Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Batas Garis Keras

image-profil

image-gnews
Iklan

Ahmad Sahidah
Dosen Universitas Utara Malaysia

Kami mudik di luar waktu arus utama. Ketika banyak orang memilih menjelang perayaan hari besar, kami justru menikmatinya pada waktu yang tak merayakan apa-apa selain mengunjungi keluarga.

Hanya, setelah tak lama mereguk udara kampung halaman, saya merasa aneh dengan bapak dan adik-adik yang tak pergi ke surau terdekat. Ketika ditanya, jawabannya pendek, "Cinkrang"! Lema terakhir adalah sebutan bagi celana yang berada di atas lutut yang dipilih oleh kaum Salafi untuk meneladani cara berpakaian Nabi secara murni.

Benar! Ternyata surau telah diambil alih oleh kaum Salafi, yang berjenggot, berjubah putih, bersorban, dan menolak pujian menjelang sembayang berjemaah. Tiba-tiba, pesona langgar raib. Padahal, sebelum pindah ke rumah baru ini, kami tinggal di sebuah kampung transisi, Kenayan, Yogyakarta, yang ramah dengan bacaan salawat dan terjemahannya dalam bahasa Jawa. Salah seorang jemaah yang membawakan pujian dengan logat lokal dan Arab tak fasih justru hadir jauh emosional. Malah, kami lebih mudah akrab. Sedangkan di kampung baru, perasaan asing menyergap, meskipun ada satu-dua orang yang mencoba bertukar sapa.

Untungnya, di sela-sela menanti subuh, pujian masih terdengar sayup-sayup dari surau lain terdekat di dusun yang sama. Syahdan, langgar tersebut dulu dimakmurkan oleh orang kampung yang merawat tradisi dengan menikmati pujian dan barzanji. Malah, ia berdiri lewat sumbangan warga yang tak terkait dengan aliran tertentu. Malangnya, setelah dikelola oleh kaum Salafi, rumah Tuhan ini tak ramah dengan kebiasaan lama. Amalan apa pun yang tak sejalan dengan keyakinan mereka diberangus.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Betapapun kepengurusan takmir berada di tangan mereka, segelintir warga sekitar masih rela datang. Seorang lelaki tua dengan songkok hitam, baju batik, dan sarung tak hirau dengan pesona budaya Arab. Ia hadir dengan keluguannya. Sementara itu, salah seorang jamaah pemurnian tak hanya mengenakan jubah untuk dirinya, bahkan anak kecilnya yang masih di bawah lima tahun pun telah berkain dan bersongkok layaknya anak dari keluarga Saudi. Betapa magisnya sehelai baju bagi pengikut Salafi!

Di tengah kerisauan ideologi keras menerabas batas, ada fenomena unik. Salah seorang dari mereka membuka suara tentang pekerjaannya selepas menunaikan salat magrib berjemaah. Betapapun ia adalah tipikal Salafi, istrinya membawa diri seperti jiran dusun yang lain: berkepala terbuka dan hanya bergaun biasa, daster. Malah, sekali waktu, seorang perempuan bercadar terlihat mengendarai sepeda motor dengan cukup laju di jalan beraspal tak jauh dari rumah, Ngaglik, Sleman. Aha!

Pemandangan serupa tak ada di negeri asal Salafi, Arab Saudi. Namun, warga lokal punya cara tersendiri untuk melawan gerakan pemurnian. Mereka tak datang ke surau dan, kalaupun segelintir yang lain berjemaah, mereka hadir dengan kearifan sendiri, yakni bersongkok hitam dan berbatik. Malah sebagian lain hanya berkaos dan bercelana jins. Sementara itu, pada hari Jumat, para pelajar masih berseragam sekolah saat menunaikan kewajiban. Rakyat setempat pun tak terganggu dengan banyaknya orang luar yang beraliran Wahabi mendatangi masjid mereka, karena batas telah kukuh bahwa di sana orang ramai mesti menerima perbedaan dan berbagi. Kalau tidak, siapa pun harus pergi.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


10 Negara Eropa dengan Penduduk Muslim Terbanyak, Rusia Nomor Satu

38 hari lalu

Foto udara sejumlah umat Islam melaksanakan salat Idul Fitri 1445 Hijriah di Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT), Semarang, Jawa Tengah, Rabu, 10 April 2024. Salat Idul Fitri 1445 Hijriah yang diikuti ribuan warga muslim dari berbagai daerah tersebut setelah adanya penetapan oleh pemerintah 1 Syawal 1445 Hijriah jatuh pada Rabu (10/4). ANTARA FOTO/Makna Zaezar
10 Negara Eropa dengan Penduduk Muslim Terbanyak, Rusia Nomor Satu

Berikut ini daftar negara Eropa dengan penduduk Muslim terbanyak berdasarkan jumlahnya pada 2020. Rusia jadi nomor satu.


