Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Skandal Dunia Sastra dan Hollywood

image-profil

Oleh

image-gnews
Kristen Stewart dan Laura Dern dalam film JT Leroy. Pride.com
Kristen Stewart dan Laura Dern dalam film JT Leroy. Pride.com
Iklan

Oktober 2005 lalu, sebuah artikel panjang di New York Magazine mengguncang Amerika. Artikel yang ditulis Stephen Beachy itu berjudul Who is the Real JT LeRoy itu mempertanyakan siapakah sesungguhnya penulis JT LeRoy yang selama ini dikenal sangat misterius. Setahun kemudian, sebuah tulisan investigatif Warren St.John di harian New York Times berjudul “The Unmasking of J.T Leroy: In Public He’s a She” mengkonfirmasi kecurigaan banyak orang. Terungkaplah sudah: JT Leroy sesungguhnya tidak ada. JT LeRoy ternyata sebuah nama pena—atau si penulis lebih suka menyebutnya sebagai ‘avatar’—seseorang bernama Laura Albert yang tidak cukup percaya diri untuk menulis dengan namanya sendiri dan merasa tak akan sukses jika dia tampil apa adanya seperti dirinya.

Kedua artikel itu menciptakan kehebohan dunia karena selama hampir satu dekade nama dan karya JT LeRoy (JT adalah singkatan dari Jeremiah Terminator) sudah melibatkan dunia industri buku, film, televisi, film independen, musik dan segala yang bersangkutan dengan kebudayaan pop.

Siapakah J.T LeRoy?

Selama hampir 10 tahun, dunia industri buku Amerika, pembaca novel, Hollywood dan musik mengenalnya sebagai seorang penulis novel Sarah dan The Heart Is Deceitful Above All Things. Kedua buku ini, terutama yang belakangan, dianggap sebagai semacam novel biografis LeRoy yang mengaku sebagai seorang anak lelaki yang masa kecilnya luar biasa buruk; tubuhnya yang dibanting ke sana kemari; ibu yang mencari uang sebagai prostitusi dan LeRoy sendiri akhirnya menjadi didandani sebagai perempuan oleh ibunya dan dijadikan pelacur yang melayani para supir truk sejak usia dini. Pada usia remaja, demikian menurut novel tersebut, LeRoy mengidap HIV.

Tidak bisa tidak, karena gaya penulisan yang meyakinkan, novelnya meledak menjadi best-seller.JT Leroy menjadi perbincangan dunia industri buku, hingga para produser berebut membeli hak adaptasi novelnya ke dalam film. Tetapi yang menjadi gunjingan adalah: siapakah LeRoy? Mengapa dia tak pernah mau muncul di muka publik? Mengapa dia begitu tertutup dan hanya bersedia diwawancara melalui telepon atau surat elektronik?

Setelah terlalu curiganya pembaca, maka tiba-tiba muncullah sosok “J.T Leroy” yang berdandan dengan misterius dan unik: dia mengenakan wig, berkacamata hitam superbesar nyaris menutup seluruh wajahnya yang mungil dan tampak pemalu dan berbicara terbata setiap kali muncul di hadapan wartawan atau acara pembacaan karyanya. LeRoy selalu saja didampingi ‘managernya’ bernama Speedy yang beraksen bahasa Inggris dan lebih sering menyambar pertanyaan wartawan dan segera menjawabnya. LeRoy sendiri menurut kedua wartawan, tampak tak paham apa yang ditulisnya sendiri dan sibuk menikmati pertemuan dan pujian selebritas besar macam Bono, Courtney Love, Wynona Ryder dan seterusnya.

Begitu investigasi New York magazine dan The New Yor Times terbit, akhirnya mereka harus mengaku. JT Leroy sebetulnya tak pernah ada. Dia betul-betul sosok fiktif. Novel Sarah dan The Heart Is Deceitful Above All Things Adalah karya Laura Albert, seseorang yang memang sejak kecil mengalami pelecehan seksual. Dia mengaku tak pernah cukup berani untuk menulis dengan namanya sendiri, maka dia menggunakan nama JT LeRoy, sebuah nama pena yang kemudian digunakan untuk menjawal telepon editor dan penerbitnya. Semua orang terkenal itu tak pernah bertemu dengan JT LeRoy sekalipun dan mereka begitu saja percaya melakukan bisnis dengannya melalui surat elektronik, telepon dan pos atau kurir untuk mengirim kontrak. Tetapi Laura, setelah ketahuan melakukan kebohongan itu, mengaku bahwa dia akhirnya membutuhkan seseorang untuk mengaku sebagai JT LeRoy. Dia berkenalan dengan adik suaminya, Savannah Knoop yang berpenampilan tomboy, kelelakian.

