Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Gol Politik

Oleh

image-gnews
Anggota Partai Berkarya dan PDIP, membentangkan poster usai menerima nomor urut partai  di KPU, Jakarta, 18 Februari 2018.Sebelum mengambil nomor urut peserta pemilu, perwakilan parpol terlebih dulu mengambil nomor antrean. Tempo/Fakhri Hermansyah
Anggota Partai Berkarya dan PDIP, membentangkan poster usai menerima nomor urut partai di KPU, Jakarta, 18 Februari 2018.Sebelum mengambil nomor urut peserta pemilu, perwakilan parpol terlebih dulu mengambil nomor antrean. Tempo/Fakhri Hermansyah
Iklan

Seandainya saya Presiden Jokowi, di malam final Piala Presiden 2018 itu saya tidak akan turun ke lapangan hijau. Saya tidak ingin merebut kenangan publik atas momen luar biasa malam itu: gol Marko Simic, yang belum tentu lahir sekali dalam seratus pertandingan.

Pemain Persija Jakarta asal Kroasia itu menyambar umpan lambung dengan tendangan salto kaki kiri sambil membelakangi gawang lawan. Bola keras itu terlalu sukar diselamatkan kiper. Jebollah gawang Bali United. Marko Simic, yang Sabtu malam pekan lalu itu di Stadion Gelora Bung Karno Jakarta mencetak dua gol, membawa klub Ibu Kota itu menjuarai kompetisi.

Gol "si gempal" Simic-tinggi badannya 1,87 cm dan berat 80 kilogram-mengingatkan orang kepada Hugo Sanchez, pemain Meksiko, saat bermain di klub Barcelona Spanyol. Dalam sebuah pertandingan pada 1988, Sanchez mendapat umpan dari rusuk kiri, lalu dia langsung mengayunkan kaki kirinya dengan gaya "genjot sepeda" alias bicycle kick. Bola tendangan salto itu menembus gawang lawannya. Gol….

Tidak perlu keburu "terharu" pada yang asing. Pemain Indonesia juga punya keterampilan setinggi Sanchez atau Simic. Pada sekitar 1960-an, di tim nasional ada Max Timisela dan Soetjipto Soentoro, yang beberapa kali mencetak gol dengan gaya salto itu. Khazanah sepak bola Indonesia mengenal tendangan salto itu dengan istilah "balik Bandung". Mungkin saja karena Max Timisela merupakan pemain asal Persib Bandung.

Seandainya saya Presiden Jokowi, saya ingin Piala Presiden dikenang lewat gol-gol indah dan permainan Persija yang malam itu seperti kembali ke masa jayanya pada 1970-an. Saya ingin itu menjadi viral di mana-mana-seperti vlog yang saya buat itu, lo. Dan, saya tegaskan: saya tidak akan turun ke lapangan untuk memberikan piala kepada Persija.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ya, risikonya sudah saya takar benar-benar. Kalau saya turun ke lapangan, dan Gubernur Jakarta Anies Baswedan ikut turun juga mendampingi saya, bisa-bisa perhatian publik pecah pada kami berdua. Mereka yang berpikiran lurus-lurus saja akan mengatakan kami berdua sudah berdamai, padahal saya tak pernah merasa ada masalah dengan Anies. Dia banyak membantu saya dalam kampanye pemilu yang saya menangi. Mereka yang berpikiran politis akan mendapat bahan pergunjingan baru, misalnya tentang Anies yang kabarnya menjadi rival saya dalam Pemilu 2019. Buat saya, tidak masalah siapa pun maju nanti, tapi malam itu saya tak ingin publik bicara politik. Saya ingin kita semua bicara gol, bukan gol politik.

Seandainya saya Presiden Jokowi, saya akan tetap duduk di kursi VVIP, dan biarlah pemain yang naik ke tribun untuk menerima medali. Itu yang terjadi di Liga Champions, Piala Dunia, dan piala bergengsi yang lain. Saya paham risikonya. Akan muncul kritik: kok Presiden malah memerintahkan pemain yang sudah kelelahan naik panggung, sesekali dong Presiden mendatangi pemain di lapangan.

Saya akan ambil risiko untuk dikritik dan tetap berada di tribun VVIP. Dengan begitu, Anies tak harus dicegah turun ke lapangan seperti yang terjadi pada malam itu (percayalah, saya sungguh-sungguh tak tahu siapa yang memberikan perintah). Dia bisa tetap di samping saya di tribun. Dengan begitu, anak buah saya di Istana, atau ketua panitia Maruarar Sirait, tak perlu repot-repot memberikan penjelasan tentang peristiwa pencegatan Anies-yang barangkali penjelasan itu juga tak gampang dipercaya orang.

Beruntung saya bukan Presiden Jokowi. Bukan pemimpin pemerintahan yang setiap langkahnya mesti dipikir agar tidak berdampak ini dan itu. Saya cukup menikmati sepak bola, gol menawan, tidak peduli gol politik siapa pun di balik pertandingan itu.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

20 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

28 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

47 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

56 hari lalu

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.