Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Bising

image-profil

Oleh

image-gnews
Kehidupan Sang Raksasa Jalanan Yang Sunyi
Kehidupan Sang Raksasa Jalanan Yang Sunyi
Iklan

Sunyi adalah minuman keras

Sapardi Djoko Damono

Sunyi adalah dunia para sufi. Di sanalah ia bisa memabukkan. Barangkali jiwa begitu merasuk ke dalamnya hingga kabur batas antara "aku" dan "bukan-aku", sadar dan tak sadar. Setidaknya dalam sajak Sapardi Djoko Damono, "Pada Suatu Malam", efek sunyi bisa dibandingkan dengan alkohol yang tak terlihat tapi dialami dengan nikmat hingga bisa menghilangkan kewaspadaan.

Saya kira itu sebabnya kini sunyi disingkirkan. Ia dijauhi mereka yang ingin agar hidup sepenuhnya dibangun oleh kata yang tegas, diarahkan logos, dengan kesadaran penuh, hingga dapat dirumuskan sebagai wacana, disusun rapi, dan diperkuat mufakat.

Dengan kata lain, sunyi bukan bagian dunia yang diidamkan mereka yang menentukan masa kini: para perancang bisnis, pengatur kampanye politik, ahli hukum negara dan pengkhotbah, para eksekutif pemasaran, dan pembikin mesin-mesin.

Sunyi: dunia para sufi.

Para sufi sering merayakan kesunyian dan memakai kata "mabuk" sebagai kiasan. Satu bait puisi Jalaluddin Rumi, sang sufi yang berabad-abad mempesona dunia:
Aku kosongkan cawan ini,
Sampai kering, dan tak ada sisa lagi
Kecuali mabuk dan ekstasi

Kita tahu, "mabuk", dalam puisi mistik, berarti rasa cinta dan gandrung kepada Yang Maha Pengasih. Hubungan antara sang sufi dan Tuhannya bukanlah hubungan yang datar. Intensitasnya menggeser kesadaran sebagai pusat pengalaman.

Memang ada yang terasa tak cocok antara "mabuk" dan "sunyi". Tapi keduanya punya pertalian: "mabuk" dan "sunyi" menunjukkan jauhnya sang sufi, sang pencinta Tuhan, dari "orang ramai". Mabuk biasanya ditolak tatanan sosial, dan sunyi jauh dari tatanan itu.

Dalam tatanan itu, orang ramai tiap hari menyebut Tuhan sebagai hafalan. Sikap takzim mereka hanya meniru, kata-kata mereka hanya celoteh yang artinya ditetapkan di luar diri mereka dan jarang mereka hayati. Mereka sibuk dengan yang rutin dan repot dengan ketertiban.

Mereka, orang ramai, hidup dirantai bahasa yang telah kehilangan sisinya yang tak diungkapkan. Makna kata terbatas pada yang harfiah, yang memudahkan konsensus, bukan makna yang mengguncang batin yang sering tak terduga.

Walhasil, dunia verbal orang ramai cuma berisik. Makin lama makin dilupakan: bahasa bukan hanya terdiri atas suara dan bunyi, tapi juga kebisuan. Tiap kalimat yang kita ucapkan dan yang diucapkan orang lain mengandung sesuatu yang tak terucapkan. Dan yang membisu, yang nonverbal itu, sesungguhnya lebih dalam ketimbang sisi yang diutarakan. Ada makna yang tak bisa disederhanakan dengan kalimat pendek atau panjang.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dalam keadaan itu, komunikasi selalu dicegat salah paham dan salah tafsir. Bahwa pada umumnya saling mengerti bisa tetap terjadi, itu karena pada manusia ada satu dosis kepercayaan kepada liyan. Dengan kepercayaan itu, sikap tak percaya, saling curiga, dapat teratasi, berkali-kali.

Komunikasi memang tak lengkap, tapi pada umumnya kita hidup dengan sejenis rasa hormat kepada sisi yang diam, dengan kesabaran kepada sunyi.

Tapi tak selalu. Kini kita hidup di masa ketika sunyi, juga kesabaran kepadanya, telah aus. Latar belakang sosial berubah. Kota-kota tumbuh. Pelbagai kelas masyarakat saling mendesak atau berunding; wilayah kian padat, tapi tak selamanya terbentuk pertalian husnuzon. Bersangka baik kepada liyan lebih sulit, karena sebuah kota-setidaknya di Indonesia sejak 1950-an-adalah lalu lintas para pendatang dengan sejarah yang berbeda, bahkan mungkin berlawanan arah.

