Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Sebuah Jagat Fantastis Bernama Wiro

image-profil

Oleh

image-gnews
Beberapa tokoh dari golongan putih dalam film Wiro Sableng produksi Lifelike Pictures
Beberapa tokoh dari golongan putih dalam film Wiro Sableng produksi Lifelike Pictures
Iklan

Wiro Sableng goes Hollwood.

Demikian berbagai media menulis. Maksudnya film Wiro Sableng yang diangkat dari serangkaian novel Bastian Tito memperoleh kerjasama dengan  20th Century Fox. Dan semua pelaku dan penggemar film Indonesia menyambut dengan sukacita. Bersama-sama Lifelike Pictures, Fox  mengucurkan puluhan miliar rupiah untuk sebuah mimpi fantastis: membangun jagat Wiro Sableng yang megah. Promosi digencarkan habis-habisan dan sekuat tenaga, karena ketika sebuah film lahir – sama seperti seorang anak—kita merayakan kedatangannya.

Tantangan sutradara (sebagaimana saya percaya bahwa dialah yang seharusnya memiliki visi bagaimana memvisualisasikan jagat impian ini)  ada banyak: Pertama, bagaimana memelihara tokoh rekaan ciptaan Bastian Tito yang sudah dikenal pembacanya. Ini juga berarti menampilkan sebuah “keIndonesiaan” yang mungkin saja direpresentasikan dengan dunia pertarungan silat; jagat fantasi nusantara beberapa abad silam yang berisi pelbagai  pendekar, penjahat, Sang Guru, Raja, Permaisuri dan tentu saja plot yang lazim bagi kisah silat universal: pembalasan dendam.  Kedua, bagaimana mengawinkannya dengan elemen ‘superhero Hollywood’.

Sebetulnya bukan saja karena dukungan studio besar tapi karena generasi masa kini  memang lebih mengenal Captain America, Iron Man dan Thor. Tantangan ketiga, yang paling berat adalah karena Bastian Tito menciptakan Wiro, bukan saja sebagai pendekar yang sakti, tetapi juga  tokoh yang ‘sableng’, lucu, jenaka. Ini paling rumit, karena sekali lagi saya nyatakan: urat lucu penonton berbeda-beda. Tidak mudah membuat orang  tertawa.

Layar dibentangkan, cahaya bulan tampah emas menjilat-jilat bumi. Derap kuda menjejak bukit mengantar gerombolan perampok pimpinan Suranyali (Yayan Ruhiyan) yang memandang sebuah rumah di desa Jatiwalu. Lantas kita mendengar suara seorang ‘pendongeng’ yang dalam, berwibawa, berucap : “Jatiwalu….”

Pembukaan semacam ini sebetulnya sudah dilakukan dalam film “Merantau” (Gareth Evans, 2009) dan “Pendekar Tongkat Emas” (Ifa Isfansyah, 2014)  yang kebetulan sama-sama menggunakan suara Christine Hakim. Ini adalah sebuah gaya khas di beberapa film martial art  yang menggunakan suara seseorang yang bijak yang bercerita tentang sejarah sebuah tempat, atau sebuah senjata atau seorang tokoh, sebetulnya bukan gaya wajib sebuah film silat. Tetapi karena genre ini sudah mulai akan menjadi tren, jadi tak mengapa jika film inipun memulainya dengan suara Kakek Tahu Segala (Yayu Unru) yang berfungsi sebagai ‘sang pendongeng’ menjadi pembimbing penonton memasuki sebuah gerbang fantasi. Dan suara berat itu berhasil membangun sebuah suasana gelap yang mengantar kekejian Suranyali menghajar Ranaweleng (Marcel Siahaan ) dan Suci (Happy Salma), orang-tua Wiro Saksana, hingga tewas.

Dalam pertarungan menit-menit pertama itu, melesatlah seorang perempuan yang dengan sigap menyelamatkan si kecil Wiro. Dialah Sinto Weni alias Sinto Gendeng (Ruth Marini), Sang Guru yang populer di dunia persilatan karena tingkah lakunya yang ‘gendeng’. Si Gendeng inilah yang kelak merawat, membesarkan sekaligus menjadikan Wiro sebagai muridnya yang paling sakti mandraguna dengan berbagai ilmu, dan mau tak mau muridnya pun jadi ikut nyeleneh hingga disebut Wiro Sableng.