Skandal ini sudah diwujudkan menjadi film dokumenter oleh sutradara Jeff Feuerzeig yang menyorot dari sudut pandang Laura Albert –mengapa dia sampai merasa harus mewujudkan sosok fiktif, dan tak maju sebagai dirinya sendiri sebagai penulis –dengan judul Author: The JT Leroy Story. Di dalam dokumenter yang bernada pembelaan terhadap sang penulis, dia mengaku sebagai korban pelecehan pada usia dini, dia tak nyaman dengan dirinya sendiri. Dan karena dia juga pernah bekerja sebagai orang yang melayani phone-sex, dia merasa mudah untuk berperan sebagai orang lain. JT LeRoy adalah salah satu avatar yang dia ciptakan. Ada lagi Speedy, manager JT LeRoy yang sangat mengatur kehidupan LeRoy.

Film JT LeRoy arahan sutradara Justin Kelly mencoba memfokuskan suara Savannah Knoop (Kristen Stewart), adik dari Goffrey Knoop (Jim Sturgess) yang menikah dengan Laura Albert. Film ini dimulai kedatangan Savannah ke rumah kakaknya. Begitu Laura (Laura Dern), sang kakak iparnya bertemu, dia langsung saja merasa sosok Savannah sangat cocok menjadi JT LeRoy: kurus, berwajah androgini, polos dan sedikit naif. Laura segera menawarkan sudikah Savannah menjadi semacam avatar dari novelnya. “Kau tak perlu berbuat apa-apa, cuma tampil di sana-sini, senyum, menjawab pertanyaan, dan nanti kubayar engkau US 50.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Semula pekerjaan itu terlihat mudah, karena hanya senyam-senyum dan berpose di depan kamera. Uang mengalir masuk karena banyak pihak yang mulai tertarik pada sosok misterius ini. Tentu saja sering tidak sinkron, karena orang-orang biasa bebricara dengan JT LeRoy di telpon, di mana Laura yang menjadi orang yang di balik kop telpon; sementara secara fisik adalah Savanna yang berperan sebagai LeRoy. Bukan saja Savannah sering lupa dengan diskusi yang terjadi di telpon, dia juga tampak polos dan tak paham diskusi sastra yang terjadi pada saat konperensi pers.

Kerumitan semakin meningkat ketika tawaran untuk membeli hak adaptasi novel LeRoy mengalir; bintang film besar, para selebriti seperti Bono, Winona Ryder yang menemuinya dan menyebut namanya di atas panggung. Savannah makin galau karena ia berkenalan dan jatuh hati pada aktris/sutradara Eva (Diane Kruger) yang membujuknya agar hak adaptasi novel The Heart Is Deceitful Above All Things diberikan kepadanya (di dalam kisah nyata, film ini disutradarai oleh Asia Argento). Mereka sempat berhubungan, tetapi setelah film sudah mulai berproduksi, Eva mulai dingin dan kalkulatif, sesuatu yang tak terlalu dipahami Savannah/JT LeRoy yang polos.

Karena film ini diambil dar sudut pandang Savannah/JT LeRoy, bahkan dia juga menjadi salah satu penulis skenario bersama sutradara Justin Kelly, maka tak heran film ini sangat simpatik terhadap Savannah. Dia digambarkan berkali-kali berhenti dari kegilaan dan kebohongan ini, untuk kemudian kembali lagi ‘berperan’ sebagai JT LeRoy karena bayarannya semakin tinggi. Perasaan tak nyaman menipu publik akhirnya tertutup oleh kebutuhan finansial dan karena dia jatuh hati pada Eva.

Akhir dari film ini tentu saja seperti yang sudah tercatat dan terekam: Savannah Knoop dan Laura Albert akhirnya harus berhadapan dengan publik mengakui penipuan yang terjadi. Apakah yang mereka lakukan sebuah kriminal? Sejauh ini, mereka berhadapan dengan rumah produksi yang membeli hak adaptasi novel mereka, karena tandatangan pada kontrak dilakukan dengan nama JT LeRoy yang sesungguhnya tak ada. Tuntutan hukum itu kemudian diselesaikan di luar pengadilan.

Kristen Stewart sebagai Savannah Knoop/JT LeRoy tampil bagus sekali, meski terkadang dia agak terlalu sophisticated untuk seseorang yang dianggap ‘kurang berpendidikan’. Sementara Laura Dern yang berperan sebagai Laura Albert yang manipulatif sungguh bersinar.

Bagi mereka yang tak mengikuti skandal ini tetap bisa memahami film ini karena Justin Kelly bernarasi dengan runtun dan kronologis. Mungkin kompleksitas Savannah yang akhirnya bingung dengan identitasnya sendiri karena harus bolak balik peran kurang digali lebih dalam lagi. Tetapi film ini sungguh menarik untuk memperlihatkan betapa absurdnya dunia sastra dan film. 

LEILA S. CHUDORI

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

7 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

20 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

21 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

22 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

23 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

29 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

47 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

57 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024