Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Agar Yogya Kembali Berhati Nyaman

Oleh

image-gnews
Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X (kiri) didampingi istri GKR Hemas (kedua kiri) dan Sri Paduka Paku Alam X (kanan) didampingi istri meninggalkan Kompleks Istana Kepresidenan usai pelantikan di Jakarta, 10 Oktober 2017. ANTARA FOTO
Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X (kiri) didampingi istri GKR Hemas (kedua kiri) dan Sri Paduka Paku Alam X (kanan) didampingi istri meninggalkan Kompleks Istana Kepresidenan usai pelantikan di Jakarta, 10 Oktober 2017. ANTARA FOTO
Iklan

Penyerangan terhadap jemaat Gereja Santa Lidwina, Sleman, memperkukuh penilaian bahwa Yogyakarta makin tidak toleran. Menjadi tempat berbaur orang berbeda latar belakang budaya dan keyakinan, Yogyakarta kini menghadapi krisis toleransi amat serius. Penyerangan terhadap jemaat Gereja Santa Lidwina, Sleman, memperkukuh penilaian bahwa Yogyakarta makin tidak toleran. Menjadi tempat berbaur orang berbeda latar belakang budaya dan keyakinan, Yogyakarta kini menghadapi krisis toleransi amat serius. 

Sebelum penyerangan gereja tersebut, kelompok intoleran di wilayah itu berulang kali menyerang mereka yang berbeda keyakinan. Kelompok garis keras pernah menghentikan pembangunan gereja, membubarkan kebaktian, melarang diskusi, menghentikan pemutaran film, menentang bakti sosial, dan merusak kuburan. 

Survei organisasi nirlaba The Wahid Institute--kini Wahid Foundation--beberapa kali menempatkan Yogyakarta sebagai kota yang tidak toleran. Pada 2014, Yogyakarta menempati urutan kedua kota paling intoleran di Indonesia. Dari total 154 kasus pelanggaran atas kebebasan berkeyakinan dan berekspresi, 21 kasus terjadi di kota pelajar itu. Tahun lalu, penelitian oleh Setara Institute bersama Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila juga menempatkan Yogyakarta dalam kelompok sepuluh kota dengan skor toleransi terendah.

Penyerangan Gereja Santa Lidwina tak hanya membuat cemas warga Yogyakarta. Peristiwa itu terjadi di tengah rentetan penyerangan terhadap pemuka agama di sejumlah tempat. Di Bandung, seorang pengasuh pesantren dan seorang tokoh organisasi kemasyarakatan Islam dianiaya--seorang di antaranya tewas. Di Tangerang, Banten, seorang biksu muda dirisak dan dipaksa meminta maaf karena menjalankan ibadah bersama di rumahnya. 

Banyak orang tak percaya rentetan peristiwa itu hanya suatu kebetulan. Spekulasi pun merebak. Ada yang mereka-reka siapa “dalang” di balik serangan itu. Agar spekulasi tak makin liar dan mengarah pada konflik horizontal, aparat penegak hukum harus cepat menindak tegas pelaku intoleransi dan mengungkap motifnya. 

Penyerangan Gereja Santa Lidwina dan pemuka agama menyiratkan pesan yang sama: toleransi di masyarakat kita berada dalam ancaman. Padahal penghargaan atas perbedaan itulah yang membuat Indonesia bisa bertahan. 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Merekatkan kembali relasi sosial yang retak menjadi kebutuhan mendesak saat ini. Aksi simpatik sekelompok orang lintas kepercayaan di Yogyakarta membersihkan Gereja Santa Lidwina selepas penyerangan patut mendapat apresiasi. Bila terus digaungkan, aksi seperti itu akan memberikan rasa aman bagi kelompok minoritas yang menjadi korban. Yang tak kalah penting, tindakan yang menunjukkan saling hormat akan memberikan sinyal perlawanan bagi kelompok intoleran. 

Inisiatif masyarakat saja tak cukup. Pemimpin negeri ini, di mana pun levelnya, harus bersikap tegas dan tanpa kompromi terhadap kelompok intoleran. Gubernur Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X tak perlu ragu memimpin rakyatnya untuk menyerukan “perang” melawan segala bentuk intoleransi. 

Sikap tegas Sri Sultan boleh jadi akan mendapat perlawanan balik dari kelompok intoleran. Tapi, dengan segala pengaruh dan kekuasaannya, Sri Sultan tak perlu gentar menghadapi mereka. Toh, di masyarakat mana pun, kelompok intoleran yang ekstrem biasanya hanya minoritas. 

Polemik internal keluarga dalam menyiapkan “suksesi” kesultanan juga seharusnya tak menyandera Sri Sultan untuk merangkul dukungan kelompok intoleran di luar keraton. Jangan lupa, “hidup dalam harmoni” yang menjadi tradisi masyarakat Yogya sesungguhnya buah dari toleransi. Tanpa langkah cepat menghadapi krisis toleransi, kota itu akan makin meninggalkan slogan Yogyakarta Berhati Nyaman.
 

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

15 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

23 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

42 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

51 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.