Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Solusi Konflik Palestina-Israel

image-profil

image-gnews
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Ivan Hadar, Direktur Eksekutif IDE (Institute for Democracy Education)

Akhirnya disepakati gencatan senjata antara Israel dan Hamas. Hal ini bisa terjadi setelah Israel mengurangi tuntutannya dalam membatasi gerakan Hamas di Jalur Gaza. Bukan hanya itu. Israel juga telah menyetujui tuntutan utama delegasi Palestina, yang menginginkan penghentian blokade terhadap Jalur Gaza. Hal ini sesuai dengan persyaratan Hamas, seperti yang diungkapkan pemimpin Hamas, Ismail Haniya, bahwa "besarnya korban dari rakyat kami tidak mengizinkan kami untuk bernegosiasi terkait dengan tuntutan tersebut" (Franfurter Rundschau, 14 Mei 2014).

Namun, lebih dari "sekadar" gencatan senjata, untuk mencapai perdamaian dibutuhkan kemauan kedua belah pihak untuk saling mengakui eksistensi sebagai negara merdeka. Solusi dua negara merupakan opsi perdamaian paling realistis yang mengatur Palestina dan Israel hidup berdampingan dengan damai. Untuk itu, perlu dirundingkan masalah permukiman Israel di tanah Palestina, serta sejumlah persoalan penting yang menanti diselesaikan ihwal perbatasan Palestina, kewarganegaraan Palestina yang baru, status pengungsi Palestina yang berada di luar perbatasan, status warga Arab Israel, dan masa depan Yerusalem Timur.

Perang 50 hari, meski telah memakan korban dan kerusakan yang jauh lebih parah di pihak Hamas dan rakyat Palestina dibanding yang harus ditanggung Israel, telah menimbulkan kecemasan luas dalam masyarakat Israel. Gencatan senjata dan perdamaian yang langgeng dipastikan akan memperoleh dukungan luas. Termasuk dari warga Israel, yang sejak awal menentang perang dan menginginkan kehidupan damai dengan rakyat Palestina.

Mengutip laporan dari lamanJerusalem Post (2 Juli 2014), misalnya, ratusan anggota organisasi anti-rasisme Tag Meir dari Tel Aviv telah berupaya untuk hadir dalam pemakaman Khudair, remaja Palestina yang dibakar hidup-hidup sebagai balas dendam atas kematian tiga remaja Israel yang menyebabkan perang di Jalur Gaza. Yang menarik, sebelum terjadinya kekerasan, pemimpin umat Katolik, Paus Fransiskus, ketika mendatangi kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem, juga menyeru umat Kristen, Yahudi, dan muslim agar bekerja sama untuk keadilan dan perdamaian, serta tidak mengatasnamakan Tuhan untuk melakukan kekerasan.

Sejatinya, konflik Palestina-Israel bukanlah konflik agama, suku, atau ras. Bagi pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk situasi hak asasi manusia (HAM) di Palestina, Makarim Wibisono, konflik berkepanjangan Israel-Palestina adalah masalah pencaplokan wilayah yang diklaim oleh Israel sehingga memicu konflik berkepanjangan dengan Palestina.

Akar persoalan ini, menurut dia, terjadi sejak 1948, tepatnya setelah penduduk Israel yang tersebar di mana-mana mendapatkan lahan sebagai tanah air mereka. Dalam perjalanan waktu, jumlah populasi Israel meningkat dan mulai memperluas wilayahnya ke Palestina.Baginya, yang paling tepat adalah mengambil pendekatan HAM dalam penyelesaian konflik berdarah dan sudah menewaskan ribuan orang di Palestina itu. Dengan isu HAM, semua pihak akan tersentuh, termasuk (keluarga) warga Yahudi yang pernah menjadi korban HAM selama pemerintahan Nazi-Hitler di Jerman.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Tentu saja, ada penghalang psikologis. Psikolog terkenal Israel, Dan Bar-On, menulis, "Warga Israel masih merasa dirinya sebagai korban. Puluhan tahun lalu, di Eropa, bangsa Yahudi menjadi korban Nazi-Hitler dan negara-negara lainnya. Salah satu tujuan utama eksodus ke Israel adalah untuk meninggalkan peran sebagai korban. Namun, di Timur Tengah, mereka juga diserang oleh negara-negara Arab. Merasa menjadi korban dan sebagai bagian dari kebaikan, memunculkan pandangan dunia yang simplistik dan percaya harus melakukan pembalasan dengan semboyan 'siapa yang mencoba membunuhmu, bunuhlah dia sebelum itu terjadi'."

