Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Terima Kasih, Selandia Baru

image-profil

image-gnews
Untuk pertama kalinya, ayat suci Al Quran dikumandangkan dalam pembukaan rapat parlemen Selandia Baru.
Untuk pertama kalinya, ayat suci Al Quran dikumandangkan dalam pembukaan rapat parlemen Selandia Baru.
Iklan

Husein Ja’far Al Hadar
Peneliti di Gerakan Islam Cinta

Di depan khalayak di istananya, Yazid, yang kala itu khalifah Dinasti Umayyah, memainkan kepala Sayyidina Husain, cucu Nabi Muhammad yang baru saja dibantai oleh pasukannya, dengan maksud mengundang kemarahan keluarga Husain, yang juga ada di istana sebagai tawanan. Ia bertanya, "Bagaimana kau melihat semua ini?" Zainab, saudara perempuan Husain yang turut ditawan, justru menjawab, "Aku tak melihat kecuali keindahan."

Jawaban Zainab muncul dari apa yang disebut dengan adversity quotient (AQ), yakni kecerdasan dalam menghadapi kemalangan. Ia tak mau terprovokasi dalam kebencian, tapi dia menciptakan kecintaan, sehingga rencana Yazid justru kandas.

Pemandangan semacam itulah yang kita lihat di Selandia Baru beberapa waktu lalu. Hal itu dimulai oleh pemimpin muda berusia 38 tahun, Jacinda Ardern, Perdana Menteri Selandia Baru. Kebencian dan ketakutan yang coba disebar oleh anak muda berusia 28 tahuntak perlu kita sebut namanya, sebagaimana ajakan Ardern untuk benar-benar menghabisi jejak teroris yang hendak mempopulerkan kebencian itumelalui aksi teror yang menewaskan 50 muslim di Masjid Al-Noor, Christchurch, dilawan dengan cinta dan keberanian oleh Ardern.

Ardern membangun narasi dan simbol cinta kepada semua manusia. Ia menggelorakan simpati dan perdamaian dengan memakai kerudung dan berpidato di Hagley Park, dekat Masjid Al-Noor, untuk menandai hari berkabung nasional, pada Jumat pertama pascateror, dengan mengutip sabda Nabi Muhammad, lengkap dengan lantunan salawat setelah menyebut nama Nabi: "Orang-orang yang beriman dalam kebaikan, kasih sayang, dan simpati, mereka bagaikan satu tubuh. Ketika satu bagian sakit, seluruh tubuh merasakan sakit. Selandia Baru berduka bersama Anda (komunitas muslim), kita adalah satu."

Lalu azan berkumandang di siaran televisi nasional dan dilanjutkan dengan mengheningkan cipta bersama. Ribuan warga ikut berkumpul dan berkerudung, lalu membentuk benteng manusia melindungi umat Islam yang sedang salat Jumat.

Begitulah memang idealnya teror dilawan. Tak hanya dengan, misalnya, pengetatan aturan kepemilikan senjata oleh pemerintah, seperti yang langsung dilakukan Ardern. Namun, seperti juga dia lakukan, pemerintah mengajak seluruh rakyat melawan sesuatu yang tak tampak, tak terjangkau aturan, tapi justru menjadi fundamen sebab dan tujuan teror: dari kebencian dan untuk (menyebar) kebencian.

Sebagaimana diajarkan Al-Quran dalam QS Fushshilat: 34, dan ini adalah ajaran semua agama, tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, sehingga rasa permusuhan itu akan menjadi pertemanan. Sebab, jika tidak, yang terjadi adalah rangkaian kejahatan yang menjadi seperti "lingkaran setan" yang tak akan ada ujungnya. Bukan hanya di antara kita, tapi terus dari generasi ke generasi. Dan, kata Mahatma Gandhi, jika melukai mata dibalas melukai mata juga, dunia akan berakhir buta.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Tak ada warisan yang lebih mengerikan melebihi kebencian. Salah satu faktor utama konflik berkepanjangan yang menghancurkan negara-negara di Timur Tengah adalah warisan kebencian sektarian yang sudah berusia sekitar 12 abad. Begitu pula konflik berbasis kebencian warna kulit yang menjadi motif teror di Christchurch, yang telah berusia lebih dari tiga abad. Ardern tak memilih mewarisi kebencian, tapi menjadi pemutus rantai kebencian.

Di sisi lain, Farhid Ahmed, dari kursi rodanya, sambil memeluk foto istrinya yang menjadi salah satu korban teror di Christchurch, berkata, "Jika diberi kesempatan, saya ingin bertemu dengan pelaku teror (yang menewaskan istrinya), memeluknya dan mengatakan dari hati saya yang paling dalam, saya tak akan pernah membencimu, saya telah memaafkanmu."

Farhid seolah-olah menjawab ajakan Ardern. Begitulah konflik bisa selesai. Supremasi kulit putih berbasis kebencian itu dilawannya dengan "supremasi cinta" yang tak mengenal warna kulit, agama, sekte, dan lain-lain. Kalaupun kebencian itu harus ada, bukan pada orangnya, melainkan tindakannya. Karena itu, supremasi hukum dengan tujuan efek jera adalah bagian dari supremasi cinta tersebut.

Sampul depan koran lokal Christchurch, The Press, pada Jumat pertama pascateror polos, dengan hanya sepotong tulisan Arab: "Salam" (Peace). Koran itu juga seolah-olah menjawab ajakan Ardern untuk merajut perdamaian. Peran The Press ini juga signifikan. Tanpa media, propaganda akan kandas.

Seusai insiden 11/9, Presiden Amerika Serikat George W. Bush sangat bernafsu menyerang Afganistan. Namun ia tak bisa melakukannya karena hanya 30 persen rakyatnya yang menyetujui. Maka Bush bekerja keras mempengaruhi opini publik melalui propaganda media: dari ancaman terorisme hingga Islamofobia. Selang beberapa bulan, 70 persen rakyatnya merestui nafsunya itu.

Apa yang dilakukan The Press adalah antitesis dari apa yang dilakukan Newsweek pada 2012, saat koran itu memasang sampul "Muslim Rage" dengan foto muslim bermimik menyeramkan, yang sontak mendapat kritik dari berbagai tokoh media dunia.

Pada akhirnya, Selandia Baru, sebagai salah satu negara dengan toleransi terbaik, membuktikan eksistensinya. Ia membuktikannya dengan solid, indah, dan mengagumkan. Itu sekaligus menjadi pelajaran penting untuk kita dan siapa saja. Terima kasih, Selandia Baru. \

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

17 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

25 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

44 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

53 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.