Film sepanjang 123 menit ini tentu saja adalah sebuah kisah pembalasan dendam. Bagi Sinto, Suranyali adalah bekas muridnya—kelak  bernama Mahesa Birawa—yang kemudian menyeberang ke lembah hitam. Maka setelah merasa cukup mewariskan berbagai ilmu, Sinto memerintahkan Wiro untuk meringkus Suranyali dan membawanya ke hadapan Sinto Gendeng.

Wiro dewasa (Vino G.Bastian) melangkahkah kaki untuk menuntaskan dendam gurunya tanpa mengetahui bahwa Mahesa adalah Suranyali yang membunuh orang-tuanya. Jadi tujuan awal perjalanan jauh pada awal, adalah misi murid yang mematuhi guru. Lantas di jalan dia bertemu beragam tokoh –yang di dalam novel silat diwujudkan satu persatu di dalam novel tersendiri-- seperti Anggini (Sherina Munaf) dan Bujang Gila Tapak Sakti (Fariz Alfarizi). Meski ada pertengkaran kecil-kecilan, akhirnya trio ini bersepakat untuk mengejar Mahesa. Rombongan pemburu Mahesa semakin menebal karena soal silat ternyata memasuki ranah politik. Nun di keraton Kawasan Pajajaran, Raja Kamandaka (Dwi Sasono) dan permaisurinya (Marcella Zalianty) tengah gelisah mendengar adanya rombongan pemberontak. Putera Raja ditemani adik Raja, Rara Murni ( Aghniny   Haque) tengah berada di tengah perjalanan. Werku Alit (Lukman Sardi) dan Kalasrenggi (Teuku Rifnu Wikana)  bersekongkol dengan Mahesa untuk menumbangkan Raja dengan melumpuhkan rombongan Pangeran yang tengah mengunjungi desa-desa.

Sebagai sebuah perkenalan pertama kepada penonton generasi penggemar Hollywood, sebetulnya film ini sangat menjanjikan: materi cerita dari 185 novel yang tokoh-tokohnya sudah melekat di hati dan benak pembacanya; aktor-aktris yang ganteng dan cantik; pencak silat yang saya bayangkan diwakili oleh dua aktor Yayan Ruhiyan dan Cecep Arif Rahman, lalu bangunan fantasi yang dikerjakan oleh keajaiban bernama teknologi CGI (Computer-Generated Imagery).

Tetapi yang menjadi fondasi untuk membangun itu semua adalah skenario. Tentu saja tidak mudah menarik sumsum cerita silat dari 185 novel untuk kemudian menjatuhkan pilihan kepada sembilan judul. Dari sembilan novel  itu ditarik rohnya dan ditiupkan ke dalam tubuh  cerita tiga babak yang linear. Dalam meniupkan roh ke dalam 123 menit itu, ketiga penulis skenario, sutradara dan produser pasti habis-habisan berembug tokoh mana yang diberi panggung; tokoh mana yang disisir dulu;  kalaupun ada tokoh yang dimajukan,  seberapa jauh dan pentingnya dia; lalu tokoh mana yang jadi kunci dan tokoh mana yang hanya tampil cantik tanpa dialog.

Tentu saja Wiro adalah tokoh utama dan dia harus diberi porsi latar belakang kehidupannya. Saya juga paham  tak mungkin kita mendesakkan seluruh sejarah munculnya tokoh Anggini, Bidadari Angin Timur, Bujang Gila Tapak Sakti, Kala Hijau dan Bajak Laut Bagaspati. Tetapi mengingat tak semua penonton masa kini adalah penonton sinetron Wiro Sableng, apalagi membaca ratusan novelnya yang terbit puluhan tahun silam, paling tidak tokoh-tokoh penting itu perlu diberi konteks meski hanya selintas dalam dialog.

Yang terjadi kini, bagi mereka yang tidak membaca novelnya langsung bertanya-tanya, siapakah Bidadari Angin Timur yang selalu saja datang dan ‘save the day’, mengalahkan berbagai pendekar hitam yang sudah nyaris mengalahkan Wiro? Apakah dia seorang peri diturunkan dari langit (karena dia begitu cantik dan kostumnya berkelap kelip) atau pendekar perempuan yang kebetulan cantik bak bidadari? Mengapa tak diberikan sedikit, barang semenit konteks para tokoh ini untuk para ‘newbie’ jagat Wiro Sableng?

