Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Coreng Hitam di Kampus Biru

Oleh

image-gnews
Ilustrasi Kita Agni, kasus pemerkosaan Mahasiswi UGM. shutterstock.com
Ilustrasi Kita Agni, kasus pemerkosaan Mahasiswi UGM. shutterstock.com
Iklan

KEPOLISIAN Daerah Istimewa Yogyakarta seyogianya tidak terpengaruh sikap Universitas Gadjah Mada yang menginginkan kasus perundungan seksual terhadap seorang mahasiswinya diselesaikan di luar jalur hukum. Tindakan itu mesti diusut tuntas.

Agnisebut saja namanya begitudilecehkan oleh sesama mahasiswa UGM saat mengikuti program kuliah kerja nyata (KKN) di Pulau Seram, Maluku, pada Juni 2017. Kejadian tersebut langsung dia laporkan kepada pengawas di lapangan, tapi sikap UGM sejak awal aneh dan mencurigakan. Bukannya menyelidiki lalu menindak pelaku, mereka menuding Agni merusak nama baik kampus. Pulang ke Yogyakarta, Agni mendapat nilai C untuk mata kuliah KKN.

Kampus lalu menutup-nutupi kasus tersebut. Kalau tidak dibongkar oleh majalah mahasiswa UGM Balairungyang menerbitkan kisah Agni pada November 2018 dengan judul "Nalar Pincang UGM atas Kasus Perkosaan"peristiwa biadab tersebut mungkin akan selamanya terkubur.

Setelah diramaikan Balairung, polisi akhirnya turun tangan melakukan penyelidikan. Tapi UGM bergeming. Pada Januari lalu, merujuk pada komisi etik yang dibentuk khusus untuk menginvestigasi kasus tersebut, mereka kembali menyatakan tidak pernah ada perundungan seksual terhadap Agni. Pelecehan yang dilaporkan korban dinyatakan hanya merupakan perbuatan asusila biasa dan tidak tergolong pelanggaran berat. UGM bahkan mengklaim Agni sudah berdamai dengan pelaku. Kampus juga meminta polisi menghentikan penyelidikan.

Sangat disayangkan sebuah lembaga pendidikan tinggi yang seharusnya rasional dan peka terhadap hukum, kesetaraan gender, dan hak asasi manusia malah ikut terjebak dalam kultur impunitas yang sangat bias kekuasaan. Sikap UGM, yang juga dikenal dengan sebutan Kampus Biru, memperlihatkan betapa posisi wanita korban kekerasan seksual di negeri ini masih amat lemah.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan menyebutkan setiap tahun sekitar 50 persen kasus perundungan seksual berakhir dengan mediasikata lain untuk fakta bahwa para korban dipaksa berdamai. Yang mencoba melawan sering bernasib tragis, seperti yang menimpa Baiq Nuril. Mantan pegawai Sekolah Menengah Atas Negeri 7 Mataram, Nusa Tenggara Barat, itu divonis penjara 6 bulan dan denda Rp 500 ribu oleh pengadilan. Dia dituding mencemarkan nama atasan yang melecehkannya.

Dengan suburnya impunitas, ditambah penegakan hukum yang masih lemah, tak mengherankan jika jumlah perempuan korban perundungan seksual terus bertambah. Menurut data Komisi Nasional Perempuan, kasus perundungan seksual terhadap wanita pada 2017 mencapai lebih dari 335 ribu, melonjak dari sekitar 159 ribu kasus tahun sebelumnya. Kekerasan terjadi di semua lapisan masyarakat, dan hampir tidak ada ruangbaik publik maupun privatyang aman bagi perempuan.

Kita berharap Kepolisian Yogyakarta tidak terpengaruh nalar pincang UGM. Rekonsiliasi antara Agni dan korban hendaknya tidak dijadikan tameng untuk melindungi pelaku kejahatan dari jerat hukum. Proses hukum harus terus berjalan walaupun korban sudah memaafkan tersangka.

Tentu saja, di sisi lain, kita meminta Agni berani bersuara lantang memperjuangkan keadilan atas kekerasan seksual yang menimpanya. Kebiadaban terhadap perempuan oleh siapa pun dan dalam bentuk apa pun mesti dihentikan, dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan melawan.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

4 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

18 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

19 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

19 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

20 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

26 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

45 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

54 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024