Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

The Joker

image-profil

Oleh

image-gnews
Sejumlah partai Politik bersorak  usai menerima nomor urut partai  di KPU, Jakarta 18 Februari 2018. Partai politik nasional terdiri dari 14 Nasional dan lokal yang berasal dari Aceh. Tempo/Fakhri Hermansyah
Sejumlah partai Politik bersorak usai menerima nomor urut partai di KPU, Jakarta 18 Februari 2018. Partai politik nasional terdiri dari 14 Nasional dan lokal yang berasal dari Aceh. Tempo/Fakhri Hermansyah
Iklan

Hari-hari ini, ketika paranoia dan politik bertaut, ketika curiga dan cemas jadi suara-suara keras, ketika agama dan politik menuding agresif, kita seakan-akan sedang memasuki medan perang Kurusetra, atau terlibat terengah-engah dalam Star Wars, dalam konflik Darth Vader vs Luke Skywalker.

Si jahat di sana, si baik di sini: bad guys melawan good guys. Garis demarkasinya tegak lurus sampai ke langit.

Mungkin itulah yang terjadi ketika politik dan agama diedarkan mirip kisah heroisme yang diproduksi sebagai komoditas: batas harus jelas. Tak ada yang rumit dalam menentukan ke mana kita berpihak.

Karya-karya hasil Marvel Comics, misalnya, yang dibuat gemuruh-gemebyar oleh Hollywood: semua ingin menjangkau peminat seluas-luasnya, pembaca dan penonton sebanyak-banyaknya. Sebab itu yang dicari dalam diri calon konsumen adalah "faktor persekutuan" terendah. Dengan kata lain, hal paling gampang untuk disambut: alur cerita yang mengasyikkan, thema yang tak mempersulit pikiran, akhir yang membahagiakan.

Itulah yang membuat dongeng Si Kancil, "1.001 Malam", pertunjukan wayang wong, cerita sinetron TV Indonesia, film India, dan produk Hollywood macam The Avengers disukai-meskipun tak membuat kita terlatih berpikir.

Tapi ada yang membedakan cerita lama dari film superhero ala Marvel Comics. Hikayat yang dibacakan di malam hari di dusun-dusun di masa lampau tertuju kepada hadirin tertentu. Sebaliknya film superjagoan Hollywood tertuju ke penonton yang terbentang dari Alaska sampai dengan Australia.

Dalam hasil industri film yang kita tonton di mall, tampak tegas garis demarkasi yang saya sebut di atas: kontras dan konfrontasi antara manusia jahat dan manusia baik.

Ada yang mengatakan ini gejala baru. Sebuah esai dalam majalah Aeon baru-baru ini menunjukkan bahwa dalam cerita-cerita lama-misalnya Jack & Batang Kacang dan puisi Homeros dari Yunani kuno-tokoh "baik" tak sepenuhnya suci murni. Si Jack, misalnya, mencuri sepatu si raksasa. Si Kancil adalah tokoh sentral dalam dongeng ibu kita, tapi ia bukan tauladan akhlak mulia. Dalam puisi Homeros tentang Perang Troya, tak jelas mana yang secara moral unggul: Hektor yang membela kotanya atau Achilles yang membalas kematian orang yang dikasihinya? Dalam Mahabharata-meskipun sekarang, di tangan dalang komersial, jadi cerita yang "moralistis"-pada mulanya Kurawa tak bisa dianggap himpunan kejahatan dan Pandawa 100 persen luhur budi; kita tak bisa melihat Karna tak berakhlak dan Arjuna tokoh yang suci.

Dulu, sebelum agama dan politik menuding agresif pihak "lain", apa yang "moral" bukan berarti menampik yang "hitam" dan memuja yang "putih". Apa yang "moral" justru menerima nuansa, mengakui mustahilnya usaha menyederhanakan "hitam" dan "putih".

Tapi kemudian, ajaran moral ikut arus perdagangan, terutama di dunia yang makin tampak beraneka ragam. Sejak itu ada kecenderungan mengabaikan nuansa. Dilema pun disingkirkan, problem moral disederhanakan. Bukan saja agar gampang dipasarkan, tapi juga karena mereka yang merasa berpengaruh dan berwewenang ingin menjaga stabilitas sosial, dengan membangun akhlak kolektif-yang biasanya diberi label agar mudah ditangkap: "akhlak bangsa", "akhlak agama"....

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Maka propaganda-pesan moral yang sepihak-jadi penting.

Propaganda adalah teknik membekukan jiwa dengan cara membosankan-dengan khotbah dan kampanye pengeras suara yang diulang-ulang jam demi jam. Kebosanan justru dasar yang baik untuk cuci otak: dalam jemu, dalam lelah pikiran, kita pun jadi pasif. Kita biarkan diri menerima apa saja yang masuk, mengulang apa saja yang dijejalkan.

Tapi ada batas. Sejarah selalu menyimpan penangkal. Selalu ada suara atau bentuk yang menyimpang di celah-celah proses pembekuan jiwa. Selalu ada cetusan yang berbeda, yang membebaskan, bahkan di kalangan "produsen" ataupun "konsumen" produk budaya massal.

Dalam film Batman, misalnya, The Joker si jahat begitu jahat hingga kita tak percaya ia akan bisa hidup dalam hidup nyata. Hiperbol selalu mengandung dusta yang mengasyikkan, dan kita memaafkannya. Baik ketika diperankan Heath Ledger dalam versi tahun 2008 maupun Jack Nicholson dalam versi 1989, tokoh ini bergerak antara badut dan bajingan, menggelikan dan mengerikan. Di satu adegan ia baca sajak:

Hanya di wajah aku meringis
Senyumku setipis kulit
Tapi jika kau intip
dalam hati aku menangis

Ia memang ambiguitas: ia tak membosankan, tak mudah dilupakan. Ia menerobos kebencian yang kedap, mengoyak fanatisme yang menuduh manusia lain dengan label yang klise.

Di situ kita tahu, ketawa adalah kekuatan subversif di tengah paranoia yang ingin kuasa.

Dengan itulah kita menemukan perlawanan terhadap "keangkuhan jiwa", l’arroganza dello spirito, yang disebut dalam novel Umberto Eco yang termasyhur itu, Il nome della rosa: "iman yang tanpa senyum, kebenaran yang tak pernah dijangkiti ragu".

Goenawan Mohamad

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

20 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

28 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

47 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

56 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.