Dengan munculnya tokoh-tokoh pendukung begitu saja, tanpa konteks dan lebih gawat lagi tanpa perkembangan karakter, agak sulit bagi penonton untuk peduli, apalagi jatuh cinta pada mereka. Lihat saja sosok Kakek Segala Tahu yang sebenarnya lucu dan muncul seenaknya di mana saja dalam novel. Dalam film ini dia muncul pada awal cerita dan sesudahnya dia tak lagi menjadi si pendongeng.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kita semua semangat dengan nama-nama Sherina Munaf dan Cecep Abdul Rahman, tapi betapa kedua bakat besar ini tersia-siakan karena mereka muncul begitu saja tanpa perkembangan (dan omong-omong, Anggini yang ternyata jago melenting dan memanjat dinding itu, kenapa tak berdaya ketika mereka jatuh ke dalam jurang).

Marcella Zalianty? Kenapa sih para sutradara menganggap permaisuri hanya bisa plarak plirik belaka, baik dalam  film Sultan Agung (Hanung Bramantyo,2018) maupun film ini? Tentu saja seni peran tak harus banyak dialog, tetapi dalam kedua film ini  tokoh permaisuri tak seharusnya jadi pemanis belaka. Soal humor…..sudahlah, sudah saya katakan (lagi), satu tipe humor tak bisa mencakup untuk semua orang. Humor dan ucapan ‘lucu’ para tokohnya tak membuat semua penonton ger-geran. Mungkin jangan menyebutnya sebagai laga-komedi, karena itu sub-genre yang  paling sulit di jagat manapun, bahkan di Hollywood.

Itu baru  keluhan soal skenario yang menjadi fondasi dan pilar bangunan sebuah film.

Sekarang soal konsep penyajian. Dugaan saya, produksi ini sudah memutuskan ingin memasuki atau paling tidak mendekat jagat Marvel (tunggu sampai akhir film, jangan pulang dulu, bukankah itu yang selalu kita ucapkan setiap usai menyaksikan film superhero?). Maka dari sisi visual, warna dan pencahayaan serta CGI,  jelas film ini memiliki  keinginan mengejar jagat superhero Hollywood  yang tampaknya berhasil bagi sebagian penonton. Tetapi bagi saya, karena orang-orang yang namanya tertera di dalam produksi membuat saya agak sulit untuk tidak berharap lebih besar.

Berupaya untuk mendekati gaya jagat Marvel tentu sah-sah saja, tetapi sudah pasti sulit. Semula saya lebih menyangka Wiro Sableng akan mengambil jalan Jackie Chan dalam The Drunken Master atau karya-karya Stephen Chou yang menyajikan martial art dan humor sebagai  satu  jalinan cerita yang mesra dan kompak. Dengan konsep seperti kedua aikon itu,  teknologi dan anggaran tak perlu fantastis hingga terasa terengah-engah  mengejar dunia Marvel. Tentu saja ini soal pilihan, dan keinginan setiap sineas dan produser sah saja.

Risikonya memilih jalan ini  banyak hubungannya dengan soal-soal teknis yang masih terasa, misalnya sinematografi yang tidak konsisten, terkadang ada beberapa adegan yang mulus saat si Bidadari meluncur turun –Oh Bidadari Angin Timur, andaikan kau benar ada dan turun dengan mulus ke bumi membereskan kekacauan politik ini—tapi ada pula yang tidak meyakinkan (contoh: adegan di atas pohon yang berkepanjangan dan tidak lucu).

Tetapi saya tetap menghargai dan menikmati bagaimana film ini mengangkat tokoh-tokoh perempuan yang kuat seperti Rara Murni, Anggini, Bidadari Angin Timur dan tentu saja Sinto Gendeng. Semoga pada film lanjutan akan muncul pula tokoh-tokoh perempuan lainnya macam Bunga. Saya juga  berharap agar ilmu-ilmu silat yang dimiliki Wiro Sableng bisa lebih terjalin dan menyatu dengan plot. Dengan demikian, barangkali saja film ini suatu hari betul-betul meluncur ke Hollywood dan ke berbagai negara lain yang sudah waktunya menyaksikan film-film Indonesia berikutnya setelah film The Raid.

WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Sutradara: Angga Dwimas Sasongko

Skenario: Seno Gumira Ajidarma, Tumpal Tampubolon, Sheila Timothy

Pemain: Vino G.Bastian, Yayan Ruhian, Sherina Munaf, Dwi Sasono, Lukman Sardi, Andy /rif, Fariz Alfarizi, Happy Salma, Marcel Siahaan, Aghniny Haque

Produksi: Lifelike Pictures dan 20th Century Fox

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

3 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

17 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

18 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

18 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

19 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

25 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

44 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

53 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024