IS, Jihad, dan Pendidikan Kita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Husein Ja'far Al Hadarn, penulis  

    Salah satu ideologi utama dan dasar Negara Islam Irak dan Suriah, atau Islamic State (IS), adalah jihad. Abu Mus'ab az-Zarqawi, peletak cikal-bakal IS, berhasil direkrut dari kehidupannya sebagai pemuda nakal dengan pesona doktrin tentang jihad. Akhirnya, ia tumbuh menjadi seorang yang hanya memahami Islam sebagai jihad. Ironisnya, pendidikan kita pun sering kali mengasosiasi Nabi lebih sebagai pendekar perang yang mengisi hidupnya dengan perang.

    Seperti dikemukakan Syaikh Hasan bin Farhan al-Maliky, ulama moderat Arab Saudi, IS tenggelam dalam lautan keutamaan jihad, sementara mereka tak memahami sedikit pun tentang prinsip-prinsip jihad paling dasar. Mereka adalah orang yang menganggap Islam dan kehidupan Nabi Muhammad hanya perkara perang. Padahal, menurut sebuah penelitian, jika dikalkulasi, karier kerasulan Nabi kira-kira 23 tahun atau 8.000 hari. Jumlah hari Nabi berperang hanya 80 hari jika tanpa melibatkan persiapan dan sebagainya. Artinya, secara total, hari peperangan Nabi hanya 10 persen atau 1 persen dari karier kenabiannya. Ironisnya, yang 90 persen atau 99 persen inilah yang justru tak dipahami dan diyakini oleh IS dan para pengikut serta pendukungnya. Itu pula yang kerap diajarkan berulang-ulang tentang Islam dan Nabi dalam pendidikan anak-anak kita.

    Padahal, menurut Nabi, jihad bukan hanya dilakukan dengan berperang. Justru, Nabi menyebut perang sebagai jihad kecil (jihâd ashghar) dan melawan nafsu sebagai jihad besar (jihâd akbar). Alkisah, saat Nabi pulang dari Perang Tabuk, ketika para sahabat berkata, "Kita baru saja pulang dari perang besar". Nabi justru berkomentar, "(Sebaliknya) kita baru pulang dari perang kecil, menuju perang besar," yakni jihad melawan nafsu. Dan, tak ada orang yang mati syahid dalam jihad kecil, sebelum dia menang dalam jihad besar. Artinya, kesyahidan sejati justru bukan didapat dari medan perang saja, tapi juga dari perang melawan nafsu terlebih dulu. Sayyidina Ali pernah mengurungkan ayunan pedangnya saat menyadari bahwa ayunan pedang itu disebabkan nafsunya. Nabi sendiri pun tak syahid di medan perang. Adapun jihad model IS justru karnaval nafsu: kekejaman, keberingasan, dan kesadisan.

    Jihad dalam konteks perang pun tak dipahami dengan benar dan kadang tereduksi oleh IS dan mungkin oleh sebagian kita. Jelas-jelas Al-Quran dalam al-Baqarah: 190, an-Nisaa': 75 dan al-Hajj: 40 menjelaskan bahwa yang diperbolehkan-atau diwajibkan-untuk diperangi adalah orang-orang yang memerangi kita, dan itu pun jangan melampaui batas, serta berperang dalam rangka membela hak-hak orang-orang tertindas atau terusir dari kampung halamannya. Adapun yang dilakukan IS justru menindas dan mengusir orang lain, atau malah saudara muslimnya dari kampung halamannya di Mosul, Tikrit, dan wilayah-wilayah lain yang dikuasainya, hanya karena perbedaan mazhab, ideologi, atau pandangan.

    Perang IS juga bukan lagi hanya menerobos etika perang Islam, tapi sangat melampaui batas dengan berlaku sadis terhadap tawanannya. Kita harus menjauhkan anak-anak dan lembaga pendidikan kita dari salah kaprah jihad ini.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.