Ambles

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas melihat kondisi tanah ambles di Jalan Raya Gubeng Surabaya, Jawa Timur, Selasa, 18 Desember 2018. Sesaat setelah kejadian amblesnya Jalan Raya Gubeng, tanah di sekitar jalan tersebut pun bergerak.  ANTARA

    Petugas melihat kondisi tanah ambles di Jalan Raya Gubeng Surabaya, Jawa Timur, Selasa, 18 Desember 2018. Sesaat setelah kejadian amblesnya Jalan Raya Gubeng, tanah di sekitar jalan tersebut pun bergerak. ANTARA

    Putu Setia
    @mpujayaprema

    BANYAK yang ambles di ujung tahun ini. Ada calon presiden yang pernyataannya ambles. Kalau dia tak terpilih, bangsa ini jadi punah, kayak badak bercula satu. Ada habib yang perilakunya ambles, bukannya menebar kebaikan, tetapi menganiaya anak-anak.

    Mari kita soroti amblesnya jalan raya Gubeng di Surabaya saja, supaya lebih waras. Jalan raya nan ramai itu tiba-tiba ambles sedalam 20 meter dan sepanjang 50 meter. Kejadian Selasa malam lalu itu terlalu mudah untuk dicari sebabnya. Ada pengerjaan penggalian untuk proyek parkir bawah tanah Rumah Sakit Siloam. Tembok penahan tanah pada proyek basement gedung itu runtuh, tak kuat menahan beban jalan di atasnya. Kesimpulannya, ada kesalahan konstruksi.

    Lalu, apa pelajaran dari musibah ini? Siapa yang harus bertanggung jawab dan siapa yang bisa disalahkan untuk diberi sanksi? Mungkin tidak ada. Apalagi pihak Pemerintah Kota Surabaya sudah menyatakan tidak ada masalah soal izin proyek. Kalaupun ada yang keliru, itu cuma soal pengerjaan proyek. Selebihnya urusan teknis dan segera diperbaiki. Lalu dilupakan.

    Kecerobohan dalam hal pengerjaan proyek infrastruktur bukan barang baru. Ambruknya konstruksi jalan tol bahkan berkali-kali dan memakan korban jiwa. Balok beton penyambung tiang yang menopang proyek jalan tol Pasuruan-Probolinggo ambruk saat proses pembangunan. Seorang pekerja PT Waskita Karya tewas. Itu musibah tahun lalu.

    Di proyek jalan tol Manado-Bitung, Kabupaten Minahasa Utara, juga ada kecelakaan kerja pada April tahun ini. Pada saat pengecoran, salah satu slab runtuh dan 21 pekerja tertimbun material bangunan. Beberapa bisa diselamatkan, tapi ada yang jadi korban.

    Masih mau contoh lain? Ada kecelakaan di proyek jalan tol Bocimi alias Bogor-Ciawai-Sukabumi, lalu di proyek jalan tol Becakayu, Jakarta Timur, juga di proyek jalan tol Pemalang-Batang. Semuanya hanya menjadi catatan sesaat untuk kemudian dilupakan. Kita sedang asyik euforia dengan pertumbuhan jalan tol yang sedemikian besar di berbagai daerah. Presiden Jokowi lagi suka-sukanya meresmikan proyek infrastruktur itu.

    Pernahkah kita berpikir bahwa proyek itu dikerjakan dengan penyimpangan? Misalnya, kualitas bahan yang digunakan mutunya tidak memadai atau volumenya dikurangi. Motifnya bisa macam-macam, antara lain anggarannya disunat untuk "melancarkan proyek". Belum terdengar kabar seperti itu di proyek infrastruktur yang besar-besar. Kalau gedung sekolah dasar yang baru setahun dibangun plafonnya sudah ambruk dan ternyata ada penyunatan anggaran, lebih sering terkuak.

    Barangkali benar, pengawasan untuk proyek pemerintah ketat karena memakai anggaran negara. Entahlah kalau yang dimaksudkan ketat itu berarti sama-sama menahan diri untuk tidak saling membocorkan penyimpangan. Tetapi untuk proyek swasta semacam pembangunan basement RS Siloam tak ada pengawasan dari Pemerintah Kota Surabaya. Yang mengawasi konsultan proyek itu sendiri. Pemerintah hanya mengeluarkan izin setelah berbagai persyaratan dipenuhi. Apakah tiadanya pengawasan dari pemerintah merupakan kelemahan, mungkin bisa dipikirkan lagi. Karena kalau terjadi kecelakaan seperti amblesnya Jalan Gubeng itu, yang dirugikan juga pemerintah.

    Oke, jadi kita tak usah khawatir dengan proyek infrastruktur yang gencar di era Presiden Jokowi? Syukurlah, walau ada yang khawatir proyek infrastruktur dikerjakan grasa-grusu untuk mengejar tenggat, pemilu April nanti. Sebaiknya pemerintah tetap waspada jangan sampai nafsu besar membangun infrastruktur membuat ambles bangsa besar ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ahok Bebas, BTP Berencana Masuk Bisnis Minyak dan Televisi

    Pengacara Basuki Tjahaja Purnama, Teguh Samudera menyampaikan bahwa setelah Ahok bebas, kliennya akan menekuni bisnis minyak dan terjun ke televisi.