Baju

Putu Setia

Jurnalis.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga melintas di depan mural bergambar partai politik peserta Pemilu 2019 di Kelurahan Gunung Batu, Kota Bogor, Jawa Barat, Minggu 3 Februari 2019. Mural yang dibuat secara swadaya oleh warga di wilayah tersebut sekaligus untuk mensosialisasikan gambar partai politik peserta Pemilu 2019 kepada masyarakat. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah

    Warga melintas di depan mural bergambar partai politik peserta Pemilu 2019 di Kelurahan Gunung Batu, Kota Bogor, Jawa Barat, Minggu 3 Februari 2019. Mural yang dibuat secara swadaya oleh warga di wilayah tersebut sekaligus untuk mensosialisasikan gambar partai politik peserta Pemilu 2019 kepada masyarakat. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah

    Putu Setia
    @mpujayaprema

    Menjadi politikus di negeri ini harus pandai mengenakan baju. Warna baju menentukan jati diri dan menyangkut fanatisme partai politik. Coba lihat kalau ada munas Partai Golkar, misalnya, politikus yang "tahu etika" akan mengenakan baju kuning. Lalu, lihatlah kalau PDI Perjuangan yang punya hajat, bajunya dominan merah.

    Sebuah warna bisa dipakai beberapa partai. Biru dipakai Partai Demokrat, PAN, dan NasDem. Hijau oleh PKB dan PPP. Putih oleh PKS dan Gerindra. Warna yang layak untuk identitas politik terbatas. Hitam tentu tak dipilih karena takut disebut menjalankan "politik hitam". Pink mungkin mengesankan lemah lembut tak berdaya. Warna itu sudah jadi simbol, tertulis ataupun tidak di dalam anggaran dasar partai.

    Tiba-tiba Joko Widodo selaku calon presiden berseru mengajak pendukungnya memakai baju putih saat pencoblosan 17 April nanti. Kok bukan baju merah identitas PDI Perjuangan? Rupanya Jokowi mau gampangan. Karena di surat suara baju Jokowi dan Ma’ruf Amin berwarna putih, maka putih itulah yang digunakan. Alasan lain yang agak dicari-cari: baju putih lebih murah.

    Di seberang sana, kubu Prabowo tak mau kalah. Mereka mendeklarasikan Rabu Biru untuk menghadapi Rabu Putih. Padahal biru adalah simbol yang juga digunakan NasDem, seperti halnya putih, hampir semua orang tahu itu simbol PKS. Begitulah pemilu serentak pertama ini memang bisa menjungkirbalikkan semua masalah.

    Adakah ini pelanggaran? Erick Thohir, Ketua Tim Kampanye Nasional Joko Widodo-Ma’ruf Amin, tak menyebut ada aturan yang dilanggar. Tak ada undang-undang yang menyebut putih dan biru adalah simbol resmi sebuah partai politik. Karena bukan simbol, itu tidak termasuk alat peraga yang dilarang memasuki kawasan tempat pemungutan suara.

    Erick jelas mengabaikan suasana kebatinan di masyarakat. Bahwa orang berbaju putih datang mencoblos tentu hal yang biasa, sebagaimana setiap pemilu. Sama biasanya dengan orang berbaju biru, hitam, kuning, batik, atau kaus oblong. Yang dilarang adalah tidak mengenakan baju alias telanjang, tapi itu melanggar undang-undang tentang pornografi. Namun, begitu baju putih dianjurkan dan dijadikan sebuah gerakan, maka tidak sekadar warna, melainkan simbol sebuah dukungan. Lantas, di mana kerahasiaan sebagai asas dari pemilihan umum? Di mana kemerdekaan dan sukacita rakyat melaksanakan demokrasi seperti yang diharapkan? Berbaju putih atau biru sudah jadi pertanda memilih calon presiden tertentu. Mengenakan baju lain dicap plintat-plintut-kata ini sudah kedaluwarsa, sekarang setara golput.

    Tahapan pemilu ada minggu tenang sebelum pencoblosan. Di situ seharusnya semua simbol peserta pemilu, termasuk alat peraga, dinyatakan selesai berfungsi. Rakyat disuruh mencerna lebih dalam siapa yang akan dipilih. Ketika hari pencoblosan tiba, rakyat bersukaria memilih apa yang ada di hatinya, tanpa berhitung baju apa yang dikenakan. Selesai mencoblos, bolehlah menyerbu restoran siap saji untuk minta diskon dengan menunjukkan jari bertinta. Itu tradisi baik yang seharusnya dipertahankan.

    Kenapa rakyat harus dikotak-kotakkan sampai ke bilik suara? Dapur umum pun harusnya dibuat oleh masyarakat secara swadaya jika diperlukan. Dengan demikian, siapa pun yang haus dan mau minum silakan, sepanjang persediaan ada, jangan dibedakan warna bajunya.

    Sayang sekali, Rabu Putih dan Rabu Biru sudah telanjur dideklarasikan. Tinggal mengharapkan rakyat yang lebih waras dari pemimpinnya, mari berbusana warna-warni. Kemeja batik di pasar banyak yang lebih murah dari baju putih.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.