi Kerajaan Demak.

Kekuasaan dan tenaga simbolik tentu saja tak datang secara a priori. Ia tak berasal dari satu sumber dan tak pula menetap. Ia dibentuk oleh kontra-kekuasaan yang majemuk. Ia lahir dari benturan yang fisik dan yang bukan, ia juga lahir dari benturan wacana. Ia tumbuh dari hasrat, terutama hasrat kolektif, yang melahirkan imajinasi, mithos, dan narasi.

Maka dalam kisah ini, "menang" dan apa itu "kalah" tak hanya ditentukan oleh kenyataan bahwa yang satu tersungkur dan yang lain masih bisa berdiri tegak. Di lereng Bukit Menoreh yang sunyi atau di arena Asian Games, kalah dan menang ditentukan bukan oleh kekuatan yang mentah dan wungkul, melainkan oleh konsensus, baik yang dinyatakan maupun tidak, oleh protokol, oleh bahasa.

Kata dan bahasa amat penting. Dalam penuturan Mintar­dja, pelbagai siasat silat diberi nama: "Aji Rog-rog Asem", "Braja Geni", "Aji Lembu Sekilan". Kata-kata itu menyarankan lambang kekuatan dan kekerasan, semacam gertak, atau bahkan semacam mantra.

Tapi begitu besarkah daya bahasa, kekuasaan simbolik?

Roland Barthes berlebihan ketika ia mengatakan bahwa bahasa adalah "fasis": kekuasaan (kolektif) yang membentuk hal-ihwal hidup kita. Tapi hidup memang punya makna yang lebih, ketika manusia membangun narasi. Hidup bukan hanya aksi. Nagasasra dan Sabukinten memikat pembaca bukan karena pertempuran yang terpisah-pisah di hutan sunyi.

Goenawan Mohamad

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

22 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

30 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

49 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

58 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.