Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Berkah Mobil Cina

Oleh

image-gnews
Mobil Wuling SUV dipamerkan dalam pameran otomotif GIIAS 2018 di ICE BSD City, Tangerang Selatan, Banten, 4 Agustus. Dian Asmahani, Brand Manager PT SGMW Motor Indonesia, mengatakan respons pengunjung GIIAS 2018 saat ini terhadap kendaraan SUV yang dipajang tersebut cukup bagus. TEMPO/M Taufan Rengganis
Mobil Wuling SUV dipamerkan dalam pameran otomotif GIIAS 2018 di ICE BSD City, Tangerang Selatan, Banten, 4 Agustus. Dian Asmahani, Brand Manager PT SGMW Motor Indonesia, mengatakan respons pengunjung GIIAS 2018 saat ini terhadap kendaraan SUV yang dipajang tersebut cukup bagus. TEMPO/M Taufan Rengganis
Iklan

LARISNYA mobil Cina di pasar Indonesia menjadi angin segar di tengah lesunya industri otomotif dalam negeri. Selain meningkatkan konsumsi, kehadiran pabrik-pabrik mobil asal Tiongkok di Nusantara menggenjot produksi. Ini kesempatan emas untuk mengerek naik kontribusi pabrik kendaraan bermotor pada pertumbuhan ekonomi dan produk domestik bruto nasional.

Sejak tahun lalu, kinerja penjualan pabrikan asal Negeri Tirai Bambu memang tergolong fenomenal. Wuling Motors dan Sokonindo Automobile sukses membawa merek Cina ke peringkat kedua produk roda empat paling laris di Tanah Air, menggeser brand Eropa. Pembelian sebanyak 8.675 unit pada semester pertama lalu-sebagian besar disumbang Wuling-bahkan lebih tinggi 60 persen dibanding prestasi 2017.

Angka tersebut memang masih kecil dibandingkan dengan penjualan 12 merek mobil Jepang, yang menguasai 97,5 persen pangsa pasar otomotif Indonesia. Namun tren positif setahun terakhir setidaknya mengirim sinyal bahwa orang tak lagi ragu membeli mobil Cina. Citra negatif produk Cina mulai terhapus.

Tentu, tak bisa dimungkiri, harga murah adalah faktor utama yang membuat Wuling dan Sokonindo laris manis. Namun kelengkapan fitur kenyamanan dan keamanan yang mereka tawarkan malah membuat kita bertanya-tanya: jangan-jangan selama ini mobil Jepang yang kemahalan?

Bagi industri otomotif nasional, moncernya penjualan mobil merek Cina menjadi harapan baru untuk menopang kinerja sales. Tiga tahun terakhir, angka penjualan mobil memang melambat akibat gejolak perekonomian global. Angka penjualan turun 16 persen pada 2015 dan sampai sekarang tak beranjak dari kisaran 1,1 juta unit per tahun. Pertumbuhan per tahun hanya tiga persen.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Akibatnya, produksi mobil dalam negeri pun cenderung stagnan. Sejak lima tahun lalu, total jumlah produksi mobil Indonesia ada di kisaran 1,2 juta kendaraan per tahun. Ini jauh dari target produksi 3 juta mobil per tahun yang harus dicapai jika Indonesia ingin menjadi pemain industri otomotif global.

Akibatnya, kita makin jauh tertinggal dari pabrikan di Thailand, yang dalam lima tahun terakhir memproduksi rata-rata 2 juta unit per tahun. Dari jumlah itu, sekitar 1,1 juta unit diekspor ke luar negeri. Artinya, setiap tahun jumlah mobil utuh yang Thailand ekspor hampir sama banyaknya dengan total penjualan mobil di pasar domestik kita. Kondisi ini memprihatinkan lantaran kapasitas produksi pabrik otomotif di Thailand sebenarnya sama dengan Indonesia, yakni sekitar 2,2 juta unit per tahun.

Karena itulah kesediaan Wuling dan Sokonindo berinvestasi di pasar Indonesia patut diapresiasi. Tanpa ragu, keduanya langsung membangun basis produksi baru. Wuling menggelontorkan Rp 9,6 triliun untuk membangun pabrik berkapasitas 120 ribu unit per tahun di Bekasi, Jawa Barat. Sedangkan Sokonindo menggerojokkan duit Rp 4 triliun untuk membangun pabrik dengan kemampuan produksi 50 ribu unit per tahun di Serang, Banten.

Pemerintah seharusnya tak berhenti di sana. Berbagai insentif pajak dan deregulasi sektor perburuhan bisa ditawarkan untuk merayu perusahaan manufaktur lain asal Cina agar berinvestasi di Indonesia. Berdirinya satu pabrik mobil baru pasti akan diikuti peningkatan produksi sektor otomotif lain. Bangkitnya sektor ini niscaya akan menggerakkan industri lain, seperti komponen bahan baku dan suku cadang, sekaligus membuka lapangan kerja baru. Ini tentu menjadi harapan kita semua.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

6 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

20 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

21 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

21 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

22 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

28 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

47 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

56 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024