Rabu, 20 Juni 2018

Ketika Edwin Menyapa Penonton dengan Ramah

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Cuplikan film Posesif yang ikut dibintangi aktris debutan Putri Marino. Palari Films

    Cuplikan film Posesif yang ikut dibintangi aktris debutan Putri Marino. Palari Films

    POSESIF

    Sutradara: Edwin

    Skenario: Gina S. Noer

    Pemain: Adipati Dolken, Putri Marino, Cut Mini, Yayu Unru

    Produksi: Palari Films

    LALA memulai hidupnya dengan berlari pagi ketika matahari belum datang. Di dalam gelap, langkahnya menandakan dia ingin selalu lebih maju, lebih cepat agar loncat indah yang dilakukan setiap hari akan bisa lebih sempurna. Lala harus mampu melihat dirinya pertama-tama sebagai atlet, baru kedua sebagai putri ayahnya. Tetapi sesungguhya Lala (Putri Marino) melakukan itu semua karena “aku selalu merasa dekat dengan Ibu setiap kali meloncat,” katanya kepada Yudhis (Adipati Dolken), kawan satu sekolah yang kemudian menjadi kekasihnya.

    Lala dan Yudhis adalah pasangan remaja milenial: telepon seluler pintar, Instagram, dan segalanya adalah bagian hidup mereka. Tetapi Lala dan Yudhis bukan Rangga dan Cinta atau Galih dan Ratna. Sementara Rangga dan Cinta berwarna jingga atau merah jambu, Lala dan Yudhis adalah pasangan kelabu, yang menuju kekelaman, jika tak ada yang segera mencegah mereka pada kehancuran kemanusiaan.

    Perlahan-lahan sutradara Edwin memperkenalkan mereka, keluarga Lala yang hanya terdiri atas dia dan ayahnya (Yayu Unru), karena sang Ibu, peloncat indah yang menjadi sosok teladan Lala, sudah lama meninggal. Sang Bapak, sebagai pelatih, bersikap keras dan tak menyadari putrinya butuh ruang untuk tumbuh. Maka ruang itu tampaknya disediakan oleh Yudhis. Belakangan, sutradara membuka lapis demi lapis tentang Yudhis, yang sebetulnya tak memiliki ruang apa pun kecuali untuk dirinya sendiri. Ibu Yudhis (Cut Mini) membuat penonton bakal terperangah karena baru menyadari ternyata ada juga ibu semacam itu, paling tidak dalam dunia rekaan Edwin dan penulis skenario Gina S.Noer.

    Ini adalah film layar lebar ketiga Edwin setelah Babi Buta yang Ingin Terbang (2008) dan Postcard from the Zoo (2012), yang hanya ditayangkan di berbagai festival internasional dan komunitas-komunitas film. Tetapi baru kali ini film karya Edwin akan ditayangkan di bioskop dan—mungkin karena itu—pendekatannya sedikit ada sentuhan “mainstream”. Artinya, berbeda dengan kedua film sebelumnya yang penuh simbol, kali ini Edwin menggunakan drama tiga babak yang konvensional, dialog yang mudah dipahami, dan persoalan yang cukup dikenal. Tokoh yang melakukan kekerasan sering kali sebelumnya adalah korban kekerasan. Kira-kira itu salah satu pesan moral film ini. Tetapi pesan moral yang lebih besar adalah seberapa jauh sebuah hubungan bisa dipertahankan ketika terjadi penindasan fisik dan mental?

    Putri Marino adalah pendatang baru yang layak diperhatikan, wahai para sutradara lain. Edwin sudah menggosok mutiara ini, tinggal sang aktris baru ini yang harus bisa memilih jalan yang tepat untuk film-film berikutnya. Cut Mini tampil sebagai ibu yang berbeda dengan peran-peran sebelumnya: keji dan mencekam. Tentu saja kita jadi tertarik mengapa tokoh Ibu menjadi sosok seperti itu. Di dalam kedua film sebelumnya, Edwin sesekali memperlihatkan adegan yang mengungkap kekelaman tokohnya dengan ekstrem. Mencekam dan tak nyaman, seperti halnya film-film pendek ataupun layar lebar karya Edwin lainnya.

    Akan halnya Lala dan Yudhis, pasangan Romeo-Juliet kelabu dalam film ini tersebut adalah sebuah kisah coming of age yang nyaris menjadi mimpi buruk para orang-tua yang selalu saja merasa serba salah menghadapi anak-anak remaja mereka. Di dalam film ini, Lala dan Yudhis sama-sama tumbuh dan dibesarkan orang tua tunggal. Tetapi salah satu dari mereka harus menanggung problem serius yang sebetulnya sudah jauh melampaui perkara “posesif”, melainkan sudah mencapai problem psikologi yang sangat berat. Edwin memulai dengan tokoh Putri sebagai remaja yang memulai harinya dengan lari pagi dan mengakhirinya dengan adegan Putri yang menjadi lebih dewasa setelah menghadapi begitu banyak gerunjal setahun terakhir di masa SMA, yang akhirnya memilih melangkah ke depan. Dengan segala hati yang pernah remuk, Putri digambarkan Edwin sebagai perempuan yang memilih untuk perlahan menyembuhkannya dengan berlari pagi menjemput masa depannya.

    Akhirnya Edwin kini mulai percaya optimisme hidup. Akhirnya Edwin percaya pada narasi film yang “ramah” kepada penonton. Sebuah upaya pertama yang berhasil mencengkeram emosi penonton, tapi saya tetap menantikan karya selanjutnya yang memperlihatkan sidik jari Edwin sesungguhnya.

    LEILA S.CHUDORI


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Libur Lebaran dengan Helikopter, Siapa Takut?

    Helikopter menjadi sarana transportasi yang efektif menghindari macet. Orang-orang berduit memilih menggunakannya, termasuk di libur Lebaran ini.