Sebenarnya, pada nurani terdalamnya, rakyat Israel dipastikan menginginkan hidup damai. Namun mereka diberondong opini para politikus dan militer tentang tiadanya alternatif selain perang. Kalkulasinya, ketika melakukan agresi di Gaza, setelah kehancuran total, setelah bantuan kemanusiaan pun dilarang masuk dan dihancurkan, rakyat Palestina akan jenuh dan berhenti melawan. Logika militer yang patut diragukan.

Tentu saja, selain upaya melakukan perubahan "cara berpikir" tadi, diperlukan terus-menerus tekanan internasional terhadap Israel untuk terlibat dalam perundingan dengan Palestina. Sebab, terkadang, pada saat-saat "terkucil", Israel akhirnya mengalah. Itulah, misalnya, yang terjadi pada masa Bill Clinton dan George Bush Sr dalam perundingan damai Oslo dan Taba.

Indonesia bisa berperan aktif sebagai mediator dalam mengupayakan perdamaian Palestina-Israel. Pada era Gus Dur, Indonesia pernah membuka hubungan dagang dengan Israel dengan maksud sebesar-besarnya untuk kemakmuran dan kesejahteraan bangsa Indonesia serta sebagai media bagi Republik Indonesia untuk terlibat penuh dan ikut serta secara aktif dalam upaya mewujudkan perdamaian antara Israel dan Palestina.


Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


4 Kemungkinan Usai Jaksa ICC Minta Surat Penangkapan 5 Figur Kunci Kejahatan Perang di Gaza

27 hari lalu

Logo International Criminal Court (ICC) di Den Hague, Belanda. Sumber: aa.com.tr
4 Kemungkinan Usai Jaksa ICC Minta Surat Penangkapan 5 Figur Kunci Kejahatan Perang di Gaza

Jaksa ICC sebut ada alasan yang cukup untuk meyakini bahwa kelima orang tersebut "memikul tanggung jawab pidana" atas dugaan kejahatan perang di Gaza.


Jadi Bantuan Kemanusiaan ke Jalur Gaza Viral Diinjak-injak Warga Israel, Berikut Sesungguhnya Prestasi Indomie

34 hari lalu

Pedagang duduk di samping truk yang membawa bantuan untuk warga Palestin setelah Israel membuka kembali satu-satunya penyeberangan di tepi utara jalur tersebut, memungkinkan truk bantuan melewati pos pemeriksaan Erez, di utara Jalur Gaza 1 Mei 2024. REUTERS/Mahmoud Issa
Jadi Bantuan Kemanusiaan ke Jalur Gaza Viral Diinjak-injak Warga Israel, Berikut Sesungguhnya Prestasi Indomie

Tampak dalam video tersebut salah satu bantuan makanan ke Jalur Gaza yang dirusak ekstremis Israel adalah produk mi instan Indomie asal Indonesia


Lee Young Ae Donasikan 50 Juta Won untuk Bantu Anak-anak di Gaza

22 November 2023

Lee Young Ae. (Dok. Soompi)
Lee Young Ae Donasikan 50 Juta Won untuk Bantu Anak-anak di Gaza

Donasi dari Lee Young Ae akan diberikan untuk mendukung perawatan medis bagi anak-anak di zona konflik jalur Gaza


Dikritik Bersikap Netral Atas Konflik Gaza, Selena Gomez Akan Tinggalkan Instagram

3 November 2023

Selena Gomez. Foto: Instagram/@selenagomez
Dikritik Bersikap Netral Atas Konflik Gaza, Selena Gomez Akan Tinggalkan Instagram

Selena Gomez menghapus akun Instagram-nya, setelah dikritik karena komentarnya mengenai konflik Gaza


Elon Musk Belum Bisa Pasok Internet ke Gaza Lewat Starlink, Mengapa?

