Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Jilbooty dan Jilboobs

image-profil

image-gnews
Iklan

Musyafak,
Staf di Balai Litbang Agama Semarang

Baru-baru ini di linimaya ramai perbincangan menyoal cara berjilbab yang masih menampakkan sembulan-sembulan tubuh yang sensual. Dalam perbincangan yang penuh cemoohan itu tercetus dua istilah yang setidaknya merepresentasikan fenomena berjilbab yang paradoksal, yaitu jilbooty dan jilboobs.

Istilah yang pertama merupakan akronim dari jilbab dan booty (pantat). Jilbooty menunjuk cara berjilbab yang mengabaikan bagian bawah tubuh, sehingga lekukan bokong atau bahkan sebagian bokong jelas terpapar. Adapun istilah yang kedua adalah akronim dari jilbab dan boobs (dada). Jilboobs juga menjadi istilah cemoohan bagi mereka yang berjilbab mini dan berbaju ketat sehinga sembulan dadanya tampak jelas.

Baik jilbooty maupun jilboobs memaparkan paradoks perempuan muslim dalam mengurus syariat dan fashion. Dalam satu waktu, seseorang memutuskan untuk menutup kepalanya dengan jilbab, namun sebagian tubuhnya yang sensual justru ditonjolkan. Fenomena itu mengisyaratkan bahwa seseorang tidak mau mati gaya, dalam arti kehilangan kesan seksi, ketika mengenakan jilbab.

Secara ideologis, ada nalar keagamaan yang tersembunyi di balik jilbab. Ada alasan-alasan syariah yang melatarbelakangi orang berjilbab, semisal perintah agama untuk menutup aurat di sebagian kepala-meski batasan-batasannya juga masih longgar untuk didebatkan.

Namun, dalam konteks sosiologis, tidak semua perempuan muslim yang berjilbab serta-merta menuruti ajaran agama. Sebagian mereka tak ubahnya "korban" dari proyek politik identitas kaum muslim di Indonesia yang hendak mengukuhkan identitas kemusliman di ruang publik dengan simbol-simbol agama seperti jilbab. Di tengah gelombang proyek identitas itu para perempuan "dipaksa" melakukan konformitas (penyesuaian) sosial dengan sesama muslim perempuan yang sudah dominan berjilbab.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Secara historis, bentuk jilbab yang sekarang digunakan oleh perempuan-perempuan muslim di Indonesia baru muncul pada 1990-an ketika proyek identitas kaum muslim Indonesia sedang digulirkan. Sebelumnya, tradisi menutup kepala dilakukan dengan sejenis kerudung (Jawa) atau a'bongong (Makassar) yang tidak menutup semua bagian rambut atau kepala.

Kini, jilbab telah mengalami komodifikasi sedemikian rupa oleh industri fashion. Jilbab tidak semata-mata diletakkan sebagai titah agama, tapi juga kebutuhan mode yang fleksibel dan dinamis yang bisa diperbarui sewaktu-waktu. Komodifikasi ini ditautkan dengan industri hiburan yang mudah diakses masyarakat muslim melalui media massa. Akhirnya, para artis yang kini malah menjadi "panutan" dalam berjilbab.

Ketika Syahrini mengenakan jilbab model baru, misalnya, segera akan booming "jilbab Syahrini". Anganan berjilbab yang modis itu juga tampak dari munculnya komunitas-komunitas jilbabers yang mengajari para perempuan untuk berjilbab semisal dengan gaya lipat-lilit yang bermacam-macam. Dari kalangan inilah kemudian muncul buku-buku panduan berjilbab.

Fenomena jilbooty dan jilboobs tak sesederhana urusan syariah ataupun gaya hidup. Di baliknya tersembunyi ketegangan, atau sebaliknya, pembauran yang manis antara tafsir keagamaan, kapitalisme, dan proyek identitas keislaman. *

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Mahfud Md Tegaskan Indonesia Bukan Negara Agama, tapi Negara Beragama

43 hari lalu

Mahfud MD di UII Yogyakarta Selasa (30/4). Dok.istimewa.
Mahfud Md Tegaskan Indonesia Bukan Negara Agama, tapi Negara Beragama

Mahfud Md, mengatakan relasi agama dan negara bagi Indonesia sebenarnya sudah selesai secara tuntas. Dia menegaskan bahwa Indonesia bukan negara agama, tapi negara beragama.