Dalam keadaan itu, orang mencoba tegak, dan tak jarang bersikap defensif. Ia tak ingin hanyut, apalagi tenggelam. Ia butuh pelampung, dengan asumsi bisa awet. Orang ramai perlu merasa aman dengan mudah.

Dalam mencari rasa aman itu, dalam sikap defensif itu, waswas amat gampang berjangkit. Cemburu dan kecemasan mudah datang. Saya kira itu sebabnya orang kini takut kepada sunyi. Hening digantikan bising.

Keadaan jiwa itu muncul dalam pelbagai gejala-dan tiap hari.

Di kota-kota Indonesia, jalanan adalah teriakan knalpot. Orang tidak hanya cemas tabrakan, tapi juga takut diabaikan. Tiap magrib udara dikuasai 1.000 loudspeaker, sebagai pengingat saat bersembahyang, yang sebenarnya-seperti di Mekah atau Kuala Lumpur-cukup diseru satu-dua pengeras suara yang berkumandang. Di sekitar kita, ada sikap waswas: jangan-jangan seruan agama kalah bersaing dengan iklan Indomie. Di luar tempat ibadah, gejala itu sama: di bar dan rumah makan, kita akan dikepung musik yang memekik, bunyi yang takut tak didengarkan.

Maka ada seseorang dari sebuah kota besar Jawa yang pada suatu malam menginap di satu sudut Australia. Ia tak bisa tidur. Dulu orang tak bisa tidur karena gaduh, sedangkan tamu itu terganggu suasana tanpa bunyi.

Dan sunyi pun disingkirkan, hening ditiadakan; kota adalah paranoia menghadapi apa yang tak diungkapkan.

Goenawan Mohamad

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

10 hari lalu

Antisipasi Lonjakan Harga menjelang Idul Adha, Dinas Perdagangan Kota Palembang Adakan Pasar Murah. TEMPO/ Yuni Rohmawati
Disdag Palembang Gelar Pasar Murah, Antisipasi Lonjakan Harga Menjelang Idul Adha

Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perdagangan (Disdag) menggelar pasar murah menjelang hari Raya Idul Adha 2024


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

23 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

24 hari lalu

Gajah-gajah saat menyiram wisatawan saat berkunjung ke Tangkahan di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Gajah-gajah tersebut digunakan bagi wisatawan untuk trekking keliling kawan ini. Tempo/Soetana Monang Hasibuan
Mengenal Tangkahan, Kawasan Ekowisata dan Konservasi Gajah di Taman Nasional Gunung Leuser Sumut

Tangkahan dijuluki sebagai The Hidden Paradise of North Sumatra, karena letaknya yang tersembunyi dengan keindahan alam yang masih alami,


Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

25 hari lalu

Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunan rumah subsidi di kawasan Sukawangi, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 6 Februari 2023. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. targetkan 182.250 unit KPR FLPP dan Tapera, seiring dengan rasio jumlah kebutuhan rumah (backlog) masih tinggi mencapai 12,75 unit. Tempo/Tony Hartawan
Mengenal Tapera yang Akan Memotong Gaji Pegawai Sebesar 3 Persen

Tapera adalah penyimpanan dana yang dilakukan oleh peserta secara periodik dalam jangka waktu tertentu


Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

26 hari lalu

Telaga Merdada terlihat dari atas ketinggian 2.500 meter, di Dieng, Banjarnegara, (4/10). Penghujung musim kemarau di Dataran Tinggi Dieng menyuguhkan pemandangan yang eksotis. Aris Andrianto/Tempo
Dieng Caldera Race Digelar 8-9 Juni 2024, Peserta Diajak Lari Menikmati Keindahan dan Dinginnya Dieng

Pada Juni hingga Agustus, suhu udara di ketinggian Dieng mencapai nol derajat Celcius, bahkan minus.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

32 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

50 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

24 April 2024

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

3 April 2024

Menhub Buka Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi secara resmi membuka Pos Koordinasi (Posko) Pusat Angkutan Lebaran Terpadu 2024 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta.


1 April 2024