Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Cincin

image-profil

Oleh

image-gnews
cincin pernikahan dari emas Wales 12 Maret 2018(REUTERS/Phil Noble)
cincin pernikahan dari emas Wales 12 Maret 2018(REUTERS/Phil Noble)
Iklan

Alkisah, adalah seorang gembala yang menemukan cincin ajaib. Hari itu ia sedang berada di sebuah bukit, ketika tiba-tiba hujan lebat turun, gempa mengguncang, dan bumi retak.

Ingin melihat lebih jauh apa yang ada dalam retakan itu, si gembala masuk ke celah itu. Ia temukan sebuah gua. Ia temukan sebuah patung kuda yang terbuat dari tembaga. Patung itu gerowong, dengan beberapa jendela di dindingnya. Ketika mengintip ke dalam, ia lihat sebatang mayat berukuran besar. Di jarinya seraut cincin.

Ia pun melepaskan cincin itu, mengenakannya di kelingkingnya, lalu melangkah ke luar, kembali ke gembalaannya. Ajaib: tiap kali ia putar mata cincin itu ke dalam, orang-orang di sekitarnya tak bisa melihatnya. Ia baru kembali kasatmata jika mata cincin itu ia putar ke arah sebaliknya.

Sejak saat itu, Gyges (ejaan Inggris untuk ), nama gembala itu, sadar betapa besar kemampuan yang ia miliki. Dengan menghilang, ia bisa masuk ke istana Raja, dan dengan keajaibannya ia bisa memikat hati Ratu. Mereka berzina. Tak hanya itu: Gyges membunuh Raja, dan dengan kemampuannya untuk menghilang, ia menguasai kerajaan.

Dalam kitab Politeia yang dengan menarik disusun Plato pada abad ke-4 sebelum Masehi, cerita ini dikisahkan kepada Sokrates, ketika pada suatu hari ia bersama beberapa kenalannya bertamu dan berdiskusi di rumah Cephalus. Yang berkisah Glaucon, sebagai ilustrasi ketika ia mengemukakan gagasannya tentang keadilan.

Bagi abang kandung Plato ini, keadilan tak datang dari sifat dasar seseorang. Andai kata ada dua bentuk cincin sakti, katanya, yang satu dipakai seseorang yang adil dan yang lain dikenakan seseorang yang tak adil, tak seorang pun dari mereka akan bersemangat menjaga keadilan. Keduanya akan melakukan hal-hal yang selama ini dianggap sewenang-wenang. Perbuatan adil dilakukan hanya karena dipaksa. Orang tak akan berbuat baik dalam ruang privatnya. Keadilan hanyalah laku yang dipaksakan dari luar dirinya.

Adeimantus, adik Glaucon, menegaskan: orang bukan memujikan keadilan karena keadilan itu sendiri, melainkan karena nama baik yang didapat. Pamrih ini juga, dan terutama, berlaku dalam hubungannya dengan dewa-dewa. Mereka mengharapkan karunia. Dan Adeimantus mengutip apa yang dikatakan orang, baik dalam puisi maupun prosa, bahwa keadilan, sementara dipujikan, adalah hal yang sulit dan penuh susah payah; sementara itu, sikap yang tak adil gampang dilakukan. Ia hanya memalukan dalam anggapan umum dan undang-undang.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Tampak bahwa Glaucon dan Adeimantus adalah suara yang ragu terhadap kebaikan batin manusia. Sinisme ini mungkin lazim dalam suasana krisis di Athena di abad ke-4 sebelum Masehi. Tapi mungkin juga mereka hanya ingin mendengar bagaimana Sokrates mengalahkan sinisme itu. Meskipun mereka ragu.

Keadilan, dalam pendapat kakak-adik ini, sama sekali tak kuat, sebab tak punya akar yang tahan waktu dan ruang. Sebaliknya perilaku yang tak adil. Cincin Gyges agaknya perumpamaan yang tepat untuk argumen mereka. Dalam keadaan tak terlihat, seseorang tak bisa dikuasai orang lain, sebab melihat adalah setengah menguasai. Dalam keadaan tak kasatmata, ia terlepas dari nilai-nilai-apabila nilai-nilai itu tak secara alamiah tertanam dalam dirinya.

Bagi Glaucon, pamrih itu alamiah, hati nurani tak pernah ada. Dewa-dewa tak menjaganya. Di takhta Olympus, mereka bisa disuap. "Para dewa... dapat dibujuk oleh doa-doa, oleh korban dan janji lembut," ujar Adeimantus mengutip puisi Homeros.

Berabad-abad kemudian, terutama sejak abad ke-19 Eropa, pandangan Glaucon-Adeimantus bergema dengan kuat. Marx tak menganggap ada sesuatu yang universal-juga nilai-nilai, juga kodrat manusia. Kodrat manusia, dalam pandangan Marxis, selamanya ditentukan formasi sosial dalam sejarah. Tak ada yang tertanam secara hakiki, tak ada hati nurani. Juga Freud melihat hati nurani lebih sebagai ekspresi rasa bersalah, ketika ego seseorang bertentangan dengan "super-ego", di mana mengendap larangan-larangan yang datang dari masyarakat untuk mengendalikan dorongan dasar insting manusia. Lacan, yang merevitalisasi theori Freud, menyebut "Sang Lain", l'Autre, yang merumuskan ukuran dan aturan.

Jika demikian, mungkinkah manusia dan masyarakatnya selamat dari cincin Gyges? Mustahilkah semboyan yang dalam bahasa Jawa dirumuskan sebagai "Sepi ing pamrih, rame ing gawe"?

Di celah-celah sinisme, yang menarik ialah bahwa perbuatan adil tak putus-putusnya dilakukan-dan kita akan sia-sia mempersoalkan, di manakah pamrih, di manakah keikhlasan. Keadilan dalam arti yang murni mungkin perlu dikemukakan sebagai sesuatu yang tak henti-hentinya ditegakkan sebagai model. Sokrates berkata kepada Glaucon: "Kita, seperti pemburu, harus mengelilingi apa yang menutupnya...." Sebab pada akhirnya, keadilan sejak mula berada di dekat kita-mungkin lebih dekat dengan urat nadi kita.

Goenawan Mohamad

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

9 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

23 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

24 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

24 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

25 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

31 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

49 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

59 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024