Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Anak Indonesia di Penjara Australia

Oleh

image-gnews
Seorang pria berusia sekitar 70 tahunan, melihat kearah jendela, karena ditahan setelah membunuh anak 13 tahun dan dipenjara seumur hidup saat diwawancara di penjara Tokushima, Jepang, 2 Maret 2018. REUTERS/Toru Hanai
Seorang pria berusia sekitar 70 tahunan, melihat kearah jendela, karena ditahan setelah membunuh anak 13 tahun dan dipenjara seumur hidup saat diwawancara di penjara Tokushima, Jepang, 2 Maret 2018. REUTERS/Toru Hanai
Iklan

DERITA anak Indonesia yang diterungku di penjara orang dewasa Australia tidak boleh terulang. Ratusan bocah Indonesia yang didakwa terlibat penyelundupan manusia ke Australia pada 2008-2013 menjalani proses hukum tanpa pendampingan yang memadai. Mereka ditahan di penjara dengan keamanan maksimumsebagian mengalami perundungan seksual.

Pada periode itu, ribuan orang dari Afganistan dan negara-negara Timur Tengah singgah di Indonesia sebelum mencapai tujuan akhir, Australia. Menurut Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa Urusan Pengungsi, UNHCR, pada 2010 sebanyak 12.640 orang mencari suaka ke Australia. Pada 2011, jumlahnya 11.510 orang, lalu meningkat tajam pada tahun-tahun berikutnya.

Untuk menangkal gelombang itu, pemerintah Australia memperketat pengawasan di perbatasannya. Di sinilah para pencari keuntungan mengambil peran, menyediakan "jasa" pengangkutan buat pencari suaka.

Kemiskinan merupakan awal dari cerita kelam ini. Anak-anak di bawah umur terpaksa bekerja menjadi buruh nelayan, kuli angkut pelabuhan, atau anak buah kapal demi bertahan hidup. Ketika pengungsi dari negara-negara yang sedang berkonflik secara bergelombang mencari suaka ke Australia melalui perairan Indonesia, nasib sebagian anak-anak itu menjadi rumit. Mereka tergiur upah besar dari kapten kapal untuk mengangkut imigran ilegal menuju Australia.

Risiko terberat pun harus mereka ambil: mati diempas ganasnya laut atau ditangkap aparat keamanan negara itu. Dalam sejumlah kasus, anak-anak malang tersebut diperdaya oleh kapten kapal yang melarikan diri sebelum biduk itu mencapai Australia. Anak yang dibayar beberapa puluh juta rupiah "dipaksa" menjadi nakhoda untuk membawa para pengungsi ke tujuan. Di Australia, anak-anak dan para pengungsi disambut todongan senjata penjaga perbatasan.

Anak Indonesia itu kebanyakan berasal dari kota yang merupakan jalur pencari suaka, antara lain Pulau Rote; Muara Angke, Jakarta Utara; Alor, Kupang, Nusa Tenggara Timur; Batam; Cirebon, Jawa Barat; dan Cilacap, Jawa Tengah. Kementerian Luar Negeri mencatat, 274 anak ditangkap karena dituduh ikut menyelundupkan manusia. Catatan parlemen Australia jauh lebih besar: 1.600 anak terlibat dalam penyelundupan imigran gelap sepanjang 2008-2012.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Nasib bocah-bocah tersebut makin buruk ketika menjalani proses hukum. Aparat Australia memperlakukan mereka sebagai tahanan dewasa. Mereka juga tidak memperoleh perlindungan hukum yang memadai dari pemerintah Indonesia. Justru aktivis-aktivis Australialah yang datang membela. Tim investigasi majalah ini mewawancarai sejumlah orang yang pernah mengalami perlakuan buruk di bui Australia. Sebagian di antaranya merasakan trauma panjang sehingga tidak pernah menceritakan peristiwa itu kepada keluarga.

Cerita kelam anak-anak di penjara Australia itu sekaligus menunjukkan sisi gelap diplomat kita. Pejabat di kantor konsulat Republik Indonesia di Perth pada periode itu mengabaikan perlindungan terhadap warga negara, yang seharusnya menjadi tugas utama mereka. Konsul jenderal mudah menyerah terhadap pernyataan aparat bahwa anak-anak tersebut sudah dewasa dan, karena itu, wajib menjalani hukuman sesuai dengan hukum Australia. Ia semestinya sekuat tenaga mengumpulkan data kependudukan para tahanan untuk membuktikan hal sebaliknya.

Pengabaian tugas menyediakan bantuan dan perlindungan bagi warga negara Indonesia sering menjadi kelemahan kantor-kantor perwakilan diplomatik Indonesia di luar negeri. Sejumlah tenaga kerja Indonesia bahkan dihukum mati di negara lain tanpa setahu mereka. Pada awal tahun ini, pengadilan Arab Saudi menghukum pancung Zaini Misrin, perempuan asal Madura yang didakwa menyiksa majikannya, tanpa memberikan notifikasi kepada pemerintah Indonesia. Kerap kantor perwakilan Indonesia "kecolongan" dan gagal memberikan perlindungan bagi warga negaranya.

Perlakuan aparat hukum Australia kepada anak-anak juga sangat tidak patut. Menggunakan sinar-X pergelangan tangan untuk memastikan anak-anak itu telah dewasa jelas tindakan yang gegabah. Tak ada upaya lebih jauh untuk memastikan usia para tahanan. Tindakan hukum yang sewenang-wenang ini menimbulkan dampak panjang bagi anak-anak, terutama kondisi psikologis mereka. Karena itu, usaha sejumlah advokat Australia menuntut pemerintah negara itu memberikan kompensasi bagi anak-anak layak diapresiasi.

Kementerian Luar Negeri mesti mendukung langkah itu dengan memasok data yang diperlukan. Anggap saja ini menebus kecolongan di masa lalu.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

6 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

20 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

21 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

21 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

22 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

28 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

47 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

56 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024