31 Oktober 2023

Personil darurat bekerja di lokasi serangan Israel terhadap rumah-rumah, ketika konflik antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas berlanjut, di Khan Younis di selatan Jalur Gaza, 27 Oktober 2023. REUTERS/Mohammed Salem
Elon Musk Belum Bisa Pasok Internet ke Gaza Lewat Starlink, Mengapa?

Meskipun layanan telekomunikasi telah pulih di Gaza, seruan untuk bantuan internet Starlink milik Elon Musk terus berlanjut.


Keadaan Warga dan Infrastruktur di Jalur Gaza dan Israel Setelah 8 Hari Konflik

16 Oktober 2023

Warga Palestina meninggalkan rumah mereka menuju bagian selatan Jalur Gaza setelah seruan Israel agar lebih dari 1 juta warga sipil di Gaza utara untuk pindah ke selatan dalam waktu 24 jam, di tengah konflik Israel-Palestina di Kota Gaza 13 Oktober 2023. REUTERS/Ahmed Zakot
Keadaan Warga dan Infrastruktur di Jalur Gaza dan Israel Setelah 8 Hari Konflik

Rumah Sakit Indonesia di Beit Lahiya, Jalur Gaza Utara merupakan salah satu bangunan yang hancur dengan kerusakan paling parah pada stasiun oksigen.


Sudah Lewat 8 Hari Konflik Hamas Vs Israel di Jalur Gaza dalam Angka

16 Oktober 2023

Gadis Palestina Fulla Al-Laham, terluka dalam serangan Israel yang menewaskan 14 anggota keluarga, termasuk orang tuanya dan semua saudara kandungnya, terbaring di tempat tidur di sebuah rumah sakit di Khan Younis di Jalur Gaza selatan, 14 Oktober. REUTERS/Mohammed Salem
Sudah Lewat 8 Hari Konflik Hamas Vs Israel di Jalur Gaza dalam Angka

Bagaimana keadaan masyarakat dalam konflik Hamas vs Israel di Jalur Gaza? Korban jiwa dari sipil terus bertambah.


Israel Blokade Total Jalur Gaza, Bagaimana Kelangsungan Hidup Warga Gaza?

13 Oktober 2023

Seorang pria membawa jenazah bayi kembar Palestina, Ossayd dan Mohammad Abu Hmaid, yang tewas bersama ibu dan tiga saudara perempuan mereka dalam serangan Israel, saat pemakaman mereka di Khan Younis di selatan Jalur Gaza 8 Oktober 2023. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa
Israel Blokade Total Jalur Gaza, Bagaimana Kelangsungan Hidup Warga Gaza?

Blokade total yang dilakukan oleh Israel semakin membuat puluhan ribu warga Jalur Gaza sengsara


Israel Blokade Total Jalur Gaza, Apa yang Dilakukannya?

13 Oktober 2023

Warga Palestina yang terluka akibat serangan Israel berlari keluar rumah mereka, di Khan Younis di selatan Jalur Gaza 11 Oktober 2023. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa
Israel Blokade Total Jalur Gaza, Apa yang Dilakukannya?

Dalam menjalani hidupnya sehari-hari, sebagian warga Jalur Gaza juga sebenarnya bergantung pada Israel.


Terjepit di Jalur Gaza

11 Oktober 2023

Terjepit di Jalur Gaza

Jutaan warga sipil di Jalur Gaza, Palestina, kini terjebak di tengah pertempuran antara antara militer Israel dan kelompok Hamas.