Makna Isra Miraj 1445 Hijriah dan Rekomendasi 30 Link Twibbon

8 Februari 2024

Isra Miraj artinya perjalanan yang dilakukan Nabi SAW di malam hari dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa untuk bertemu Allah SWT. Ini sejarahnya. Foto: Canva
Makna Isra Miraj 1445 Hijriah dan Rekomendasi 30 Link Twibbon

Untuk memeriahkan Isra Miraj petang ini, berikut link twibbon untuk media sosial anda.


Nahdlatul Ulama Dorong Pendidikan Madrasah Berkualitas, Moderat & Tak Radikal di Depok

29 Mei 2023

Ilustrasi Madrasah. antaranews.com
Nahdlatul Ulama Dorong Pendidikan Madrasah Berkualitas, Moderat & Tak Radikal di Depok

Nahdlatul Ulama Depok tengah fokus dalam pengembangan sumber daya manusia melalui jalur pendidikan terutama madrasah.


Mengkaji Islam dalam Ilmu dan Pengamalnya

31 Maret 2023

Mengkaji Islam dalam Ilmu dan Pengamalnya

Ilmu mengkaji Islam berkembang di timur tengah dan negara barat. Namun ihwal pengamalan patut belajar ke Indonesia.


Indonesia Diharapkan Jadi Referensi Keislaman Dunia

15 Maret 2023

Indonesia Diharapkan Jadi Referensi Keislaman Dunia

Indonesia tidak hanya negara muslim terbesar


Hukum Puasa Ramadan Bagi Orang dalam Perjalanan Jauh

9 Maret 2023

Pengamat astronomi Palestina menggunakan teleskop untuk melihat posisi bulan yang menandai awal bulan suci puasa Ramadan di Hebron di Tepi Barat yang diduduki Israel 12 April 2021. REUTERS/Mussa Qawasma
Hukum Puasa Ramadan Bagi Orang dalam Perjalanan Jauh

Hukum puasa Ramadan bagi orang dalam perjalanan jauh adalah boleh dibatalkan atau diteruskan asalkan sesuai ketentuan. Simak hukum puasanya di sini:


Pembakaran Al Quran Pernah Terjadi di 4 Negara Ini

25 Januari 2023

Seorang pengunjuk rasa memegang spanduk di depan Konsulat Jenderal Swedia setelah Rasmus Paludan, pemimpin partai politik sayap kanan Denmark Garis Keras, membakar salinan Alquran di dekat Kedutaan Besar Turki di Stockholm, di Istanbul, Turki, 22 Januari 2023  .REUTERS/Umit Bektas
Pembakaran Al Quran Pernah Terjadi di 4 Negara Ini

Dunia sedang digemparkan oleh peristiwa pembakaran Al Quran yang dilakukan Rasmus Poludan di Swedia. Berikut daftar negara alami kejadian serupa.


Ada Makam Keramat dalam Kebun Binatang Ragunan, Pusara Siapa?

24 Januari 2023

Makam keramat Eyang Sona Wijaya Sakti di dalam Taman Margasatwa Ragunan. Google Maps
Ada Makam Keramat dalam Kebun Binatang Ragunan, Pusara Siapa?

Tak banyak orang tahu, ada makam keramat dalam kebun binatang Ragunan. Makam tersebut ternyata milik almarhum Syekh Sona Wijaya Sakti, siapakah dia?


4 Manfaat Menghindari Gibah Selain Mahir dalam Bergaul

3 Desember 2022

Ilustrasi bergosip. shutterstock.com
4 Manfaat Menghindari Gibah Selain Mahir dalam Bergaul

Orang yang menjaga lisan dan menghindari gibah akan lancar dalam pergaulan dan mahir menjaga pertemanan.


10 Agama Terbesar di Dunia 2022 Berdasarkan Jumlah Pengikutnya, Islam ke Berapa?

23 November 2022

Warga Palestina melaksanakan salat Idul Adha di hari pertama Idul Adha di kompleks yang dikenal umat Islam sebagai Tempat Suci dan Gunung Kuil, di Kota Tua Yerusalem, 9 Juli 2022. REUTERS/Ammar Awad
10 Agama Terbesar di Dunia 2022 Berdasarkan Jumlah Pengikutnya, Islam ke Berapa?

Berikut daftar 10 agama terbesar di dunia 2022 berdasarkan jumlah pengikutnya versi World Population Review