Senin, 15 Oktober 2018

Para Koboi di Tanah Jawa

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Film Buffalo Boys. (Screenplay Films)

    Film Buffalo Boys. (Screenplay Films)

    Di sebuah masa, di sebuah tempat.

    Kita bukan hanya masuk ke dalam sebuah  gerbong kereta api yang kira-kira mengambil model abad 19, tetapi juga masuk ke dalam dunia rekaan Mike Wiluan yang asing dan ganjil. Di dalam gerbong itu terjadi adu  tinju sebagai taruhan antara  seorang lelaki raksasa melawan lelaki melayu (belakangan kita tahu bernama Jamar yang diperankan oleh Ario Bayu.) Si Raksasa tampak akan mengalahkannya. Tapi sejak awal kita tahu yang namanya film fantasi akan membela si underdog Jamar, yang bukan hanya tampan tapi juga cerdas bersiasat.

    Dengan premis itu, dan petuah sang paman Arana (Tio Pakusadewo) kepada dua keponakannya Jamar dan Suwo (Yoshi Sudarso), kita mengikuti mereka bertiga memasuki sebuah kampung di Jawa (atau semacam itulah) dengan satu tujuan: membalas dendam. Tentara Belanda Van Trach  (Reinout Bussemaker) yang  dulu membunuh bapak Jamar dan Suwo itu kini menguasai seluruh desa ; memperkosa para perempuan dan memerintah semena-mena.

    Yang pertama-tama harus kita lakukan saat menyaksikan film ini adalah membuang tuntutan akurasi sejarah dan segala pengetahuan kebudayaan tentang penjajahan Belanda dan raja-raja Jawa (di dalam film ini, kedua putera yang akan membalas dendam adalah putera Sultan Hamzah, entah raja dari kerajaan mana di Jawa bisa bernama Sumatra.

    Sekali lagi, buanglah semua struktur pengetahuan dunia nyata). Ini bukan sekedar cerita fiktif dengan latar belakang Jawa abad 19, tetapi ini sebuah imajinasi yang melambung dengan memasukkan elemen wild west (musik, kostum hingga pertarungan laga dan tempat pelacuran) yang dikawinkan dengan martial-art. Jadi, kita dilarang menuduh betapa banyak anakronisme dalam film ini, karena sutradara menjungkirbalikkan  waktu dan ruang.

    Cerita pun jelas ada pengaruh dari gaya film-film Tarantino (dari Inglorious Basterds hingga Django Unchained) yang mengisahkan tentang balas dendam yang berakhir dengan kemenangan para underdog.

    Film Buffalo Boys. (Screenplay Films)

    Dengan premis dan setting seperti ini, maka tugas sutradara cukup besar dan berat karena dia mengajak penonton untuk memasuki sebuah jagat yang asing, unik dan ganjil. Bagaimana caranya agar penonton meruntuhkan paradigma yang puluhan tahun berakar di kepala tentang bentuk atau gambaran Belanda dan rakyat Hindia Belanda yang dicampur baur dengan kultur wild-west?

    Saya mencoba memasuki jagat buatan Mike Wiluan itu. Memang  tokoh-tokoh Mike hitam putih. Belanda dan para hamba dan penjilatnya adalah si keji; rakyat adalah yang baik dan tertindas, sementara Paman Arana dan kedua keponakannya adalah ‘legenda’ yang akan dikenang sebagai superhero yang datang tepat waktu. Sesekali adegan laga ditampikan cukup seru.

    Ada satu tugas sutradara film fantasi yang harus diingat: dia harus meyakinkan penonton dalam cerita yang dia susun itu adalah kisah nyata dalam jagat yang diciptakannya. Problemnya, Mike tidak konsisten. Sulit untuk meyakinkan kita tentang sosok  Van Trach sebagai perwakilan Belanda yang ternyata berbahasa Inggris kepada semua orang, dan  dibalas dengan bahasa Indonesia oleh para penduduk, termasuk oleh Jamar dan Suwo yang belasan tahun eksil ke negara lain. Komunikasi yang agak aneh dan kaku.

    Lantas, ada beberapa isi dialog yang terasa sedikit janggal karena terdengar seperti terjemahan harafiah dari bahasa Inggris. Hal lain yang agak mengganggu adalah persoalan Buffalo Boys, para pemuda yang menunggang kerbau itu, tak tampak betul-betul menunggang kerbau. Adegan mereka menunggang kerbau tak pernah direkam seutuhnya. Mungkin ada kendala teknis, tapi karena judul dan trailer film itu membangun harapan, maka adegan kerbau dan para pahlawan  menjadi adegan harapan penonton.

    Film Buffalo Boys. (Screenplay Films)

    Catatan lain: tokoh Kiona (Pevita Pearce) yang semula tampak bakal jadi Katniss Everdeen van Java, ternyata dia cuma jagoan pada masa latihan. Pada saat showdown melawan begundal-begundal itu, dia hanya diberi kesempatan sesekali menghajar.Tapi selebihnya adalah panggung dua jagoan kakak adik itu: Jamar dan Suwo. Padahal, mumpung Mike membuat jagat fantasi, toh dia tak harus mengikuti stereotip sosok perempuan di abad tersebut kan? 

    Terakhir:  para pemain seperti Ario Bayu, Tio Pakusadewo, dan Happy Salma adalah penyelamat segala situasi. Jagat yang dibangun oleh Mike Wiluan mungkin saja menarik dan menjanjikan di atas kertas, tetapi tersendat ketika di atas layar lebar. Apalagi ditambah penampilan pemeran Suwo yang sulit mengimbangi seni peran rekan-rekannya.

    Ah ya, musik Zheke Khaseli yang biasanya asyik dan unik di beberapa karya lain, dalam film ini agak kedodoran. Jika di dalam “Marlina….” Dia tahu kapan untuk berhenti dalam membiarkan kesunyian bernyanyi, di dalam film ini scoring terus menerus bergaung.

    Setelah Marlina si Pembunuh dalam Drama Empat Babak (Mouly Surya, 2017) yang juga memasukkan unsur western ke dalam ceritanya, tampaknya Mike Wiluan juga ingin menawarkan kembali resep perkawinan ini dalam bentuk film laga. Kita masih belum tahu apakah kedua film ini akan menjadi sebuah pintu bagi sebuah sub-genre baru.

    Untuk saya, meski dengan catatan saya tentang film ini, Buffalo Boys ikut memperkaya jenis film Indonesia.

    BUFFALO BOYS

    Sutradara: Mike Wiluan

    Skenario: Raymond Lee, Mike Wiluan, Rayya Makarim

    Pemain: Ario Bayu, Yoshi Sudarso , Pevita Pearce ,Tio Pakusadewo, Mikha Tambayong , Happy Salma, Reinout Bussemaker , dan Alex Abbad , Conan Stevens, Zack Lee

    Produksi: Infinite Studios, Zhao Weil Films dan Screenplay Infinite Films.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Citra serta Jurus Kampanye Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno

    Berlaga sebagai orang kedua, Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno melancarkan berbagai jurus kampanye, memerak citra mereka, dan menyambangi banyak kalangan.