Prabowo-Gibran Dilantik Oktober 2024, Ini Sosok yang Pertama Kali Menggagas Sumpah Jabatan

50 hari lalu

Enam penjabat Walikota dan Bupati diambil sumpah saat dilantik oleh penjabat Gubernur Bey Machmudin di Aula Barat Gedung Sate, Bandung, Jawa Barat, 20 September 2023. Enam kepala daerah sisa masa jabatan 2023-2024 yang dilantik adalah Pj Walikota Bekasi Gani Muhammad, Pj Walikota Sukabumi Kusmana Hartadji, Pj Walikota Bandung Bambang Tirtoyuliono, Pj Bupati Bandung Barat Arsan Latif, Pj Bupati Sumedang Herman Suryatman, dan Pj Bupati Purwakarta Benny Irwan. TEMPO/Prima Mulia
Prabowo-Gibran Dilantik Oktober 2024, Ini Sosok yang Pertama Kali Menggagas Sumpah Jabatan

Ritual sumpah jabatan, yang akan dilakukan Prabowo dan Gibran pertama kali dilakukan pada ribuan tahun lalu. Ini sosok yang mencetuskannya


Mengenal Narsisis Spiritual yang Selalu Sok Paling Benar soal Agama

21 Maret 2024

Ilustrasi pasangan. Dok: StockXpert
Mengenal Narsisis Spiritual yang Selalu Sok Paling Benar soal Agama

Narsisis spiritual akan menggunakan ajaran agama dengan maksud membuat orang memenuhi keinginannya atau menyalahkan tindakan orang lain.


Ini Respons Berbagai Pihak soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama

27 Februari 2024

Suasana ijab kabul pasangan pengantin April dan Iyan di Kantor Urusan Agama, Kecamatan Makassar, Jakarta Timur, Sabtu, 4 April 2020. TEMPO/IJAR KARIM
Ini Respons Berbagai Pihak soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama

Rencana Yaqut Cholil Qoumas menjadikan KUA sebagai sentral pelayanan keagamaan mendapat berbagai respons.


Soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama, Apa Kata SETARA Institute?

27 Februari 2024

Pasangan calon pengantin, April dan Iyan bersiap menikah di Kantor Urusan Agama, Kecamatan Makassar, Jakarta Timur, Sabtu, 4 April 2020. Pasangan ini terpaksa menunda rencana resepsi pernikahan mereka karena larangan selama pandemi virus corona. TEMPO/IJAR KARIM
Soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama, Apa Kata SETARA Institute?

Direktur Eksekutif SETARA Institute, Halili Hasan, mengatakan rencana KUA jadi tempat pernikah semua agama harus dituangkan dalam PP atau Perpres.


Apa Saja Agama Tertua di Dunia? Ini Daftar dan Sejarahnya

29 Januari 2024

Ada beberapa agama tertua di dunia, di antaranya adalah Buddha dan Hindu. Agama ini sudah muncul sekitar 1.500 SM. Berikut sejarahnya. Foto: Canva
Apa Saja Agama Tertua di Dunia? Ini Daftar dan Sejarahnya

Ada beberapa agama tertua di dunia, di antaranya adalah Buddha dan Hindu. Agama ini sudah muncul sekitar 1.500 SM. Berikut sejarahnya.


Ketua Fraksi PAN Ungkap Video Zulhas yang Bilang Orang-orang Tak Lagi Ucap Amin saat Salat Disalahartikan

20 Desember 2023

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan alias Zulhas bersalaman dengan wraga usai blusukan di Pasar TOS 3000 Jodoh, Batam, Minggu (17/12/2023). TEMPO/Yogi Eka Sahputra
Ketua Fraksi PAN Ungkap Video Zulhas yang Bilang Orang-orang Tak Lagi Ucap Amin saat Salat Disalahartikan

Ketua Fraksi PAN menyatakan tak ada sedikit pun niat Zulhas melecehkan agama.


10 Agama Terbesar di Dunia 2023 Berdasarkan Jumlah Pemeluknya , Islam Ke Berapa?

10 November 2023

Bangunan Gereja Ortodok di pulau Kizhi di Rusia ini menjadi bangunan kayu terbesar dan tertinggi di dunia. Tinggi bangunan yang seluruhnya terbuat dari kayu ini mencapai 37,5 meter. Wayfaring.info
10 Agama Terbesar di Dunia 2023 Berdasarkan Jumlah Pemeluknya , Islam Ke Berapa?

Berikut daftar 10 agama terbesar di dunia 2022 berdasarkan jumlah pengikutnya, pertama Kristen


UIN Jakarta Undang 64 Peneliti Dalam & Luar Negeri Bicara Agama, Sains & Teknologi

6 November 2023

Asep Saepudin Jahar. antaranews.com
UIN Jakarta Undang 64 Peneliti Dalam & Luar Negeri Bicara Agama, Sains & Teknologi

Forum ICONIST 2023 kumpulkan penelitia dalam dan luar negeri bahas relevansi agama menghadapi kecanggihan teknologi dan perubahan iklim.


Semua Kalangan Diundang ke Aksi Bela Palestina Besok, MUI: Tidak Usah Pikir Agama

4 November 2023

Massa dari Koalisi Indonesia Bela Baitul  Maqdis (KIBBM) melakukan aksi bela Palestina di Lapangan Masjid Agung Al-Azhar, Jakarta Selatan, Minggu, 15 Oktober 2023. Dalam aksinya, mereka melakukan doa bersama dan menggalang dana untuk memberi dukungan untuk warga Palestina. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Semua Kalangan Diundang ke Aksi Bela Palestina Besok, MUI: Tidak Usah Pikir Agama

Aksi Bela Palestina untuk menyuarakan kepada dunia bahwa masyarakat Indonesia menolak dan mengecam segala bentuk penjajahan oleh Israel.