Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Tahun Politik

image-profil

Oleh

image-gnews
Politik Dinasti Pilkada 2018
Politik Dinasti Pilkada 2018
Iklan

Kangen saya terobati setelah menyambangi Romo Imam di padepokannya. Berbulan-bulan saya tak ketemu beliau karena Romo bepergian ke negeri jiran. "Ada kabar ringan, Romo," saya mengawali obrolan, "Ada mahasiswa Universitas Sebelas Maret yang membuat skripsi dengan mengulas obrolan kita. Katanya, bahasa Romo santun padahal bicara politik yang panas."

Romo Imam sempat tercengang sejenak sebelum tertawa lepas sebagaimana biasanya. "Kadang hal-hal yang kita anggap remeh dimanfaatkan orang lain. Kalau itu untuk kebaikan, baguslah. Bagi saya, kalau ada masalah yang dihadapi bangsa ini, tak usah kita memaki. Cukup berikan hoax yang membangun, karena itu sangat positif," kata Romo.

Saya kaget. "Hoax membangun? Mungkin maksud Romo kritik yang membangun," saya memotong. Romo langsung meluruskan. "Maaf, saya cuma mau memancing sampean." Saya pun tertawa. Saya ingatkan Romo untuk berhati-hati, karena tahun ini adalah tahun politik, sangat sensitif. Salah bicara akan di-bully di media sosial.

"Jangan salahkan media sosial. Mereka suka gaduh karena pemimpin kita juga suka ribut. Masalah yang seharusnya bisa diselesaikan sambil ngopi bareng kok diumbar keluar. Contohnya pro-kontra menenggelamkan kapal pencuri ikan itu. Kok ribut berhari-hari?" Romo berhenti sejenak untuk minum. "Kok Pak Luhut minta Ibu Susi berhenti menenggelamkan kapal lewat media massa. Kan Luhut itu menteri koordinator, tinggal adakan rapat dan di situ minta Menteri Kelautan berhenti menenggelamkan kapal disertai berbagai alasan. Kalau Menteri Susi punya pandangan lain, ungkapkan di rapat itu pula. Jika buntu, bawa kasusnya ke Istana, ambil keputusan di sana. Ini kok kacau, kabinet macam apa ini? Di mana fungsi koordinatornya?"

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Romo seperti menunggu reaksi saya. Saya pun bereaksi ala kadarnya. "Dulu, ketika saya masih karyawan, setiap promosi jabatan pasti dibekali kursus manajemen kepemimpinan, bagaimana menangani konflik, dan banyak lagi. Apa para menteri itu tak dibekali ilmu kepemimpinan? Atau presiden juga tak peduli dengan membiarkan menterinya saling berdebat untuk hal-hal yang seharusnya selesai di meja rapat?"

Romo terbahak-bahak. "Jangan menuduh para menteri itu bodoh," katanya di sela tawa. "Mungkin ini bagian dari strategi. Sampean nonton TV, kan? Ada jenderal aktif yang diusung jadi calon gubernur langsung bilang dia punya banyak strategi. Makan pagi strategi, makan siang strategi, makan malam pun yang dipikirkannya strategi. Di tahun politik ini strategi orang adalah cepat populer, apa pun jalannya, termasuk nempel media massa. Bahkan membuat akun-akun baru di media sosial dengan menyewa admin. Ribut itu bagian dari strategi. Gubernur Jakarta mengirim surat ke menteri meminta pembatalan hak guna bangunan di pulau reklamasi. Menteri menolaknya lewat jumpa pers, bukan lewat surat. Ini strategi zaman now, kalau bisa bikin ramai, kenapa tidak?"
Saya memilih diam sampai Romo melanjutkan. "Saya kira Pak Presiden sudah capek meminta rakyat jangan ribut di tahun politik ini. Jalani dengan biasa-biasa saja, yang tenang dan rukun, jangan sampai ada perpecahan. Tapi, masalahnya, apakah Presiden mau menegur menterinya yang suka ribut? Apakah Presiden memberi contoh yang baik? Beliau saja suka mengundang orang untuk ribut-ribut. Misalnya, memakai baju kaus ketika meresmikan kereta api bandara, padahal dalam undangan tertera pakaian rapi garis miring batik."
"Romo...," saya memotong. "Presiden kan bukan undangan?" Romo langsung terbahak, dan saya tak tahu di mana saya salah.

PUTU SETIA

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

24 hari lalu

Salah satu industri game dunia Sony and XBOX ONE, mengikuti pameran ini. Industri game di Inggris menyumbang GDP terbesar bagi Inggris, dengan total nilai transaksi mencapai  1.72 milyar poundsterling. Birmingham, Inggris, 24 September 2015.  M Bowles / Getty Images
Asosiasi Tagih Janji Pemerintah Soal Penguatan Industri Game Nasional, Isu Pendanaan Paling Krusial

Asosiasi game nasional mendesak realisasi Perpres Nomor 19 tahun 2024 soal pengembangan industri game nasional sebelum rezim berganti.


Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

32 hari lalu

Pimpin Ambon, Wattimena Berhasil Lantik Sejumlah Raja Defenitif

Pemkot tidak melakukan intervensi dalam proses penetapan raja.


IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

51 hari lalu

IMI dan RS Premiere Bintaro Kerja Sama di Bidang Layanan Kesehatan

RS Premiere Bintaro menyediakan berbagai fasilitas khusus untuk pemilik KTA IMI.


Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

24 April 2024

Sertijab Pj Bupati Musi Banyuasin
Apriyadi Siap Dukung Pj Bupati Muba Sandi Fahlepi

Sandi mengajak semua elemen yang ada di Kabupaten Muba bahu membahu secara berkeadilan, setara dan transparan.


1 April 2024


Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

26 Maret 2024

Ilustrasi perang sosial media. / Arsip Tempo: 170917986196,9867262
Hibah untuk Keberlanjutan Media yang Melayani Kepentingan Publik

Tanggung jawab negara dalam memastikan jurnalisme yang berkualitas di Tanah Air perlu ditagih.


Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

12 Februari 2024

Penjabat Bupati Banyuasin Sidak Pusat Pelayanan Terpadu Citra Grand City

Hani Syopiar mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas selama libur panjang.


Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

12 Februari 2024

Cuplikan film Dirty Vote. YouTube
Urgensi Kontranarasi dari Film Dokumenter "Sexy Killer" dan "Dirty Vote"

Layaknya "Sexy Killer", "Dirty Vote" layak diacungi jempol. Substansi yang dihadirkan membuka mata kita tentang kecurangan dan potensi-potensi kecurangan elektoral secara spesifik, yang boleh jadi terlewat oleh kesadaran umum kita.


PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

6 Februari 2024

PT Pegadaian Dukung Sertifikasi Halal bagi Pedangang Mie Bakso Yogyakarta

PT Pegadaian berkolaborasi dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) serta Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Ashfa Yogyakarta untuk memfasilitasi proses sertifikasi halal.


Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

5 Februari 2024

Ferdinand
Bagaimana Bongbong Memenangkan Pilpres Filipina

Kemenangan Bongbong, nama beken dari Ferdinand Marcos Jr. sering dikaitkan dengan penggunaan media sosial seperti Tiktok, Instagram dan Facebook secara masif, selain politik gimmick nir substansi berupa joget-joget yang diperagakan Bongbong.